China mengancam Bangladesh, mengatakan hubungan akan terpengaruh jika bergabung dengan Quad | India News

NEW DELHI: China benar-benar terancam Bangladesh dengan pembalasan jika dia mempertimbangkan partisipasi dalam Quad, memperingatkan bahwa ini akan menyebabkan kemerosotan hubungan bilateral.
Berbicara kepada wartawan di Dhaka, Duta Besar China untuk Bangladesh Li Jiming yang dikutip oleh media lokal mengatakan hubungan bilateral akan “rusak secara substansial” jika Bangladesh terlibat dengan kelompok empat negara itu. “Kami tidak ingin segala bentuk partisipasi Bangladesh dalam aliansi ini,” kata Li, menekankan bahwa Beijing menganggap Quad sebagai anti-cina pengelompokan kembali.
Utusan itu mengatakan pesan itu disampaikan kepada pemerintah Sheikh Hasina oleh Menteri Pertahanan China Wei Fenghe selama kunjungannya minggu lalu. Bacaan resmi selama kunjungan Wei merujuk pada pernyataan China terhadap aliansi militer di Asia Selatan yang akan mengarah pada “hegemonisme”, yang oleh para pengamat dianggap sebagai rujukan ke India.
Sikap China yang lebih keras terhadap India tidak ditekankan hingga tahun 2020. Referensi ke Quad dan cara tidak diplomatis di mana Bangladesh telah diperingatkan menunjukkan ketidakpuasan yang mendalam dari Beijing terhadapnya. ‘Sehubungan dengan kelompok yang bermaksud untuk mengurangi pengaruhnya di Indo-Pasifik dan wilayah lainnya. bahwa China mempertimbangkan wilayah pengaruhnya.
Minggu lalu, China menjadi tuan rumah pertemuan virtual dengan negara-negara Asia Selatan tentang Covid-19 dan vaksin. Sekarang vaksin China Sinopharm telah mendapat persetujuan WHO, akan lebih mudah bagi tetangga India untuk beralih ke vaksin China, terutama ketika vaksin Covishield buatan India tidak tersedia di Inggris untuk ekspor saat ini.
China juga menerima ucapan terima kasih yang besar dari Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa minggu lalu ketika dia bertemu dengan Fenghe. Xinhua melaporkan bahwa Rajapaksa mengatakan kepada Wei bahwa Sri Lanka “telah menjalankan kebijakan luar negeri yang independen dan tidak akan pernah tunduk pada tekanan dari kekuatan besar di luar kawasan dan tidak akan pernah membentuk aliansi dengan negara manapun.”
Ini dianggap meremehkan India, Amerika Serikat dan Quad. Dengan India juga, Cina belum mengendurkan sikap agresifnya. Negosiasi untuk pelepasan di Ladakh timur telah terhenti dan laporan telah muncul bahwa China sedang mengkonsolidasikan posisinya di Ladakh timur.

READ  Kisah seorang pengantin wanita di Malaysia yang mematuhi protokol kesehatan, menyambut 10.000 tamu di belakang kemudi Page all

FacebookIndonesiaLinkedinSurel

More from Casildo Jabbour

Pembaruan terbaru dari seluruh dunia

Ilustrasi ini, dibuat di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), mengungkapkan morfologi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *