UEA Menangguhkan Sementara Fasilitas Visa on Arrival untuk orang India dengan Visa Inggris dan AS | Berita India Terbaru

Uni Emirat Arab (UEA) untuk sementara menangguhkan visa pada saat kedatangan bagi warga negara India yang memegang visa atau izin tinggal yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat, Inggris, atau negara anggota Uni Eropa. Ini diumumkan oleh Etihad Airways di Twitter pada hari Senin.

“Otoritas UEA telah memutuskan untuk menangguhkan sementara fasilitas visa kedatangan untuk penumpang yang tiba atau telah ke India dalam 14 hari terakhir,” tweet dari Etihad Help menanggapi pertanyaan pengguna.

Dia tidak memberikan alasan atau rincian lebih lanjut untuk keputusan itu, tetapi mengatakan rincian akan diperbarui di situs web maskapai.

Pekan lalu, Etihad mengumumkan bahwa warga negara India yang memegang visa atau izin tinggal yang dikeluarkan oleh Amerika Serikat, Inggris, atau negara anggota UE memenuhi syarat untuk mendapatkan visa Emirat.

“Jika Anda adalah warga negara India, Anda sekarang dapat mengajukan permohonan visa pada saat kedatangan di UEA, termasuk Abu Dhabi. Agar memenuhi syarat, Anda harus memiliki visa pengunjung AS atau kartu hijau, atau memiliki tempat tinggal Inggris atau Uni Eropa yang berlaku untuk di minimal 6 bulan dan paspor Anda harus berlaku minimal enam bulan,” kata situs web maskapai tersebut.

Awal bulan ini, Uni Emirat Arab melonggarkan pembatasan Covid-19 dengan mengeluarkan protokol perjalanan baru yang memungkinkan penumpang dari India dan lima negara lainnya. Namun, semua pelancong diminta untuk menjalani tes reaksi berantai polimerase pada hari kedatangan mereka dan pada hari kesembilan setelah tiba di UEA.

READ  Semua Konspirasi BJP, Tidak Ada Di Tangan Pilot Sachin, Ucap Ashok Gehlot

Penumpang juga diminta untuk menunjukkan sertifikat tes PCR negatif dengan masa berlaku 48 jam dan juga untuk menjalani tes PCR cepat di bandara keberangkatan.

More from Casildo Jabbour
swaminathan: Kepala ilmuwan WHO mengatakan Omicron “cukup menular”, tidak perlu panik | Berita India
NS Organisasi Kesehatan Duniakepala ilmuwan Soumya Swaminathan mengatakan pada konferensi Reuters Next...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *