China baru saja mengandung coronavirus. Sekarang sedang berjuang menghadapi banjir terburuk dalam beberapa dekade

China baru saja mengandung coronavirus. Sekarang sedang berjuang menghadapi banjir terburuk dalam beberapa dekade

Sejak Juni, banjir dahsyat telah berdampak pada 38 juta orang – lebih banyak dari seluruh populasi Kanada. Sekitar 2,24 juta penduduk telah mengungsi, dengan 141 orang tewas atau hilang, Kementerian Manajemen Darurat mengatakan Senin.

Pada hari Minggu, otoritas Cina menaikkan peringatan banjir negara itu ke amount tertinggi kedua dalam sistem tanggap darurat empat tingkat. Presiden Cina Xi Jinping menggambarkan situasi pengendalian banjir sebagai “sangat suram“dan menyerukan” langkah-langkah yang lebih kuat dan lebih efektif “untuk melindungi kehidupan dan aset.
Bencana yang membentang datang saat China masih terguncang dari setelah coronavirus.
Pandemi dan penghentian selama berminggu-minggu di banyak bagian Tiongkok merupakan pukulan bersejarah bagi perekonomian negara itu. PDB menyusut 6,8% pada kuartal pertama, kontraksi pertama bahwa Beijing telah melaporkan sejak 1976. Negara itu berjanji pada bulan Mei untuk membuang 3,6 triliun yuan ($ 500 miliar) pada ekonominya tahun ini dalam pemotongan pajak, proyek infrastruktur dan langkah-langkah stimulus lainnya sebagai bagian dari upaya untuk menciptakan 9 juta lapangan kerja dan menumpulkan dampak dari pandemi.

Banjir cenderung mempersulit upaya pemulihan tersebut. Beberapa daerah yang terkena dampak terburuk mencakup banyak daerah yang paling parah terkena virus corona, hanya beberapa bulan setelah mereka muncul dari tindakan penguncian yang ketat.

Sementara banjir musim panas adalah pengulangan yang biasa terjadi di Tiongkok karena hujan musiman, banjir tahun ini sangat buruk. Ini telah melanda 27 dari 31 wilayah provinsi di daratan Cina, dan di beberapa tempat, ketinggian air telah mencapai ketinggian berbahaya yang tidak terlihat sejak 1998, ketika banjir besar menewaskan lebih dari 3.000 orang.

Sebanyak 443 sungai di seluruh negeri telah tergenang, dengan 33 di antaranya membengkak ke tingkat tertinggi yang pernah dicatat, yaitu Kementerian Sumber Daya Air kata Senin.

Mayoritas sungai-sungai ini berada di lembah Sungai Yangtze yang luas, yang mengalir dari barat ke timur melalui provinsi-provinsi padat penduduk di Cina tengah. Sungai itu adalah jalur air terpanjang dan paling penting di negara itu, mengairi sejumlah besar lahan pertanian dan menghubungkan serangkaian kota metropolitan industri pedalaman dengan pusat komersial Shanghai di pantai timur.

READ  SIT menangkap tujuh di Punjab karena mencuri buku suci
Tahun ini, hujan musim panas tiba lebih awal dan mengguyur dengan intensitas yang tidak biasa. Selama beberapa minggu terakhir, curah hujan rata-rata di lembah Sungai Yangtze mencapai rekor tertinggi sejak 1961, kata pihak berwenang.
“Dibandingkan dengan sebelumnya, curah hujan tahun ini lebih intens dan berulang kali dituangkan ke wilayah yang sama, yang membawa tekanan signifikan pada pengendalian banjir,” Chen Tao, kepala peramal cuaca di Pusat Meteorologi Nasional, adalah seperti dikutip oleh Xinhua.
Pandangan udara ini menunjukkan sebuah jembatan yang mengarah ke pulau Tianxingzhou yang tergenang di Wuhan di provinsi Hubei tengah China pada 13 Juli.

Air banjir yang menyapu meninggalkan jejak kehancuran, menghancurkan 8,72 juta hektar tanah pertanian, menghancurkan 28.000 rumah dan dalam beberapa kasus merendam seluruh kota.

Menurut kantor berita negara Xinhua, pada hari Minggu, banjir telah menyebabkan 82,23 miliar yuan ($ 11,75 miliar) kerugian ekonomi secara nasional.

Di provinsi Hubei, China tengah, yang menyumbang lebih dari 80% semua kasus virus korona China, tingkat curah hujan bersejarah dicatat di beberapa kota, menyebabkan banjir dan tanah longsor yang meluas. Pada hari Kamis, lebih dari 9 juta penduduk telah terkena dampak di provinsi yang berpenduduk 60 juta orang, menyebabkan kerugian ekonomi 11,12 miliar yuan ($ 1,59 miliar), lapor Xinhua.

Pekan lalu, pihak berwenang di ibukota provinsi Hubei dari Wuhan, episentrum asli dari coronavirus, menaikkan tingkat siaga banjir kota ke puncak kedua, setelah berhari-hari hujan lebat menenggelamkan banyak jalan dan taman tepi lautnya.
Warga berenang melewati paviliun tepi sungai yang terendam oleh Sungai Yangtze yang banjir di Wuhan di provinsi Hubei Cina tengah pada 8 Juli.

Lebih jauh ke hilir di Sungai Yangtze, di provinsi Jiangxi timur, tingkat air di danau air tawar terbesar Cina, Danau Poyang, naik ke ketinggian bersejarah 22,52 meter (74 kaki), jauh di atas tingkat siaga 19,50 meter (64 kaki) , menurut Xinhua.

Hingga Minggu sore, banjir telah mengganggu kehidupan lebih dari 5,5 juta orang di provinsi itu, dengan hampir setengah juta orang diungsikan dari rumah mereka, lapor CCTV negara-penyiaran Cina melaporkan.

READ  Cina, India, Penarikan Saling Gugatan Di Sumber Air Panas Di Ladakh Lengkap: Sumber

Banjir sepertinya tidak akan surut karena hujan yang lebih deras diperkirakan akan datang dalam beberapa hari mendatang. Pada hari Selasa, Administrasi Meteorologi Tiongkok mengeluarkan peringatan biru untuk hujan lebat dari Selasa hingga Sabtu di beberapa provinsi di negara itu, termasuk Sichuan, Hubei, Anhui, Jiangsu, dan Zhejiang.

More from Casildo Jabbour

BFI pada Penghinaan Penghargaan Sarkar-Bardhan Arjuna: ‘Tidak terkejut’

Kolkata: Peraih medali emas Shibhnath Sarkar dan Pranab Bardhan saat mengikuti plan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *