China mengekstrak data dari media sosial untuk wawasan tentang target asing: laporan

China memelihara jaringan nasional layanan pemantauan data, menurut laporan itu. (Perwakilan)

Washington:

China memanfaatkan media sosial Barat untuk memberikan informasi kepada militer dan polisi tentang target asing, menurut sebuah laporan baru dari Washington Post.

Pengungkapan itu dilakukan setelah peninjauan ratusan dokumen, kontrak, dan catatan tender Tiongkok.

Laporan baru ini mengatakan China memelihara jaringan nasional layanan pengawasan data yang telah dikembangkan selama dekade terakhir dan digunakan secara nasional untuk memperingatkan mereka yang bertanggung jawab atas informasi sensitif politik secara online.

Perangkat lunak, yang menargetkan pengguna internet dan media domestik, juga mengumpulkan data tentang target asing dari sumber seperti Twitter, Facebook, dan media sosial Barat lainnya.

Dokumen yang dilihat oleh publikasi yang berbasis di Washington juga menunjukkan bahwa badan-badan China, termasuk media pemerintah, departemen propaganda, polisi, militer, dan regulator dunia maya membeli sistem baru atau yang lebih canggih untuk mengumpulkan data.

Laporan itu mengatakan program perangkat lunak media pemerintah China mengeksploitasi Twitter dan Facebook untuk membuat database jurnalis dan akademisi asing.

Laporan lebih lanjut mengungkapkan bahwa program intelijen polisi Beijing sedang menganalisis konten Barat di Hong Kong dan Taiwan. Ini juga mencantumkan konten bahasa Uyghur di luar negeri.

“Sekarang kami dapat lebih memahami jaringan bawah tanah personel anti-China,” kata seorang analis yang berbasis di Beijing yang bekerja untuk sebuah unit di bawah Departemen Pusat Propaganda China.

Unit tersebut sebelumnya telah ditugaskan untuk menghasilkan laporan data tentang bagaimana konten negatif tentang para pemimpin tinggi Beijing disebarluaskan di Twitter, termasuk profil akademisi, politisi, dan jurnalis, menurut laporan tersebut.

“Mereka sekarang mengalihkan sebagian dari upaya itu ke luar, dan saya pikir itu benar-benar menakutkan, mengingat jumlah dan skala yang diambil di China,” kata Mareike Ohlberg, peneliti utama di German Marshall Fund, seperti dikutip oleh The Washington Post. .

READ  Polisi Mumbai mengumumkan 10 transfer DCP 8 dari 10 transfer dibatalkan dalam 3 hari

Dia menambahkan, “Ini benar-benar menunjukkan bahwa mereka sekarang merasa itu adalah tanggung jawab mereka untuk membela China di luar negeri dan berperang melawan opini publik di luar negeri.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Mobil yang diparkir ditelan jurang raksasa di Yerusalem
Bagian dari tempat parkir di luar rumah sakit Yerusalem runtuh ke dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *