Pasokan terkait Covid 19 dari China dihapus ketika negara-negara mencari vaksin di luar negeri

Batas waktu impor pasokan terkait Covid dari China telah diperpanjang, kata sumber.

New Delhi:

Batas waktu impor pasokan terkait Covid dari China – yang berakhir pada 31 Maret – telah diperpanjang, kata kementerian keuangan. Sumber mengatakan kepada NDTV bahwa Pusat sekarang memungkinkan tender global untuk semua produk medis dan vaksin terkait Covid dengan latar belakang sejumlah negara yang berencana meluncurkan tender vaksin global. Tidak ada batasan untuk pembelian dan transaksi yang nilainya bahkan kurang dari 200 crore telah diizinkan.

Hubungan antara India dan China telah membeku sejak April tahun lalu, ketika pasukan China melanggar garis kendali efektif – perbatasan de facto – di Ladakh.

Sejak wabah Covid, India telah mengubah aturannya tentang perjanjian perbatasan darat – yang membuat serangkaian izin yang diperlukan untuk negara-negara yang berbatasan dengannya – untuk membebaskan aliran pasokan medis terkait Covid.

Kedua negara sejak itu saling membantu dengan pasokan medis, tetapi tidak dengan vaksin.

Aturan vaksin saat ini memungkinkan persetujuan darurat untuk – vaksin yang telah menerima persetujuan serupa di AS, Inggris, Eropa dan Jepang. Johnson & Johnson, Pfizer dan Moderna secara khusus diminta untuk meminta persetujuan segera untuk penggunaan semacam itu di India.

Aturan diubah pada bulan April ketika gelombang kedua Covid mencabik-cabik negara itu. Tidak ada kata untuk tunjangan serupa untuk vaksin Cina.

China telah hancur oleh bantuan medis Amerika ke India. Menyusul dugaan penundaan pengiriman pasokan AS, media pemerintah China mengklaim kedekatan India dengan Barat “rapuh dan dangkal”.

Pfizer, kata pejabat itu, menolak datang ke India karena mereka ingin “$ 35 sekali pakai dan kami tidak bisa membayar sebanyak itu untuk program pemerintah.”

READ  Honda Jazz 2020 diluncurkan di India: Harga on-road, fitur, varian dijelaskan

Perusahaan, kata dia, diminta memasok ke sektor swasta, tapi ditolak, sumber kementerian keuangan menambahkan.

Sumber mengatakan India saat ini tidak mendapatkan vaksin dari luar negeri, tetapi hanya dari produsen dalam negeri.

“Kami terus mengambilnya (vaksin) dan mengirimkannya ke CGHS, institut pusat, rumah sakit dan negara bagian di bawah rasio 50:50 sebagaimana diputuskan dalam kebijakan 1 Mei. Vaksin ini ditawarkan secara gratis kepada mereka yang berusia 45 tahun ke atas, “kata seorang pejabat.

Ditanya mengapa negara itu tidak bisa mendapatkan lebih banyak vaksin pada awalnya, pejabat itu mengatakan “sedikit atau sangat sedikit penarikan” pada awalnya.

“Vaksin memiliki umur simpan sekitar tiga bulan dan akan ada pemborosan. Baru pada bulan April kami melihat permintaan yang sangat besar karena ada wabah kasus dll,” tambahnya.

More from Casildo Jabbour

Ulasan trailer Bobby Deol’s Class of 83, diproduksi oleh Shah Rukh Khan, Gauri Khan dan Purple Chillies Entertainment

Bobby Deol di Kelas 83Instagram Netflix dan Red Chillies Entertainment tidak bisa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *