China “mengejek” Amerika Serikat karena terlalu PD, Indonesia menjadi negara ASEAN pertama yang dengan tegas menolak kunjungan pesawat mata-mata: kami tidak salah! – Semua halaman

Sosok.ID – Indonesia menolak usulan AS untuk mengizinkan pesawat pengintai maritim P-8 Poseidon mendarat dan mengisi bahan bakar di negara itu, menurut laporan Reuters.

Laporan eksklusif ini didasarkan pada informasi dari empat pejabat senior Indonesia yang memiliki pengetahuan tentang subjek tersebut.

“Kami tidak ingin tertipu untuk mengambil tindakan anti-Cina“, Kata Mantan Duta Besar RI untuk Amerika Serikat Dino Patti Djalal Reuters, dikutip melalui Waktu Global.

Pesawat pengintai maritim P-8 Poseidon Amerika Serikat telah memainkan peran penting dalam operasi pengawasan terhadap Cina, khususnya pengawasannya terhadap aktivitas Cina di laut Cina Selatan.

Baca juga: Bosan menekan Jokowi untuk berhenti mengisi bahan bakar, Indonesia tetap teguh! Pesawat mata-mata P-8 Poseidon AS telah jatuh ke tanah

Pesawat pengintai P-8 mendarat di Singapura, Malaysia dan Filipina. Namun, Indonesia tidak menerima permintaan AS untuk mendarat di tempatnya.

Waktu Global pertimbangkan posisi Indonesia yang jelas dan tegas tentang masalah Laut China Selatan karena: Mereka tidak ingin kawasan itu menjadi arena bermain militer kekuatan-kekuatan besar.

Indonesia juga dipandang tidak ingin Amerika Serikat ikut campur dalam situasi regional, sebuah sikap nyata dari kekuatan regional yang sebenarnya.

Kami tahu bahwa persaingan antara China dan Amerika Serikat semakin ketat. Washington berusaha memaksa kekuatan regional untuk berkonspirasi melawan Beijing, memaksa mereka untuk berpihak padanya.

Baca juga: Kapal penjelajah tempur kelas Kirov Rusia akan dilengkapi dengan korek api Doomsday

Namun sebagian besar negara yang bersangkutan, khususnya anggota ASEAN, termasuk Indonesia, sangat mementingkan keseimbangan hubungan nasional dengan negara-negara besar. Keberpihakan tidak sesuai dengan minat mereka.

Dalam penolakan pendaratan dan pengisian bahan bakar pesawat pengintai AS di Tanah Air, Indonesia menyatakan tidak akan sejalan dengan urusan Laut China Selatan.

READ  milenium dan lebih muda adalah mayoritas baru di AS

Greg Poling, seorang analis Asia Tenggara di Pusat Kajian Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington DC, mengatakan upaya untuk mengamankan hak pendaratan untuk pesawat mata-mata tersebut menunjukkan bagaimana pemerintah AS tidak memahami ‘Indonesia.

Sampai batas tertentu, Amerika Serikat telah menunjukkan dirinya terlalu percaya diri, Waktu Global. Washington percaya bahwa negara-negara ini akan mematuhi instruksi AS melalui paksaan atau godaan.

Baca juga: Temukan tim? Kunjungan ke India, Sri Lanka, Maladewa dan Indonesia, AS membahas masalah China

Namun negara-negara di kawasan memiliki kepentingan nasional masing-masing.

Amerika Serikat jelas salah menilai situasi, kata Waktu Global. Dia secara keliru percaya bahwa kondisi kesehatan mental dapat dimanipulasi oleh permohonan dan banding Amerika.

Selain itu, Amerika Serikat tidak sepenuhnya memahami situasi domestik sebenarnya dari negara-negara tersebut.

Negara seperti Indonesia telah menjadi negara berkembang dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga: Tambahkan sedikit panas! Amerika Serikat menerima tantangan perang China dan sekarang memasang rudal hipersonik pada kapal perusak dan kapal selam untuk memerangi kapal induk baru China.

Jelas, negara-negara ini mengikuti jalur perkembangan mereka sendiri, daripada menari mengikuti irama Amerika Serikat.

Sikap Indonesia, sekali lagi, dipandang mewakili sikap sebagian besar anggota ASEAN untuk tidak memihak siapa pun.

Meski China dan Indonesia berselisih di Laut China Selatan, kedua negara semakin memperkuat hubungan timbal balik di bidang ekonomi, perdagangan, dan investasi.

Dino mengatakan kepada Reuters bahwa China sekarang adalah “negara paling berpengaruh di dunia untuk Indonesia.”

Baca juga: Mendemonstrasikan kemampuan tempur ke China, India melakukan latihan militer skala besar

Padahal, kerja sama China dengan Indonesia dan anggota ASEAN lainnya dilandasi kepentingan bersama.

READ  Politik Malaysia siap bergejolak, Anwar Ibrahim mengaku bertemu raja

Itu tidak menargetkan pihak ketiga. Pertumbuhan investasi dan perdagangan yang terus berlanjut antara China dan ASEAN bukan karena tekanan dari pihak ketiga.

Ini adalah hasil alami dari kerja sama bilateral – dengan banyak peluang. Hal tersebut juga menjelaskan mengapa kerja sama Sino-ASEAN bisa bertahan lama.

Dino menerbitkan sebuah artikel di The Diplomat pada 15 Oktober, di mana dia berkata, “Menunggu pemerintah Asia Tenggara berkomitmen untuk sepenuhnya menentang China dalam keadaan ini sama sekali tidak realistis.”

Baca juga: China menunjukkan rekaman pilot jet tempur yang melemparkan musuh ke udara, tetapi menolak memberikan bukti negara yang nomor pesawatnya mendarat di langit.

Indonesia telah memperjelas posisinya. Jika Washington terus mencoba membentuk sekelompok kecil negara yang menargetkan Beijing di Laut Cina Selatan, itu bisa menjadi semakin terisolasi.

Trik semacam itu mungkin berhasil selama era Perang Dingin. Tapi sekarang abad ke-21. Pola pikir yang ketinggalan zaman ini tidak lagi sesuai dengan perkembangan global saat ini.

Dalam konteks pandemi COVID-19, dunia membutuhkan lebih banyak kerja sama, bukan isolasionisme dan unilateralisme.


More from Casildo Jabbour

Beri suara melalui surat: Surat pemilihan yang salah membuat kebingungan

Di New Hampshire, Demokrat telah menyerukan penyelidikan penuh terhadap partai Republik di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *