Pemilik rumah sakit di Bangladesh diduga memalsukan ribuan tes Covid-19

Pemilik rumah sakit di Bangladesh diduga memalsukan ribuan tes Covid-19

Pihak berwenang di Bangladesh mengatakan Mohammad Shahed, 43, yang telah menghindari otoritas selama sembilan hari, kedapatan mencoba menyeberangi sungai ke negara tetangga India sambil mengenakan burqa.

Shahed dituduh menyediakan pasien dengan hasil tes negatif palsu untuk virus corona baru, kata Kolonel Ashique Billah, juru bicara Batalyon Aksi Cepat, sebuah pasukan keamanan elit.

Shahed juga dituduh menuntut orang untuk perawatan virus dan dokumen yang menyatakan mereka tidak mengontrak virus corona setelah setuju dengan pemerintah bahwa ia akan memberikan layanan itu gratis.

Billah mengatakan bahwa dua fasilitas medis yang dimiliki oleh Shahed melakukan sekitar 4.000 tes coronavirus asli, tetapi memalsukan hasil 6.500 lainnya.

Pengadilan Kamis memberi polisi kesempatan untuk menahan Shahed selama 10 hari untuk diinterogasi. CNN sedang berusaha mencari pengacara yang mewakili Shahed untuk memberikan komentar.

Shahed bukan orang pertama di Bangladesh yang ditahan atas tuduhan melakukan penipuan medis selama pandemi. Pekan lalu, pemilik fasilitas pengujian pribadi yang berbeda ditangkap karena memberikan sertifikat uji Covid-19 palsu tanpa benar-benar menguji orang, kata pihak berwenang.

Para ahli khawatir bahwa penipuan ini dapat mencegah orang untuk melakukan tes di Bangladesh, yang sudah menghadapi kapasitas pengujian yang terbatas. Sejak Maret, pemerintah telah menguji rata-rata antara 13.000 hingga 17.000 orang for each hari, jumlah yang relatif kecil untuk sebuah negara dengan populasi lebih dari 168 juta orang.

Mereka yang melakukan tes menghadapi penundaan yang membuat frustrasi, dengan banyak yang terpaksa menunggu dalam antrean panjang, terkadang dalam semalam. Skandal baru ini dapat memengaruhi kepercayaan publik dalam pengujian, dan lebih jauh membuat orang tidak diuji sama sekali.

READ  Tweets Pilot Sachin Setelah Dipecat, Press Bertemu Pukul 10 Pagi Hari Ini

Lebih dari 193.500 orang di Bangladesh telah tertular virus itu, 2.457 di antaranya telah meninggal, menurut knowledge dari Johns Hopkins University. Tetapi banyak yang khawatir bahwa jumlah sebenarnya bisa jauh lebih tinggi karena kapasitas pengujian Bangladesh yang terbatas.

Para pengkritik mengecam pemerintah karena tidak berbuat lebih banyak untuk melindungi populasi yang rentan, terutama di daerah padat penduduk seperti ibu kota Dhaka atau di sepanjang Delta Sungai Gangga.

Bangladesh dikurung selama 68 hari tetapi dibuka kembali dalam “skala terbatas” pada 1 Juni untuk membantu mempercepat ekonomi, meskipun fakta bahwa otoritas kesehatan masyarakat masih mengidentifikasi ribuan kasus baru setiap hari.

Sekolah tetap ditutup tetapi bisnis dan kantor pemerintah telah dibuka.

Asia Selatan adalah salah satu hotspot coronavirus dunia saat ini. India diperkirakan akan mencapai 1 juta kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dalam beberapa hari, sementara Pakistan telah mencatat lebih dari 255.000 infeksi.

“Covid-19 menyebar pada tingkat yang mengkhawatirkan di Asia Selatan, rumah bagi seperempat umat manusia,” John Fleming, yang mengepalai unit kesehatan Federasi Internasional Palang Merah dan Masyarakat Bulan Sabit Merah (IFRC) untuk Asia-Pasifik, mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis.

“Kami sekarang perlu segera mengalihkan perhatian kami ke wilayah ini, segera meningkatkan tindakan pencegahan dan memperluas sumber daya kami untuk menyelamatkan ribuan nyawa,” kata Fleming.

Pandemi tersebut sangat merusak perekonomian Bangladesh. Meskipun sektor layanan dan teknologi negara ini telah tumbuh dalam beberapa tahun terakhir, produksi garmen masih menjadi tulang punggung ekonomi negara tersebut, menghasilkan sekitar $ 30 miliar per tahun.

Merek dan pengecer pakaian internasional yang mengandalkan tenaga murah yang disediakan Bangladesh telah membatalkan atau menunda pesanan senilai $ 3,17 miliar di negara itu, Asosiasi Produsen dan Eksportir Garmen Bangladesh mengatakan kepada CNN pada bulan April.

Pabrik-pabrik di negara itu telah meninggalkan atau memberhentikan lebih dari setengah dari hampir 4,1 juta pekerja garmen di negara itu pada April, kata asosiasi itu saat itu.

READ  Pemilihan Presiden AS dalam Sorotan Media Global: Chaotic, Crazy and Entertaining

Kisah ini telah diperbarui untuk secara akurat mencerminkan hari ketika Shahed ditangkap.

More from Casildo Jabbour

Wajib Diketahui, Ini 8 Hal Yang Dapat Menurunkan Jumlah Sperma

KOMPAS.com – Berbeda dengan wanita yang menghasilkan telur, pria akan terus berproduksi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *