Cara Google membantu ilmuwan mempelajari kesehatan laut

Di dalam air, suara adalah bentuk komunikasi utama bagi banyak organisme laut. Ekosistem yang sehat, seperti terumbu karang yang ramai, terdengar seperti simfoni keras dari bentak, kresek, letupan, dan serak. Suara-suara ini dapat menarik penduduk baru yang mendengar seruannya dari laut. Namun di terumbu yang terdegradasi atau yang ditangkap secara berlebihan, ini lebih merupakan desas-desus gelap. Inilah sebabnya mengapa memantau suara habitat ini menjadi bagian penting dari penelitian kelautan.

Untuk mempelajarinya, para ilmuwan menggunakan mikrofon bawah air, atau hidrofon, selama 24 jam penuh. Meskipun alat ini dapat mengumpulkan banyak data, ratusan jam perekaman membosankan dan sulit dinavigasi oleh segelintir peneliti, atau bahkan laboratorium.

Minggu ini, raksasa teknologi Google mengumumkan sedang berkolaborasi dengan ahli biologi kelautan untuk meluncurkan proyek mendengarkan laut yang disebut “Memanggil karang kita.” Siapa pun dapat mendengarkan rekaman yang diunggah ke platform – berasal dari suara yang direkam oleh mikrofon bawah air di 10 terumbu karang di seluruh dunia – dan membantu ilmuwan mengidentifikasi ikan, kepiting, udang, lumba-lumba, dan suara manusia seperti ranjau atau kapal. Dengan mengalihdayakan proses pembuatan anotasi klip audio, para ilmuwan dapat mengumpulkan informasi tentang keanekaragaman hayati dan aktivitas terumbu ini dengan lebih cepat.

[Related: Why ocean researchers want to create a global library of undersea sounds]

Sebagai anggota dari pengalamanAnda juga bisa menyelam ke dalam 360, tampilan suara surround, dari berbagai lokasi bawah laut sambil membaca tentang pentingnya terumbu karang bagi kehidupan laut. Atau, Anda dapat menelusuri ini pameran interaktif yang membawa Anda pada tur angin puyuh.

READ  Studi menunjukkan batuan makroplastik buatan manusia mengancam kesehatan laut

Jika Anda ingin berpartisipasi sebagai ilmuwan warga, klik platform, dan dia akan memandu Anda melalui sesi pelatihan di mana dia akan mengajari Anda cara mengidentifikasi suara ikan. Kemudian Anda bisa berlatih sampai Anda merasa mantap dalam keterampilan Anda. Setelah itu, Anda akan menerima klip suara 30 detik di terumbu, dan Anda akan diminta untuk mengklik setiap kali Anda mendengar suara ikan, atau tempat di mana suara ikan vs suara udang muncul dalam spektogram (spektogram adalah pola representasi visual menangkap amplitudo, frekuensi dan durasi suara).

Anda dapat memilih lokasi untuk memulai perjalanan Anda. Pilihannya adalah Australia, Indonesia, Polinesia Perancis, Maladewa, Panama, Laut Utara di Belgia, Florida Keys, Swedia dan Guly di Kanada. Seluruh proses akan memakan waktu sekitar 3 menit.

Tujuan yang lebih ambisius untuk proyek ini adalah menggunakan semua data yang dikumpulkan melalui platform ini untuk melatih model AI untuk mendengarkan terumbu dan secara otomatis mengidentifikasi berbagai spesies yang ada. Memiliki model AI berarti mereka dapat mengelola dan menyerap data dalam jumlah yang lebih besar, memungkinkan peneliti untuk lebih cepat menyesuaikan diri dengan kondisi saat ini di lautan.

Written By
More from Faisal Hadi
Jokowi, ketua perunding pertama ASEAN tentang Myanmar – Selasa, 27 April 2021
Premium Jakarta ● Sel 27 April 2021 Butuh waktu hampir tujuh tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *