Lukisan Leonardo da Vinci yang ditemukan kembali ‘Salvator Mundi’ mendapatkan perawatan Broadway

Lukisan Leonardo da Vinci yang ditemukan kembali 'Salvator Mundi' mendapatkan perawatan Broadway

Ditulis oleh Jacqui Palumbo, CNN

Menceritakan kembali drama dan misteri baru seputar lukisan termahal di dunia ini akan mengambil panggung di New York pada tahun 2022 sebagai musikal Broadway utama.

“Salvator Mundi!” The Musical, yang diumumkan oleh perusahaan produksi pemenang penghargaan Tony Caiola Productions, akan menceritakan kisah potret Yesus era Renaissance Leonardo da Vinci, yang diduga hilang selama ratusan tahun dan hanya ditemukan kembali pada abad ini.

Penulis skenario “Salvator Mundi !,” Deborah Grace Winer, percaya karya seni da Vinci memiliki semua bahan yang diperlukan untuk membuat narasi sejarah yang meyakinkan untuk panggung.

“Ada kualitas epik tentang (cerita ini) yang menurut saya cocok dengan musikal. Ini hampir Shakespeare dan opera dalam sapuan sejarahnya,” katanya melalui telepon dari Manhattan.

Panel kecil, setinggi 26 inci ini ditugaskan oleh Louis XII dari Perancis sekitar 1500, tetapi setelah menjadi rusak dan ditutupi dengan overpaint yang gelap, diyakini selama berabad-abad salinan dari seniman yang kurang dikenal. Pada tahun 2005 lukisan itu dijual di pelelangan sebagai salinan aslinya dengan harga kurang dari $ 10.000 kepada konsorsium pedagang seni. Teknologi inframerah kemudian mengungkapkan pengerjaan ulang tangan Yesus sebelumnya, menandakan bahwa itu kemungkinan dibuat oleh da Vinci sendiri.

Lukisan itu memiliki pameran besar di Galeri Nasional di London pada 2011, dan harganya melambung tinggi. “Salvator Mundi” kemudian beredar di antara kolektor pribadi hingga harga lelang $ 450,3 juta yang memecahkan rekor di Christie’s pada 2017.

Penggambaran Leonardo da Vinci tentang Yesus dalam pakaian Renaissance menjadi lukisan termahal di dunia setelah ditemukan kembali dan disahkan. Kredit: Kontributor AFP / AFP / AFP / Getty Illustrations or photos

READ  BriteShot berharap teknologi dekontaminasi di belakang panggung akan membantu Broadway bangkit kembali

Ini adalah kisah yang menimbulkan pertanyaan: “Apa yang membuat seni apa yang memberi nilai apa pun?” Kata Winer. “Ini ide untuk mengikuti satu objek melalui (sejarah). Ini tentang kekuatan dan simbol. Untuk $ 450 juta, kamu bisa membeli penyelamat dunia.”

Intrik masih mengikuti pekerjaan. Dalam twist lain, “Salvator Mundi” belum terlihat publik sejak palu lelang turun tiga tahun lalu. Louvre Abu Dhabi secara tak terduga menunda pembukaannya yang banyak diantisipasi pada tahun 2018, dan belum muncul, diyakini disimpan di Jenewa atau di kapal pesiar pribadi Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed binu Salman.

Musikal yang akan datang tidak akan menjadi yang pertama kalinya kehidupan dan karier pelukis Expert yang misterius telah ditata kembali untuk penonton teater. Pada tahun 1993, kritikus menolak keras pada produksi teater West Conclusion 1993 yang bernasib buruk “Leonardo the Musical: A Portrait of Like,” pada pembuatan “Mona Lisa,” yang terkenal, yang meninggalkan panggung setelah hanya dua bulan.

Namun sejarah seni adalah subjek langka untuk teater. Pada tahun 1984, karya pointillist karya Georges Seurat, “Suatu Sore Hari Minggu di Pulau La Grande Jatte,” menjadi subjek “Sunday in the Park with George,” karya Stephen Sondheim, yang memenangkan berbagai penghargaan, termasuk Hadiah Pulitzer untuk Drama, dan memiliki melihat banyak kebangunan rohani. Baru-baru ini, musikal pop-rock “Starry,” tentang Vincent Van Gogh dan saudaranya Theo telah diputar di Los Angeles dan New York.

salvator_mundi

“Salvator Mundi” belum terlihat sejak 2017, ketika itu dijual seharga $ 450,3 juta di Christie’s.

Kisah “Salvator Mundi” mungkin tampak seperti topik khusus untuk produksi panggung, tetapi Winer percaya beberapa musikal paling populer telah berhasil karena mereka adalah kisah-kisah tertentu yang diceritakan dengan cara yang menarik. Dia menunjuk ke musikal terkenal “Fiddler on the Roof,” sebuah kisah tentang keluarga Yahudi di permukiman di Imperial Russia, yang ditayangkan perdana pada tahun 1964 dan telah dilakukan di berbagai negara di dunia selama setengah abad.

READ  Perdana Menteri Narendra Modi berpidato di depan bangsa pada jam 4 sore hari ini

Lalu ada “Hamilton,” hip-hop Lin-Manuel Miranda mengambil salah satu pendukung awal konstitusionalisme AS, yang menerima jauh lebih sedikit perhatian daripada rekan-rekan historisnya seperti George Washington dan Benjamin Franklin.

“Siapa yang akan berpikir bahwa musikal tentang ayah pendiri yang tidak jelas akan sangat menarik bagi orang-orang?” Winer bertanya. “Kisah-kisah yang paling tidak disukai menemukan minat luar biasa dari khalayak. Semakin spesifik, kadang-kadang semakin universal.”

More from Casildo Jabbour

Salman Khan Adalah “Pertanian” Di Submitting Baru. Net Tidak Membelinya

Salman Khan dalam diam dari klip. (Gambar diberikan: makhlukalmankhan) Highlight Video ini...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *