Gautam Adani Bergabung dengan Mukesh Ambani Dalam Mencoba Dominasi Penuh

NDTV News

Dua tahun lalu, India meluncurkan rencana terpuji untuk membuka ibu kota yang terperangkap di beberapa bandara kecilnya. Tetapi hasil aktual dari privatisasi kurang dari meyakinkan: Keenam lapangan udara yang diblokir jatuh ke tangan satu penawar.

Jika itu tidak cukup, berbagai laporan media sekarang mengatakan bahwa Ahmedabad, miliarder yang berbasis di Gujarat, Gautam Adani, seorang pendukung Perdana Menteri Narendra Modi yang awal dan antusias, mungkin juga berhasil mengambil kendali atas bandara Mumbai yang sudah diprivatisasi, serta yang baru akan muncul di pinggiran pusat keuangan.

Bandara adalah monopoli alami. Untuk memiliki satu pemilik pribadi yang mengendalikan delapan atau lebih – enam kelompok baru akan segera berada di bawah palu – tidak mungkin menjadi berita bagus bagi maskapai penerbangan, selebaran, atau bisnis yang beroperasi dari tempat itu.

Lebih mengkhawatirkan, konsentrasi kekuatan ekonomi dalam infrastruktur penerbangan sekarang merupakan gejala dari tren yang lebih luas di India, terutama dalam bisnis di mana pemerintah memasok bahan utama, seperti spektrum telekomunikasi.

Masuknya taipan Mukesh Ambani yang heboh tahun 2016 di seluler 4G merupakan keuntungan besar. Orang terkaya di India dengan biaya details yang dihancurkan sendirian untuk pelanggan hingga 9 sen for every gigabyte, terendah di dunia. Tapi bidang yang pernah memiliki selusin pemain sekarang secara efektif menjadi duopoli. Nasib layanan ketiga akan diputuskan oleh perintah pengadilan tentang berapa lama Vodafone Idea Ltd. harus membayar bagiannya dari $ 19 miliar yang diminta oleh pemerintah dari perusahaan telekomunikasi sebagai iuran sebelumnya.

Jika visi Mr Ambani tentang gerbong, konten dan perdagangan triple play cukup seksi untuk menarik investasi dari Facebook Inc. dan Alphabet Inc. Google, ambisi Adani untuk memiliki pelabuhan, bandara, rel kereta api, pembangkit listrik dan distribusi energi utilitas, membosankan tetapi menguntungkan.

READ  Pada Kamera, UP Resmi Meronta-ronta Pria Berpakaian Topeng Saat Memeriksa Drive

Kekhawatirannya adalah bahwa dominasi segelintir kapitalis mungkin tidak memberikan cukup ruang bagi yang lain. Tapi, siapa yang bahkan siap atau mau berkompetisi, terutama di sektor-sektor di mana kebijakan negara berperan besar dalam menentukan pemenang? Kecuali beberapa pengecualian penting, kelas bisnis India terlalu berlebihan, terperangkap dalam puing-puing aset yang dibuat dengan bantuan pinjaman sindikasi dari financial institution-financial institution yang dikelola negara. Politisi bahkan punya nama untuk itu: cellphone banking, tempat mereka menelepon dan memberi tahu bankir kepada siapa harus memberikan pinjaman.

Tidak mungkin untuk terus seperti ini. Setelah gangguan Covid-19, financial institution-bank India milik pemerintah akan membutuhkan sebanyak $ 28 miliar modal eksternal selama dua tahun untuk meningkatkan provisi kerugian mereka atas pinjaman buruk menjadi 70% dan pertumbuhan kredit dua kali lipat dari tahun fiskal yang sangat buruk 4%, menurut Layanan Trader Moody. Sebagian besar uang ini harus berasal dari pemerintah yang tidak dapat membatasi biaya pinjamannya. Pemulihan ekonomi yang tajam dan didorong oleh kredit swasta tampaknya tidak mungkin dilakukan.

Mungkin itulah sebabnya para pembuat kebijakan pasrah membiarkan siapa pun yang memiliki kekuatan pembiayaan mengambil apa yang mereka bisa. Ada undang-undang antimonopoli, tetapi undang-undang tersebut digunakan untuk menyelidiki praktik pemberian diskon dari Amazon.com Inc. dan Flipkart milik Walmart Inc., meskipun pangsa mereka dalam keseluruhan ritel sangat kecil. Undang-undang perpajakan telah digunakan untuk memburu perusahaan rintisan.

Pengadilan, yang dapat menegakkan hubungan yang adil dan stabil antara negara dan bisnis, menambah kebingungan dengan menanyakan apakah lender memiliki klaim atas gelombang udara – aset berdaulat – yang dipegang oleh perusahaan telekomunikasi yang bangkrut. Siapa yang akan meminjamkan untuk jaringan 5G ketika masalah mendasar dalam hak kreditor belum diputuskan?

READ  China Membahas Rencana 4-Poin dengan Pakistan, Nepal, Afghanistan di Tengah Pandemi

Selain itu, pandemi dan hubungan buruk dengan China memberikan perlindungan yang cukup untuk kampanye isolasionis kemandirian ekonomi, yang dapat digunakan oleh taipan untuk menagih lebih banyak pelanggan lokal. Adani memenangkan tawaran untuk enam bandara reasonable and square, tetapi kemudian menggunakan Covid-19 untuk menegosiasikan waktu tambahan untuk mengambil alih tiga bandara. Namun, ketika datang untuk memenangkan terminal Mumbai dari GVK Electrical power & Infrastructure Ltd., pemiliknya yang kekurangan likuiditas saat ini, gangguan perjalanan tampaknya tidak mengurangi keinginan grup. Otoritas Investasi Abu Dhabi dan Investasi PSP, dana pensiun Kanada, secara terpisah berbicara dengan GVK tentang kesepakatan. Mereka telah menulis surat kepada pemerintah India, meminta transaksi transparan, lapor Financial Times.

Pengadopsian undang-undang kebangkrutan modern di India tahun 2016 meningkatkan harapan bahwa modal world akan memiliki kesempatan yang sama untuk mengambil aset produktif dari tangan yang lemah. Harapannya adalah bahwa pemerintah akan mengikuti product daur ulang aset Australia untuk membayar infrastruktur baru senilai $ 1 triliun. Tetapi dengan pengadilan kebangkrutan sementara ditutup untuk kasus baru, dan begitu banyak bandara pergi ke satu pembeli, tidak jelas apakah semangat orang asing akan bertahan. Setelah virus Corona, tidak ada kelangkaan aset yang tertekan secara international.

Sebagaimana membuka ekonomi pada tahun 1990-an merupakan rejeki nomplok bagi generasi kelas menengah India saat ini, konsentrasi ekonomi yang berlebihan akan memusingkan masa depan. Seperti di Korea Selatan, orang suatu hari mungkin menyadari betapa beberapa konglomerat menghabiskan energi kewirausahaan orang lain. Pada saat itu, semuanya akan terlambat, dan negara mungkin dibebani dengan “diskon chaebol” yang setara. Peletakan dasar ekonomi kompetitif masih memungkinkan. Tetapi jika India tidak dapat memastikan bahwa dengan aset negara, lanskap perusahaan akan mulai terlihat seperti dewan Monopoli, bagi calon oligarki dan seluruh dunia.

READ  Lori Loughlin dan suaminya, Mossimo Giannulli, akan dijatuhi hukuman Jumat dalam skandal penerimaan perguruan tinggi

(Andy Mukherjee adalah kolumnis Bloomberg Feeling yang meliput perusahaan industri dan jasa keuangan. Dia sebelumnya adalah kolumnis untuk Reuters Breakingviews. Dia juga pernah bekerja untuk Straits Occasions, ET NOW dan Bloomberg Information.)

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan opini yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak bertanggung jawab atau berkewajiban untuk hal yang sama.

More from Casildo Jabbour

Virgin Galactic, Rolls-Royce Bekerja Sama Untuk Membangun Pesawat Mach 3

Ilustrasi tak bertanggal ini diperoleh 3 Agustus 2020, seizin Virgin Galactic memperlihatkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *