Louis DeJoy mengatakan Layanan Pos ‘sepenuhnya mampu’ mengirimkan surat pemilihan negara tepat waktu

Louis DeJoy mengatakan Layanan Pos 'sepenuhnya mampu' mengirimkan surat pemilihan negara tepat waktu

“Saat kita menuju musim pemilihan, saya ingin meyakinkan komite ini dan publik Amerika bahwa Layanan Pos sepenuhnya mampu dan berkomitmen untuk mengirimkan surat pemilihan negara secara aman dan tepat waktu,” kata DeJoy kepada anggota parlemen selama sidang.

“Tugas suci ini adalah prioritas nomor 1 saya antara sekarang dan hari pemilu,” katanya.

Postmaster Common mengakui bahwa telah terjadi beberapa penundaan, tetapi mempertahankan perubahan yang diterapkan dengan alasan hal itu akan menghasilkan penghematan biaya dan peningkatan layanan.

“Kami mengalami beberapa penundaan dalam pengiriman surat,” kata DeJoy, menambahkan, “perubahan yang saya buat adalah salah satu dari jadwal kami, satu pada jadwal transportasi kami. Saya yakin kami akan mendapatkan setidaknya satu miliar dolar dari tabungan itu. dan ini adalah konektivitas utama untuk meningkatkan layanan kami. ”

Sekarang calon wakil presiden, Harris tidak akan menginterogasi DeJoy saat sidang

DeJoy lebih jauh menekankan bahwa masalah kepegawaian yang terkait dengan pandemi telah berkontribusi pada penundaan.
“Ada perlambatan pengiriman ketika produksi kami tidak memenuhi jadwal,” katanya, “tetapi juga, karyawan kami juga mengalami pandemi Covid dan kami memiliki masalah signifikan dalam ketersediaan karyawan di banyak, banyak bagian negara ini. yang menyebabkan penundaan pengiriman e-mail. ”

Demokrat menuduh bahwa pemotongan itu mengancam apa yang diperkirakan akan menjadi lonjakan surat suara untuk pemilihan November karena pandemi virus corona.

Tetapi selama persidangan, DeJoy mengatakan “bahwa tidak ada perubahan dalam kebijakan apa pun terkait surat pemilihan untuk pemilu 2020.”

DeJoy, yang telah menjadi sekutu Presiden Donald Trump dan donor Partai Republik, juga bersaksi bahwa dia tidak pernah berbicara dengan Presiden, atau siapa pun di Gedung Putih, tentang perubahan Layanan Pos atau potensi dampaknya pada pemilihan November.

“Saya tidak pernah berbicara dengan Presiden tentang Layanan Pos selain mengucapkan selamat kepada saya ketika saya menerima posisi itu,” katanya.

Anggota Kongres dari Partai Republik menuduh Demokrat atas kekhawatiran yang tidak berdasar dan serangan yang tidak perlu terhadap jenderal postmaster. Selama persidangan, anggota parlemen Republik juga berpendapat bahwa beberapa masalah yang menjadi fokus Demokrat sudah lama dan sebelum masa jabatan DeJoy sebagai Jenderal Postmaster.

READ  Dolar digital mempertaruhkan mata uang lokal di negara-negara termiskin: Raghuram Rajan

Ketua Keamanan Dalam Negeri Senat Ron Johnson, seorang Republikan Wisconsin, berpendapat dalam pernyataan pembukaannya di dengar pendapat bahwa Demokrat telah menargetkan DeJoy untuk keuntungan politik.

“Demokrat telah menempatkan dia di garis bidik dari narasi palsu hiperbolik lain yang dilakukan untuk mendapatkan keuntungan politik,” kata Johnson tentang jenderal postmaster.

Senator Gary Peters dari Michigan, anggota papan atas dari Partai Demokrat, mengatakan dalam pernyataan pembukaannya menegur DeJoy, dengan mengatakan bahwa dia telah “merusak salah satu lembaga paling tepercaya di negara kita,” menambahkan, “perubahan operasional yang Anda terapkan, tanpa berkonsultasi dengan pelanggan Anda atau publik, telah menyebabkan penundaan yang signifikan. Penundaan yang merugikan orang-orang di seluruh negeri. ”

Kesaksian DeJoy muncul setelah kepala kantor pos mengumumkan pada hari Selasa bahwa inisiatif operasional yang kontroversial akan ditangguhkan sampai setelah pemilihan. Dalam pengumuman itu, DeJoy memberikan serangkaian jaminan, termasuk bahwa Layanan Pos “hari ini siap menangani berapa pun quantity surat pemilihan yang diterimanya musim gugur ini”.

Kongres Demokrat terus menyatakan keprihatinan, bagaimanapun, sambil berargumen bahwa DeJoy belum menjawab dengan memuaskan pertanyaan kunci terkait dengan kesiapan dan operasi Layanan Pos.

Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan pada hari Rabu setelah berbicara dengan DeJoy bahwa “dugaan jeda sama sekali tidak mencukupi dan tidak membalikkan kerusakan yang telah terjadi,” menambahkan, “kepala pos jenderal itu terus terang mengakui bahwa dia tidak berniat mengganti mesin sortir, kotak surat biru dan infrastruktur email penting lainnya yang telah dihapus dan rencana untuk lembur yang memadai, yang penting untuk pengiriman electronic mail tepat waktu, tidak sedang dikerjakan. ”

Selama sidang hari Jumat, DeJoy mengatakan bahwa mesin penyortir surat yang dilepas “tidak diperlukan”.

Ditanya apakah dia berencana mengembalikan mesin penyortir surat yang telah dihapus sejak dia menjadi Postmaster Common, DeJoy menjawab, “Tidak ada niat untuk melakukan itu. Mereka tidak diperlukan.”

DeJoy juga mengatakan 700 kotak koleksi telah disingkirkan sejak ia menjadi kepala pos jenderal.

Bacalah pernyataan pembukaan Postmaster Jenderal Louis DeJoy

“Sejak kedatangan saya, kami memindahkan 700 kotak pengumpulan, yang saya tidak tahu bahwa itu adalah sebuah proses. Ketika saya mengetahuinya, kami mensosialisasikannya di sini dengan tim kepemimpinan dan melihat kegembiraan yang diciptakannya, jadi saya memutuskan untuk menghentikannya dan kami akan mengambilnya setelah pemilu, tetapi ini adalah proses standard yang telah ada, sudah sekitar 50 tahun. ”

READ  China mengekstrak data dari media sosial untuk wawasan tentang target asing: laporan

Demokrat berpendapat tidak ada transparansi yang memadai seputar perubahan operasional layanan pos, dan DeJoy menolak ketika didesak untuk memberikan transkrip pertemuan non-publik dari tahun ini.

Senator Demokrat Jacky Rosen dari Nevada mengatakan selama persidangan, “Kami membutuhkan transparansi dalam perubahan yang telah Anda buat … apakah Anda akan berkomitmen untuk memberikan komite ini setiap dan semua transkrip atau notulen dari semua dewan non-publik tertutup. rapat gubernur mulai tahun ini pada hari Minggu ini? Dapatkah Anda berkomitmen pada tuan itu? “

DeJoy menjawab, “Tidak,” menambahkan, “Saya tidak tahu, saya tidak memiliki kewenangan untuk melakukan beberapa dari hal-hal itu. Dan itu adalah sesuatu yang perlu saya diskusikan dengan penasihat dan penasihat dewan, jadi saya bisa tidak berkomitmen untuk itu. ”

Kontroversi mengenai operasi Layanan Pos sedang berlangsung karena Trump telah berulang kali dan tanpa dasar menyerang pemungutan suara melalui surat, dengan secara keliru mengklaim bahwa itu penuh dengan penipuan.

Ditanya selama persidangan apakah dia mendukung pemungutan suara yang tidak hadir dan pemungutan suara melalui surat, DeJoy berkata, “Saya akan memilih melalui surat sendiri,” menambahkan, “Layanan Pos akan mengirimkan setiap surat suara dan memproses setiap surat suara tepat waktu yang diterima.”

Sidang hari Jumat akan menjadi yang pertama dari dua sidang terjadwal yang menampilkan DeJoy di Capitol Hill. Jenderal postmaster juga dijadwalkan untuk bersaksi di depan Komite Pengawas DPR yang dipimpin Demokrat pada hari Senin.

DeJoy telah mengakui kepada karyawan USPS bahwa langkah-langkah pemotongan biaya memiliki “konsekuensi yang tidak diinginkan”, tetapi membela mereka sebagaimana diperlukan.
Kontroversi Layanan Pos, dijelaskan

Menambah kekhawatiran atas kesiapan operasional, Layanan Pos AS baru-baru ini memperingatkan hampir semua 50 negara bagian dan Washington, DC, bahwa pemilih dapat berisiko tidak mendapatkan surat suara mereka kembali ke kantor pemilihan pada waktunya untuk dihitung karena aturan pemilihan tidak sesuai dengan peraturan waktu yang dibutuhkan untuk pengiriman dan pengembalian surat suara yang tidak hadir melalui pos.

READ  Profesor India menggugat perguruan tinggi AS karena diskriminasi rasial

Ditanya tentang pemberitahuan tersebut, DeJoy berkata, “Ini bukan perubahan dari apa yang telah kami lakukan di tahun-tahun sebelumnya.” Dia menambahkan, “Itu hanya lebih depth dan lebih menekankan hal itu sebagian karena perkiraan kenaikan suara melalui surat dan juga karena pandemi.”

DeJoy mengatakan dalam persidangan, “Layanan Pos siap,” ketika diminta untuk memastikan bahwa Layanan Pos memiliki kapasitas yang memadai untuk menangani surat suara pemilihan yang dikirim.

“Ada kelonggaran dalam sistem dan proses tambahan yang akan kami terapkan di dalam dan sekitar pemilu,” katanya.

DeJoy juga mengatakan bahwa surat pemilihan akan ditangani secepat mungkin.

“Kami akan menerapkan proses dan prosedur yang memajukan setiap surat pemilihan, dalam beberapa kasus lebih awal dari surat kelas satu,” katanya.

Perjuangan finansial USPS bukanlah hal baru, tetapi pandemi virus corona semakin membebani layanan surat.

Pengawas inner Layanan Pos juga meninjau perubahan kebijakan DeJoy yang baru-baru ini diberlakukan dan kepatuhannya terhadap aturan etika federal.
Karena Demokrat terus meningkatkan kekhawatiran, DPR yang dipimpin Demokrat akan kembali pada hari Sabtu untuk memberikan suara pada undang-undang yang akan memberikan $ 25 miliar dana untuk lembaga yang kekurangan keuangan.

Partai Republik telah mengkritik Demokrat atas langkah tersebut.

“Bertentangan dengan klaim Demokrat, Layanan Pos … didanai dengan baik untuk pemilihan dan seterusnya. Itu tidak ‘disabotase’,” tulis pemimpin Partai GOP Kevin McCarthy dalam sebuah surat kepada Dwelling Republicans awal pekan ini.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan pada hari Jumat.

Marshall Cohen dari CNN, Kristen Holmes, dan Ellie Kaufman berkontribusi untuk laporan ini.

More from Casildo Jabbour
“Minta Semua Orang Untuk Melanjutkan Doa”: Tweet Putra Pranab Mukherjee
Pranab Mukherjee tetap menggunakan bantuan ventilator, kata Rumah Sakit Angkatan Darat pagi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *