Kepala Angkatan Udara RKS Bhadauria Berkata Tidak Akan Membiarkan Pengorbanan Di Galwan Valley Menjadi Sia-Sia

NDTV News

Panglima Angkatan Udara Marsekal RKS Bhadauria berbicara di parade wisuda gabungan

New Delhi:

Kepala Angkatan Udara Marsekal RKS Bhadauria hari ini mengatakan negara itu akan selalu berusaha menjaga perdamaian dan “pengorbanan” di Lembah Galwan “tidak akan sia-sia”. Kepala Angkatan Udara India berbicara di parade kelulusan gabungan di Akademi Angkatan Udara dekat Hyderabad.

“Tindakan gagah dalam situasi yang sangat menantang telah menunjukkan tekad kami untuk melindungi kedaulatan India dengan cara apa pun,” kata Kepala Udara Marshal tentang pertempuran keras antara tentara India dan tentara Cina di Ladakh timur, Senin. Dua puluh tentara menyerahkan nyawa mereka untuk India. Sumber mengatakan kepada NDTV bahwa lebih dari 40 tentara Cina juga terbunuh atau terluka.

“Seharusnya sangat jelas bahwa kita dipersiapkan dengan baik dan dikerahkan sesuai untuk menanggapi segala kemungkinan. Saya meyakinkan bangsa bahwa kita bertekad untuk memberikan dan tidak akan pernah membiarkan pengorbanan para pemberani dari Galwan pergi sia-sia,” Kepala Udara Marshal Bhadauria kata.

“Skenario keamanan di wilayah kami mengamanatkan bahwa angkatan bersenjata kami tetap siap dan waspada setiap saat. Pengembangan di Garis Kontrol Aktual (LAC) di Ladakh adalah gambaran kecil dari apa yang harus kami tangani dalam waktu singkat,” dia berkata.

“Terlepas dari tindakan Cina yang tidak dapat diterima setelah kesepakatan dicapai selama pembicaraan militer dan mengakibatkan hilangnya nyawa, semua upaya sedang dilakukan untuk memastikan bahwa situasi saat ini di LAC diselesaikan secara damai,” kata kepala Angkatan Udara.

IAF telah meluncurkan helikopter serang AH-64E Apache “tank buster” terbarunya di Ladakh. Foto-foto telah muncul menunjukkan jet MiG-29 terbang patroli udara tempur di wilayah tersebut.

READ  Pria India mengenakan masker wajah emas seharga $ 4.000 selama pandemi coronavirus

China belum merebut wilayah India atau melintasi perbatasan, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan pada hari Jumat di pertemuan semua pihak yang dipanggil untuk membahas bentrokan dengan pasukan Cina di Ladakh.

“Tidak ada seorang pun di dalam wilayah kami dan tidak ada pos kami yang ditangkap,” kata PM Modi, seraya menambahkan seluruh negara terluka dan marah pada langkah-langkah yang diambil oleh China di Line of Real Management atau LAC. “Dua puluh dari para pemberani kita mati syahid di Ladakh tetapi tidak sebelum mereka mengajarkan pelajaran kepada mereka yang memperhatikan Bharat Mata,” tambahnya, berbicara dalam pertemuan di mana sebagian besar pemimpin menyatakan solidaritas dengan pemerintah dalam menanggapi agresi Cina.

More from Casildo Jabbour

Hujan Kerala: IMD mengeluarkan peringatan merah di beberapa bagian negara bagian, 3 nyawa lainnya diklaim oleh hujan lebat

Indonesia Ketika musim hujan berlanjut di India, negara-negara bagian bersiap untuk bulan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *