India China border

Pembicaraan militer India-Cina: Apa yang dibahas dalam perundingan tingkat Komandan Korps

Pembicaraan tingkat Komandan Korps antara delegasi militer India dan Cina untuk menyelesaikan konflik perbatasan di Ladakh Timur berlangsung selama lebih dari 10 jam pada hari Selasa (30 Juni). Pertemuan yang dimulai sekitar pukul 10.30 Selasa pagi berakhir pada pukul 11 ​​malam.

Ini adalah pertemuan ketiga antara kedua belah pihak. Dua pertemuan terakhir di tingkat Komandan Corp diadakan pada 6 Juni dan 22 Juni.

Dialog tersebut memfokuskan pada penyelesaian modalitas untuk pelepasan tentara dari berbagai titik konflik di Lembah Galwan, dan mengeksplorasi cara-cara untuk meredakan ketegangan di wilayah perbatasan.

Pembicaraan berlangsung di sisi India dari Line of Precise Management (LAC) di sektor Chushul di timur Ladakh di mana India telah menempatkan pesan kuat bahwa pasukan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) China belum dibantu oleh konsensus pelepasan.

Sementara pertemuan kemarin diadakan di Chushul di sisi India, dua sebelumnya terjadi di Moldo di sisi Cina.

Delegasi India pada pertemuan tersebut dipimpin oleh Komandan Korps 14 Letnan Jenderal Harinder Singh sementara pihak China dipimpin oleh Komandan Mayor Militer Distrik Militer Liu Lin.

India menuntut pemulihan standing quo ante

Dalam pertemuan tersebut, delegasi India menyampaikan kekhawatiran atas “jalur klaim baru” China di wilayah tersebut dan menuntut pemulihan position quo ante serta penarikan segera pasukan Cina dari Lembah Galwan, Pangong Tso dan sejumlah daerah lainnya.

“Semua area yang diperdebatkan selama kebuntuan saat ini dibahas untuk menstabilkan situasi,” tambah seorang narasumber untuk pengembangan.

Cina telah setuju untuk pindah kembali ke Pangong Tso tetapi mereka tidak. India mengklaim Garis Kontrol Aktual di Jari 8 dan Cina berada di antara Jari 4 dan Jari 5. Serupa, ada perbedaan di Depsang dan Demchok.

Pertemuan ketiga antara India-Cina

Ini adalah pertemuan ketiga antara kedua belah pihak. Dua pertemuan terakhir di tingkat Komandan Corp diadakan pada 6 Juni dan 22 Juni.

Pada 22 Juni, pembicaraan berlangsung selama sekitar 11 jam dan dialog diadakan dalam suasana yang ramah, positif dan konstruktif dan ada “kesepakatan bersama untuk melepaskan diri”.

“Modalitas untuk melepaskan diri dari semua daerah gesekan di Ladakh Timur dibahas,” kata Angkatan Darat India.

Pertemuan antara 14 komandan Korps Letnan Jenderal Harinder Singh dan Kepala Distrik Militer Xinjiang Selatan Mayor Jenderal Liu Lin berlangsung di jalur yang mereka pegang di titik pertemuan personil perbatasan (BPM) Chushul-Moldo di Ladakh Timur pada 6 Juni.

Juga dialog tingkat Mayor Jenderal berlangsung selama tiga hari berturut-turut setelah serangan barbar di titik patroli 14 di lembah Galwan pada 15 Juni malam di mana 20 tentara India terbunuh.

Dialog itu dilakukan untuk meredakan situasi yang tegang dan untuk membebaskan 10 tentara India, termasuk empat perwira, yang berada dalam tahanan Cina.

Mayor Jenderal Abhijit Bapat, yang adalah Komandan Divisi 3 Angkatan Darat India, telah mengangkat beberapa poin dengan Cina sehubungan dengan insiden pada malam itu pada 15/16 Juni.

india china

Gambar satelit menunjukkan aktivitas konstruksi baru dalam seminggu setelah pertempuran tangan kosong yang brutal.Reuters

15 Juni adalah pertama kalinya Tentara India menghadapi korban dalam bentrokan dengan Tentara Pembebasan Rakyat China sejak 1975 ketika patroli India disergap oleh pasukan Tiongkok di Arunachal Pradesh.

China juga dikatakan telah menggunakan drone pencitraan termal untuk melacak tentara India yang tersebar di medan berbahaya sebelum secara brutal menyerang mereka.

(Dengan enter agensi)

READ  Zaha, bintang Liga Premier, mengalami pelecehan ras di media sosial

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *