H1b Visa News: Perpanjangan Visa H-1B Akan Lebih Mudah Karena Catatan Era Trump Dicabut | Berita Dunia

MUMBAI: Itu Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi Amerika Serikat (USCIS) meminta petugasnya untuk mengandalkan persetujuan sebelumnya saat memperpanjang visa, seperti pekerjaan H-1B Visa.
Singkatnya, USCIS kembali ke pedoman lama yang dikeluarkan pada tahun 2004. The Aset administrasi telah mencabut arahan ini dan menuntut agar setiap perpanjangan visa diperlakukan sebagai a aplikasi baru. Hal ini menyebabkan peningkatan permintaan untuk dokumentasi tambahan (dikenal sebagai permintaan bukti – RFE), yang meningkatkan biaya administrasi untuk mensponsori pemberi kerja dan menyebabkan penundaan. Atau dalam kasus lain, telah terjadi penolakan perpanjangan visa secara kategoris dengan berbagai alasan.
Sebagai ilustrasi: dalam beberapa tahun terakhir, meskipun tidak ada perubahan fakta – seperti profil pekerjaan, perpanjangan visa yang diminta untuk pemegang H-1B telah ditolak dengan alasan bahwa pekerjaan tersebut bukan merupakan profesi khusus. Posisi ini diambil oleh USCIS, meskipun visa H-1B asli dikeluarkan karena pekerjaan tersebut merupakan profesi yang terampil. Kamu punya dilaporkan dalam beberapa kasus ini dan proses hukum yang mengikutinya.
Namun, USCIS memperingatkan bahwa petugas tidak dapat mengandalkan persetujuan awal ketika ada perubahan material atau ketika informasi material baru tersedia yang mengganggu kelayakan, termasuk informasi yang tersedia untuk umum yang memengaruhi kelayakan untuk mendapatkan manfaat. Kebijakan tersebut juga tidak akan berlaku jika ada kesalahan administrasi dalam keputusan sebelumnya yang mengarah pada pemberian visa.
Rajiv S. Khanna, Kepala Pengacara di Immigration.com mengatakan kepada TOI, “Badan usaha membuat rencana berdasarkan konsistensi dan prediktabilitas – tidak dapat mengandalkan ketersediaan pekerja profesional tidak kondusif bagi bisnis dan pekerja non-warga negara.”
“Selalu sangat sulit untuk menjelaskan kepada orang yang berakal sehat bahwa permohonan tunjangan imigrasi yang telah disetujui dapat ditolak di kemudian hari selama perpanjangan, bahkan tanpa ada perubahan fakta. Dengan demikian, Negara Hukum telah dirampas oleh kebijaksanaan yang tidak terbatas. Selain itu, memperdebatkan masalah kerahasiaan di pengadilan merupakan tugas yang sulit dan memakan waktu, ”tambah Khanna.
Ada batasan tahunan untuk 85.000 penugasan visa H-1B baru, jadi perpanjangan visa biasanya jauh lebih banyak. Misalnya, pada tahun fiskal 2019, jumlah visa H-1B baru yang dikeluarkan untuk orang India adalah 79.423 (yang mungkin termasuk visa tanpa batasan). Nomor perpanjangan visa jauh lebih tinggi pada 1,99 lakh.
Pengumuman perubahan kebijakan yang menguntungkan mengikuti Presiden AS Joe bidenKeputusan tersebut bertujuan untuk memulihkan kepercayaan pada sistem imigrasi resmi. Mitchell Wexler, seorang mitra di Fragomen, sebuah firma hukum imigrasi internasional, mengatakan kepada TOI: “Setelah rangkuman kebijakan era Trump tahun 2017 yang menolak kebijakan penghormatan yang lebih permisif, RFE telah meningkat secara signifikan, bahkan pada permintaan dengan beberapa pra-persetujuan pada fakta yang sama . Kembali ke kebijakan sebelumnya akan mengurangi jumlah permintaan ekstensi dan mengurangi waktu pemrosesannya. ”
Wexler menyimpulkannya dengan mengatakan, “Ini adalah perubahan yang disambut baik dan akal sehat. Yang dilakukannya hanyalah memungkinkan USCIS untuk tidak meninjau persyaratan kelayakan yang sudah dimilikinya. Tentu saja, pembaruan fakta dan keadaan yang diperlukan selalu diperlukan, yang sangat masuk akal. ”

READ  Jack Charlton, pesepakbola pemenang Piala Dunia Inggris, meninggal dalam usia 85

FacebookIndonesiaLinkedinSurel

More from Casildo Jabbour

Pria Inggris itu ingat kembali melalui pos dari Australia pada tahun 1965

Kebanyakan orang sangat menyukai gagasan pindah ke luar negeri untuk belajar atau...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *