‘Calamity’ Macron, pemimpin Eropa yang dikarantina

Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden Prancis Emmanuel Macron telah menjadi pemimpin nasional terakhir yang dinyatakan positif untuk mahkota (Covid-19). Pengumuman tersebut dilakukan secara resmi oleh kantor Presiden pada Kamis (17/12/2020).

Ini telah memaksa sejumlah politisi Eropa untuk dikarantina saat benua itu bergulat dengan jumlah kematian akibat virus korona yang terus meningkat melebihi 500.000. Eropa bergulat dengan gelombang musim dingin itu. sekali lagi menempatkan wilayah ini di “ jantung pandemi ” setelah awal tahun 2020.


Macron memiliki gejala seperti demam, batuk, dan kelelahan. Dia sekarang diisolasi selama tujuh hari, menurut peraturan Prancis.

“Dia akan terus bekerja dan melakukan aktivitas dari jarak jauh,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan. AFP. Kini Presiden yang sempat berhadapan dengan pemimpin Turki Erdogan telah meninggalkan Istana Elysee menuju kediamannya di La Lanterne, Versailles, Paris.

Hasil tes sekarang mengklasifikasikan pemimpin berusia 42 tahun itu dengan Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang sebelumnya terinfeksi. Keduanya dirawat di rumah sakit setelah tertular.

Kabar positif bagi Macron telah memaksa sejumlah politisi senior Eropa untuk mengisolasi diri juga. Memang, minggu ini adalah minggu yang penting, di mana Macron bertemu langsung dengan sejumlah pemimpin Eropa selama pertemuan di Brussel untuk membahas anggaran dan Turki.

Perdana Menteri Prancis Jean Castex, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez, Perdana Menteri Portugis Antonio Costa, Perdana Menteri Luksemburg Xavier Bettel dan Dewan Eropa Charles Michel sekarang diisolasi.

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo awalnya mengisolasi diri. Tetapi setelah hasil tesnya negatif, dia mengatakan akan kembali bekerja Jumat ini.

Sama halnya dengan Perdana Menteri Irlandia Micheal Martin. Kanselir Jerman Angela Merkel juga negatif.

READ  Ternyata RI & Israel sudah dekat, itu buktinya

Terkunci di Eropa

Beberapa negara Eropa telah kembali ke pembatasan sosial, pengetatan status mereka, jam malam ke kurungan. Para pemimpin daerah khawatir liburan Natal akan meledakkan bisnis.

Jerman memasuki penguncian sebagian minggu ini. Hingga Kamis, 30.000 kasus infeksi tercatat di negara Panzer dan mencatat rekor. Polandia juga akan melakukan hal yang sama selama tiga pekan. Hanya toko penting yang diizinkan buka.

Sementara itu, Denmark, Prancis, Turki, dan Belanda semuanya telah memperketat pembatasan mereka. Bulgaria bahkan mengumumkan akan memperketat pembatasan hingga akhir Januari.

Uni Eropa sendiri akan memulai vaksinasi massal pada 27 Desember, vaksinasi diumumkan oleh Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

“Ini adalah momen Eropa. Pada 27, 28 dan 29 Desember vaksinasi akan dimulai di seluruh UE,” katanya.

Vaksin kini menjadi harapan untuk mengakhiri siklus puncak kasus Covid-19. Virus yang pertama kali merebak di Wuhan, China, telah menghancurkan ekonomi banyak negara di dunia.

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour

Trump memerintahkan perusahaan induk milik TikTok yang dimiliki China untuk melepaskan minat dalam operasi AS

Trump menjelaskan dalam urutan bahwa dia yakin ada “bukti yang dapat dipercaya”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *