USS Bonhomme Richard: Api kapal bisa menghambat armada Pasifik Angkatan Laut AS selama bertahun-tahun

USS Bonhomme Richard: Api kapal bisa menghambat armada Pasifik Angkatan Laut AS selama bertahun-tahun

Para pejabat Angkatan Laut mengatakan kebakaran di atas kapal USS Bonhomme Richard, sebuah kapal serbu amfibi yang sedang menjalani pemeliharaan dan peningkatan di sebuah pelabuhan di San Diego, dikeluarkan Kamis lalu. Mencapai suhu hingga 1.200 derajat Fahrenheit (sekitar 650 derajat Celcius), itu melelehkan aluminium dan kabel insinerasi, plastik dan bahan bakar seperti drywall, alas tidur dan perlengkapan kantor, sambil mengisi kapal 850 kaki (260 meter) dengan asap tebal.

Sejauh mana kerusakan yang sebenarnya, masih belum diketahui. Para insinyur perlu masuk ke kapal untuk menilai kerusakan begitu ruang di dalam menjadi dingin, kata para pejabat.

Perwira tinggi Angkatan Laut, Laksamana Mike Gilday, mengatakan Jumat akan ada penyelidikan menyeluruh dari penyebab kebakaran.

“Kami akan menyelidiki sepenuhnya apa yang terjadi di sini sehingga kami mempelajari semua yang kami bisa dari tragedi mengerikan ini,” kata Gilday, kepala operasi angkatan laut.

“Masih terlalu dini untuk membuat prediksi atau janji tentang masa depan kapal itu,” kata Laksamana Muda Philip Sobeck, komandan Ekspedisi Strike Grup Tiga Angkatan Laut. “Apakah akan diperbaiki atau tidak akan ditentukan.”

Apa pun itu, dampak jangka panjangnya signifikan. Bonhomme Richard, yang menyerupai kapal induk bayi, sedang ditingkatkan untuk mengakomodasi beberapa pesawat tempur terbaru dan paling canggih di gudang senjata AS, Korps Marinir F-35Bs.

Itu menjadi salah satu dari hanya empat kapal di armada AS dengan kemampuan menangani F-35Bs – yang berarti ketidakhadirannya akan terasa.

“Ketika ketegangan meningkat dengan China di Laut Cina Selatan, serta dengan Korea Utara, hilangnya kapal ini dan kemampuannya akan membuat Angkatan Laut lebih sulit untuk memenuhi semua persyaratan perangnya,” kata John Kirby, seorang Analis militer CNN dan mantan laksamana Angkatan Laut AS.

READ  New South Wales menawarkan untuk menjadi tuan rumah Australia Terbuka 2021 di tengah COVID-19

Timothy Heath, peneliti senior pertahanan internasional di Rand Corp., mengatakan bahwa pengerahan F-35 secara terus-menerus di kawasan Indo-Pasifik akan menjadi pengingat yang nyata akan keunggulan teknologi militer AS atas para pesaing seperti Cina.

“Kemampuan canggih F-35 mengungguli para pejuang Tiongkok, memberikan keunggulan dalam pertempuran udara-ke-udara,” katanya. “Upaya Angkatan Laut AS untuk mengoperasikan satuan tugas ekspedisi dengan F-35 secara terus-menerus di Indo-Pasifik akan mendapat pukulan serius.”

Konsekuensi jangka panjang

Untuk saat ini, USS Amerika – versi terbaru dari kapal serbu amfibi yang mampu mengerahkan F-35 – mengisi Bonhomme Richard, yang beroperasi di pangkalan Angkatan Laut AS di Sasebo, Jepang.

Dan komandan angkatan laut menunjukkan bahwa USS Tripoli, kapal serbu amfibi terbaru Angkatan Laut, ditugaskan Rabu, bergabung dengan armada sebagai Bonhomme Richard 22 tahun terbakar.

Tapi ketiadaan kapal apa pun bisa memakan korban.

“Selalu ada efek lanjutan ketika sebuah kapal tiba-tiba dihapus dari layanan,” kata Carl Schuster, mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS.

“Bonhomme Richard seharusnya kembali ke armada musim gugur ini, membebaskan yang lain untuk menerima pemeliharaan dan peningkatan yang diperlukan. Sekarang, itu tidak akan terjadi. Jadi, kebutuhan pemeliharaan dan peningkatan kapal lain akan tertunda dan celah kemampuan dibuka. “

Helikopter Angkatan Laut AS memerangi api di atas kapal serbu amfibi USS Bonhomme Richard pada 14 Juli.

Ini kemungkinan menyebabkan efek bola salju, kata Heath.

“Militer AS harus mengurangi misi yang diambilnya, atau perlu menekankan kru yang tersisa untuk memenuhi kewajibannya. Keduanya membawa risiko,” katanya.

“Memotong kembali operasi oleh gugus tugas ekspedisi AS dapat meninggalkan celah dalam kehadiran operasional Angkatan Laut AS, yang dapat memberanikan negara-negara seperti Cina untuk meningkatkan langkah-langkah koersif.

“Namun, menekankan para kru dengan mengurangi pemeliharaan, istirahat, dll. Meningkatkan risiko kecelakaan dan bencana lebih lanjut. Keduanya dapat lebih lanjut melukai kredibilitas AS di wilayah tersebut.”

READ  Usain Bolt dinyatakan positif mengidap virus corona

Meskipun Angkatan Laut belum dapat menentukan penyebab kobaran api pada Bonhomme Richard, kehilangan platform utama perang melawan kebakaran di sisi dermaga menimbulkan pertanyaan tentang apakah prosedur diikuti dengan benar.

Heath mengatakan Angkatan Laut telah bergulat dengan keprihatinan kredibilitas di Pasifik selama bertahun-tahun – termasuk tabrakan 2017 yang membuat kapal perusak USS Fitzgerald dan USS John McCain keluar dari komisi selama lebih dari dua tahun masing-masing. Kelelahan awak, kekurangan pelatihan dan kegagalan untuk mengikuti prosedur berperan dalam kecelakaan itu, yang menyebabkan 17 pelaut AS tewas, menurut penyelidikan Angkatan Laut.
Baru-baru ini, Angkatan Laut memiliki salah satu kapal induk Pasifiknya, USS Theodore Roosevelt, tidak beroperasi selama berminggu-minggu di pangkalannya di Guam setelah pecahnya Covid-19 yang menginfeksi lebih dari 1.000 awak, menewaskan seorang pelaut. Komandannya kemudian dibebaskan dari tugas karena tidak mengikuti protokol untuk mencegah virus menyebar di kapalnya.
Seorang pelaut melepaskan ansambel pemadam kebakarannya setelah memadamkan api di atas kapal serbu amfibi USS Bonhomme Richard.

“Dengan sendirinya, bencana (Bonhomme Richard) mungkin hanya disayangkan, tetapi terjadi setelah serangkaian kecelakaan dengan Angkatan Laut AS di Indo-Pasifik,” kata Heath. “Dengan pesan tingkat nasional AS tentang aliansi yang tidak konsisten dan tidak menentu, kemunduran di Angkatan Laut AS ini menjadi semakin merusak kredibilitas AS di kawasan itu.”

Memang, pada hari-hari sebelum kebakaran di San Diego, Angkatan Laut menggembar-gemborkan cara mengatasi Covid-19 untuk menggelar latihan Laut Cina Selatan yang melibatkan dua kapal induk dan lebih dari 12.000 tentara untuk pertama kalinya dalam enam tahun.

“Kami telah mengambil tindakan luar biasa untuk melindungi para pelaut dari Covid,” kata Laksamana Muda George Wikoff, komandan Provider Strike Team 5, yang dipimpin oleh USS Ronald Reagan.

Pesan dan persepsi

Schuster mengatakan latihan dual-carrier di Laut Cina Selatan dirancang untuk mengirim pesan ke Beijing: “Angkatan Laut AS kembali mengikuti aktivitas berkurang yang didorong oleh Covid-19.”

READ  Bagaimana memberikan suara secara langsung berikan suara Anda tanpa USPS dengan 4 cara sederhana

Angkatan Laut mengatakan latihan itu menunjukkan komitmennya kepada sekutu di wilayah itu juga. Namun kehilangan salah satu dari gendongan bayinya dapat menyebabkan sekutu mempertanyakan apakah Washington dapat mempertahankan komitmennya.

“Latihan dan rencana lain apa yang kita kurangi atau batalkan secara langsung? Keputusan itu akan memengaruhi persepsi komitmen dan kemampuan kita,” kata Schuster.

Kembali di Washington, juga akan ada masalah keuangan. Bonhomme Richard membutuhkan biaya sekitar $ 750 juta untuk dibangun, dan sedang mengalami perbaikan beberapa ratus juta dolar untuk menyiapkannya untuk F-35.

Pelaut dan petugas pemadam kebakaran federal menembaki api di atas kapal amfibi USS Bonhomme Richard di Pangkalan Angkatan Laut San Diego pada 12 Juli.
Schuster mengatakan perbaikan kemungkinan akan menelan biaya setidaknya $ 150 juta. Sebagai perbandingan, Angkatan Laut menghabiskan lebih dari $ 500 juta untuk memperbaiki dan memperbarui kapal perusak kecil Fitzgerald setelah tabrakan dengan kapal kargo dari Jepang pada tahun 2017, Institut Angkatan Laut AS melaporkan.

Kapal serbu amfibi baru, seperti Tripoli, harganya sekitar $ 3,4 miliar, menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS.

Terlepas dari semua masalah yang ditimbulkan oleh kebakaran pada Bonhomme Richard, Kirby mengatakan mereka dapat diatasi.

“Ya ampun, jika strategi kita di bagian mana pun di dunia bergantung pada ketersediaan satu kapal tertentu, nicely, kita punya ikan yang jauh lebih besar untuk digoreng,” kata Kirby.

More from Casildo Jabbour

PM Modi berduka atas kematian Pangeran Philip

Perdana Menteri Narendra Modi bergabung dengan para pemimpin lain untuk berduka atas...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *