Setelah kunjungan utusan, UE menyerukan pemilihan Majelis lebih awal di Jammu dan Kashmir

Menyusul kunjungan ke Jammu dan Kashmir oleh sekelompok 24 utusan, Uni Eropa (UE) pada hari Jumat menyerukan lebih banyak tindakan politik dan ekonomi, termasuk penyelenggaraan pemilihan awal ke Majelis, untuk memulihkan normalitas di wilayah tersebut.

Duta Besar Uni Eropa Ugo Astuto dan utusan dari sepuluh negara anggota Uni Eropa, termasuk pemain kunci seperti Prancis, Italia dan Belanda, adalah bagian dari kelompok ketiga kepala misi luar negeri yang akan melakukan perjalanan ke Jammu dan Kashmir sejak Januari 2020. Kunjungan tersebut bertujuan untuk memungkinkan para diplomat untuk membuat penilaian atas situasi di lapangan.

Sementara mencatat tindakan baru-baru ini yang diambil oleh pemerintah India, seperti mengadakan pemilihan Dewan Pembangunan Distrik (DDC) pada November-Desember dan melanjutkan layanan internet 4G awal bulan ini, seorang pejabat dari UE mengatakan: “Kami menantikan sejumlah hal penting lainnya langkah-langkah yang akan diambil di bidang politik dan ekonomi, termasuk penyelenggaraan pemilu secara cepat ke Dewan Legislatif. “

“Hak atas kebebasan berekspresi online dan offline adalah nilai kunci bagi semua negara demokrasi,” kata pejabat itu.

Kunjungan utusan tersebut merupakan kesempatan untuk “melihat situasi di lapangan dan berinteraksi dengan lawan bicara lokal sebagai bagian dari peningkatan kesadaran Uni Eropa kepada semua pemangku kepentingan”. Pejabat itu menambahkan: “Kami berharap dapat melanjutkan dialog kami dengan India tentang masalah ini.”

Selain utusan Uni Eropa, para duta besar dari Belgia, Estonia, Finlandia, Prancis, Italia, Irlandia, Belanda, Portugal, Spanyol dan Swedia adalah bagian dari rombongan. Utusan lainnya berasal dari negara-negara di wilayah geografis yang berbeda, seperti Bangladesh, Brazil, Chile, Cuba, Ghana, Kyrgyz Republic dan Malaysia.

READ  China baru saja mengandung coronavirus. Sekarang sedang berjuang menghadapi banjir terburuk dalam beberapa dekade

Pemerintah Persatuan mengatakan pemilihan akan diadakan di Jammu dan Kashmir setelah selesainya proses demarkasi yang sedang berlangsung. Dalam pidato Hari Kemerdekaan tahun lalu, Perdana Menteri Narendra Modi berkata: “Segera setelah proses penetapan selesai, akan ada pemilihan di masa depan sehingga wilayah Persatuan memiliki pemerintahannya sendiri, yang akan melakukan pekerjaan pembangunan dengan kekuatan baru. . “

Diplomat lain, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan kunjungan dua hari itu, yang berakhir pada Kamis, terlalu singkat untuk membuat penilaian penuh, meskipun ada indikasi situasi relatif membaik.

Para diplomat juga mengatakan bahwa sebagian besar politisi lokal, perwakilan masyarakat sipil, dan pengusaha yang berinteraksi dengan mereka telah menekankan perlunya lebih banyak tindakan untuk memastikan pembangunan sosial dan ekonomi, investasi, dan penciptaan lapangan kerja.

Duta Besar Uni Eropa Astuto juga merupakan bagian dari kelompok utusan kedua yang mengunjungi Jammu dan Kashmir pada Februari 2020, menyusul keputusan pemerintah pada Agustus 2019 untuk mencabut status khusus kawasan dan membaginya menjadi dua wilayah Persatuan. India mengatakan inisiatif itu bertujuan untuk meningkatkan pemerintahan, meningkatkan pembangunan dan memerangi terorisme lintas batas.

Namun, penguncian Kashmir, gangguan konektivitas internet, dan penahanan pemimpin politik yang meluas pada tahun 2019 telah dikritik oleh UE dan negara lain.

Kementerian Luar Negeri mengatakan kunjungan terakhir memungkinkan para utusan untuk menyaksikan secara langsung “pawai di jalur pembangunan inklusif dan dinamisme lembaga-lembaga demokrasi dasar” di Kashmir. Para utusan mengunjungi Srinagar, Budgam dan Jammu dan juga diberi pengarahan tentang situasi keamanan oleh pejabat senior militer.

More from Casildo Jabbour

Warga India, Pakistan, dan Nepal terdampar saat Hong Kong menolak paspor BN (O)

Ribuan anggota komunitas etnis minoritas Hongkong – India, Pakistan, Nepal – yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *