Pesan publik yang kacau tentang coronavirus tidak hanya membingungkan. Itu berbahaya

Pesan publik yang kacau tentang coronavirus tidak hanya membingungkan. Itu berbahaya

Tetapi sejumlah pakar komunikasi dan ilmu perilaku mengatakan bahwa WHO jelas tidak sendirian dalam mengacaukan sebagian komunikasinya di sekitar pandemi.

Pada hari Rabu, Sekretaris Kesehatannya Matt Hancock berjuang untuk menjelaskan mengapa pemerintah sekarang menyuruh orang untuk memakai topeng di toko-toko, tetapi tidak di ruang dalam ruangan lainnya, seperti pub dan kantor.

Di Amerika Serikat, pedoman tentang apa yang bisa dan tidak aman bervariasi dari satu negara bagian ke kota dan kota ke kota.

Ketidakpastian

Pesan kacau ini adalah masalah besar.

Coronavirus novel menyebar kapan orang berinteraksi satu sama lain, pedoman yang begitu jelas dan konsisten tentang bagaimana berperilaku sangat penting dan para ahli mengatakan kebingungan tentang apa yang harus dilakukan – dan apa yang tidak boleh dilakukan – adalah masalah utama yang dapat menyebabkan kerusakan nyata.

Karena virus itu baru, beberapa ketidakpastian tidak bisa dihindari. Dan saran mungkin perlu diubah seiring waktu.

“Perubahan dapat menyebabkan kebingungan, atau bahkan menuduh bahwa para ahli tidak tahu apa yang mereka bicarakan,” pakar komunikasi krisis Peter M. Sandman mengatakan kepada CNN dalam email.

Masker adalah contoh yang bagus untuk ini.

Di awal pandemi, ada kekhawatiran serius tentang kekurangan peralatan pelindung untuk pekerja medis garis depan. Beberapa profesional medis juga khawatir bahwa topeng bisa memberi orang rasa aman palsu dan menghentikan mereka dari mengikuti pedoman jarak sosial.

Itu sebabnya beberapa badan kesehatan masyarakat, termasuk WHO dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, awalnya mengatakan orang sehat tidak boleh memakai topeng.

Dokter Bedah Umum AS Dr. Jerome Adams bahkan mengatakan bahwa masker adalah masker “Tidak efektif dalam mencegah masyarakat umum dari menangkap coronavirus. ”
WHO memukul nada yang sama. “Tidak ada bukti khusus yang menunjukkan bahwa pemakaian masker oleh populasi massal memiliki potensi manfaat,” Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif program kedaruratan kesehatan WHO, kata di bulan Maret.
Tapi Sandman menunjuk bukti dari awal Februari yang menyarankan orang yang terinfeksi itu tidak merasa sangat sakit mentransmisikan virus saat mereka menjalani kehidupan sehari-hari di tempat-tempat umum. Pada saat itu, katanya, beberapa ahli “setidaknya curiga, bahkan jika mereka tidak bisa mengatakan mereka ‘tahu’ dengan keyakinan penuh berdasarkan bukti,” bahwa topeng dapat membantu memperlambat penyebaran. “Mereka jelas tidak memiliki dasar bukti untuk mengklaim bahwa mereka tahu bukan itu masalahnya, dan itulah yang mereka klaim,” tambah Sandman.
Ketika dunia belajar lebih banyak tentang bagaimana virus ditularkan, otoritas kesehatan dan pemerintah dipaksa untuk mengubah pedoman mereka. Awal pekan ini, CDC secara resmi menyuruh orang untuk memakai topeng. Tetapi kegagalan itu menyebabkan beberapa orang mempertanyakan validitas saran baru mereka. Adams sendiri telah mengakui itu “sangat keras” untuk memperbaiki pesan.

Ada strategi yang dapat digunakan para pemimpin untuk meminimalkan masalah, kata Sandman – misalnya dengan memprediksi bahwa beberapa perubahan mungkin diperlukan karena lebih banyak bukti muncul.

READ  Poco X3 adalah smartphone bersertifikat IP53, dengan kamera utama 64 megapiksel

Mengakui yang tidak dikenal adalah bagian penting dari komunikasi yang sukses dalam suatu krisis.

“Pesan yang konsisten kadang-kadang disalahartikan sebagai: ‘Mari kita membuat pernyataan berani – memakai topeng, jangan memakai topeng.’ Namun terkadang pesan itu adalah: ‘Kami tidak memiliki informasi lengkap,’ “kata Heidi Tworek, seorang pakar komunikasi kesehatan dan asisten profesor di University of British Columbia.

Apa yang tidak bisa disembunyikan oleh topeng Trump

Tworek mengatakan menjelaskan alasan di balik pesan topeng awal akan mencegah kebingungan ini.

“Di Taiwan, kampanye pada dasarnya mengatakan: ‘Save the [medical grade] masker untuk petugas kesehatan. ‘ … Jadi, Anda dapat memiliki pesan yang konsisten yang mengatakan: ‘Topeng itu penting dan saat ini mereka paling penting bagi petugas kesehatan dan kami masih mencari tahu apakah mereka efektif melawan penyakit ini,’ “katanya.

Shane Timmons, seorang peneliti ilmu perilaku di Institut Penelitian Ekonomi dan Sosial di Dublin, mengatakan kadang-kadang ada keengganan di antara para ahli dan politisi untuk menyoroti ketidakpastian, karena takut merusak keahlian mereka.

“Tetapi apa yang sebenarnya ditunjukkan bukti, adalah bahwa orang-orang sangat bersedia menerima ketidakpastian ketika itu ditentukan dalam istilah yang jelas. Jadi, jika Anda mengatakan, ‘Ini adalah hal-hal yang kami tahu, ini adalah hal-hal yang tidak kami ketahui, ini adalah bagaimana kita akan mencoba mencari tahu, ‘orang akan mengambilnya. “

Kedengarannya terlalu percaya diri, kata Sandman, adalah “dosa komunikasi krisis.”

Fakta bahwa panduan dapat berubah ketika lebih banyak bukti muncul bukanlah hal baru di kalangan akademis.

“Apa yang membuatnya sangat menantang adalah bahwa hal-hal yang biasanya terjadi dalam jurnal dan dalam lingkaran kecil ilmuwan dan pejabat kesehatan masyarakat – yang biasa bolak-balik – sekarang diputar di depan audiensi global,” kata Tworek.

Meskipun menjadi badan kesehatan publik top dunia, WHO adalah organisasi yang relatif kecil dengan anggaran terbatas. Dalam waktu yang lebih “normal”, itu terutama melayani audiens ahli. “Penjelasannya biasanya tidak ditujukan pada banyak orang, dan itu membuat lingkungan komunikasi yang sangat, sangat berbeda,” jelas Tworek.

READ  Para pemimpin Uni Eropa menyetujui rencana stimulus ekonomi tengara

Kebingungan seputar pesan tentang topeng telah menyebabkan perbedaan besar di antara negara-negara dalam kesediaan orang untuk memakainya – bahkan ketika para ahli di mana-mana sekarang setuju bahwa penutup wajah dapat membantu menghentikan penyebaran virus.

Salah satu model AS yang berpengaruh menunjukkan bahwa jika 95% orang Amerika mengenakan topeng di muka umum, itu akan terjadi dapat mencegah 33.000 kematian pada 1 Oktober.

Mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan?

Tetapi bahkan panduan paling langsung tidak akan berhasil jika orang mempertanyakan alasannya.

“Ketika orang mengerti mengapa mereka diminta melakukan sesuatu, mereka jauh lebih mungkin melakukannya,” kata Susan Michie, seorang profesor psikologi kesehatan dan direktur Pusat Perubahan Perilaku di University College London.

Dia menunjuk pada pedoman “jangan menyentuh wajahmu” dan “cuci tanganmu” sebagai contoh.

“Ini tentang menghentikan virus yang mungkin ada di jari-jari Anda masuk ke tubuh Anda, melalui hidung, mulut atau mata Anda … begitu orang menyadari bahwa itu adalah bagaimana virus masuk ke dalam tubuh, maka mata yang tidak menyentuh, hidung dan mulut sangat masuk akal bagi orang-orang. “

AS harus banyak belajar dari pertarungan Covid Taiwan

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi pembuat kebijakan ketika mengomunikasikan risiko pandemi ini adalah apa yang disebut oleh para ekonom perilaku sebagai masalah tindakan kolektif.

Bagi kebanyakan orang, risiko meninggal akibat Covid-19 cukup kecil. Tetapi agar pandemi berakhir, semua orang – bahkan mereka yang dianggap tidak berisiko – perlu berkorban.

“Pesan yang jelas adalah salah satu faktor kunci dalam menentukan apakah orang mau bekerja sama,” kata Timmons.

Mungkin ada motivasi yang berbeda. Di Inggris, pemerintah berbicara tentang perlunya melindungi Layanan Kesehatan Nasional dan menyelamatkan nyawa. Di Irlandia, pesannya difokuskan untuk saling menjaga satu sama lain. Di beberapa bagian AS, ini semua tentang mencegah shutdown yang lain.

Memimpin dengan memberi contoh

Mengakui hal yang tidak diketahui, memberikan panduan yang konsisten dan “menjelaskan alasannya” adalah unsur utama dari strategi komunikasi krisis yang berhasil. Tapi itu tidak berakhir di sana.

“Ini tentang konsistensi antara apa yang Anda katakan dan apa yang Anda lakukan. Dan ini adalah salah satu masalah … di satu sisi, orang mengatakan ‘Oh, ini masih situasi yang berisiko, hati-hati,’ dan di sisi lain , mereka membuka pub, “kata Michie.

READ  Ayah Florida mendapat COVID-19 dari putranya yang menolak memakai topeng

Dia mengatakan pejabat kesehatan masyarakat dan pemerintah perlu menjadi lebih baik dalam bergabung dengan titik-titik dan memberikan orang dengan strategi tentang cara menavigasi situasi.

“Pikirkan itu sebagai keselamatan jalan – kita harus melakukan penilaian risiko kita sendiri ketika menyeberang jalan, misalnya,” kata Michie. “Apakah kita selalu menyeberang jalan hanya di lampu lalu lintas atau di persimpangan zebra, atau apakah kita kadang-kadang menyeberang di tempat lain? Jika kita melakukannya, kita mungkin mempertimbangkan beberapa hal, seperti seberapa jauh jaraknya dengan mobil, berapa kecepatan mereka bepergian dengan , apakah jalanannya basah, seberapa tangkasnya aku?

Salah satu cara untuk membantu orang membuat keputusan adalah kalkulator risiko coronavirus sederhana yang memungkinkan pengguna memasukkan informasi tentang diri mereka sendiri untuk mengetahui tingkat bahaya apa yang mereka hadapi dan situasi apa yang harus dihindari, tambahnya.

Yang terpenting, kata Michie, mereka yang berwenang harus memimpin dengan memberi contoh, dan mengikuti aturan mereka sendiri.

Kegagalan untuk melakukannya berisiko memperkeruh pesan lebih jauh – seperti yang terlihat di AS di mana Presiden Donald Trump berbulan-bulan lamanya penolakan untuk memakai topeng berkontribusi pada masalah menjadi debat politik, bukan masalah faktual.
Michie mengutip contoh politisi di Inggris yang “mengatakan Anda perlu mengenakan [a mask] ketika Anda berada di bus, tetapi kita tidak perlu memakainya ketika kita semua terjepit di ruang tertutup di House of Commons … Dominic Cummings [trip] adalah puncak dari ini, “katanya, merujuk pada perjalanan mobil sepanjang 260 mil yang kontroversial yang dibuat oleh kepala penasihat Boris Johnson di puncak kuncian.” Merusak pesan Anda dengan mengatakan ‘tidak apa-apa bagi orang untuk tidak mematuhi aturan jika mereka kami daripada Anda. ‘”

Foto-foto kepala perbendaharaan Inggris tanpa topeng Rishi Sunak mengantarkan makanan di sebuah restoran yang baru dibuka kembali – beberapa jam setelah pemerintahnya memberi tahu restoran-restoran untuk memastikan staf mereka mengenakan perlindungan – juga tidak turun dengan baik.

Bahkan panduan paling jelas tidak akan pernah menyentuh rumah jika mereka yang berada di atas terus mengabaikannya.

Written By
More from Suede Nazar

Sebelum Penarikan Galwan, Penelepon Keamanan Nasional Ajit Doval menelepon

NSA Ajit Doval mengadakan pembicaraan melalui telepon dengan menteri luar negeri China...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *