Center Meminta Umpan Balik Orangtua Pada Pembukaan Kembali Sekolah

Center Meminta Umpan Balik Orangtua Pada Pembukaan Kembali Sekolah

Center Meminta Umpan Balik Orangtua Pada Pembukaan Kembali Sekolah

New Delhi:

Itu Persatuan kementerian pendidikan telah meminta negara bagian dan serikat pekerja wilayah untuk umpan balik orang tua pada periode yang memungkinkan ketika mereka akan merasa nyaman dengan pembukaan kembali sekolah. Surat edaran yang dikirim oleh Departemen Pendidikan Sekolah dan Literacy, Kementerian Pengembangan Sumber Daya Manusia (HRD), juga bertanya untuk parHarapan dari sekolah saat dan ketika dibuka kembali.

Sekretaris pendidikan dari semua negara bagian dan teritori serikat diminta untuk mengembalikan dengan umpan balik paling lambat 20 Juli.

“Saya diarahkan untuk merujuk pada materi pelajaran dengan permintaan untuk memberikan umpan balik kepada orang tua dari anak-anak yang sedang sekolah tentang hal-hal berikut pada 20.07.2020 (Senin) secara positif:

saya. Apa kemungkinan periode ketika mereka akan merasa nyaman dengan pembukaan kembali sekolah — Agustus / September / Oktober, 2020

ii. Apa harapan orang tua dari Sekolah – seperti dan kapan mereka buka kembali.

aku aku aku. Umpan balik / komentar lain dalam hal ini, ”circular dari kementerian HRD mengatakan.

Sekolah dan perguruan tinggi telah ditutup di seluruh negeri sejak Maret, ketika Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan penutupan total untuk menangkap penyebaran virus corona. Itu pusat sejak itu telah mengumumkan beberapa relaksasi tetapi belum mengizinkan pembukaan lembaga pendidikan.

Karena “situasi luar biasa” di India akibat krisis COVID-19, pemerintah, di minggu pertama Juli, memutuskan untuk memotong silabus sekolah hingga 30 persen untuk siswa kelas 9 hingga 12. Kursus akan dirasionalisasi untuk meringankan beban sambil mempertahankan konsep inti, kata departemen HRD.

Kementerian HRD telah mempromosikan pendidikan online alih-alih mengajar di kelas untuk mengimbangi hilangnya jam belajar.

Pekan lalu, menyusul kekhawatiran yang diajukan oleh orang tua tentang sekolah yang menyelenggarakan kelas online seperti sekolah biasa, yang telah meningkatkan waktu menonton anak-anak setelah pandemi COVID-19 yang mewajibkan perubahan dari pengajaran di kelas ke pembelajaran online saat sekolah-sekolah terus tutup selama lebih dari empat bulan, pelayanan dirilis pedoman untuk kelas online oleh sekolah, dan merekomendasikan batas waktu dan jumlah sesi dalam sehari untuk siswa.

Pembelajaran online dapat dilakukan untuk tidak lebih dari dua sesi, masing-masing 30-45 menit pada hari-hari untuk kelas 1 hingga 8, sementara itu tidak boleh lebih dari empat sesi, masing-masing 30-45 menit pada hari-hari untuk kelas 9 hingga 12, pendidikan. kata kementerian pada hari Selasa.

Departemen HRD

Pembukaan Sekolah

pandemi covid

READ  Kasus Coronavirus menstabilkan di Cina sementara Italia mengalami penurunan kematian
Written By
More from Suede Nazar

Astronot lepas landas ke lokasi peluncuran untuk penerbangan kedua awak SpaceX

KAPKANAVERAL, Florida. Empat astronot mengunjungi Pusat Antariksa Kennedy pada hari Minggu SpaceXKru...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *