Tanggapan Prashant Bhushan Terhadap Kami Bahkan Lebih Menghina: Mahkamah Agung

Prashant Bhushan menolak untuk meminta maaf setelah jeda waktu tiga hari yang diberikan oleh pengadilan tertinggi.

New Delhi:

Prashant Bhushan, yang menolak untuk meminta maaf atas tweet-nya tentang Ketua Mahkamah Agung India SA Bobde dan Mahkamah Agung, harus dilepaskan dengan sebuah peringatan, kata pengacara terkemuka pemerintah KK Venugopal hari ini.

“Biarkan dia pergi dengan peringatan untuk memberitahunya ‘tolong jangan ulangi ini di masa depan’,” kata Jaksa Agung kepada Mahkamah Agung.

Mahkamah Agung telah bertanya kepada Tuan Venugopal: “Beri tahu kami apa yang harus dilakukan. Kami mengharapkan pernyataan yang berbeda.”

Pengacara pemerintah mengatakan beberapa hakim yang duduk dan yang sudah pensiun berkomentar tentang korupsi di pengadilan yang lebih tinggi.

“Pernyataan ini hanya akan memberi tahu Pengadilan bahwa Anda harus melihat pada ketidakjelasan dan mereformasi diri Anda sendiri,” kata Venugopal, menambahkan bahwa Bhushan mungkin diberi peringatan tetapi tidak perlu dihukum.

Pada hari Senin, Bhushan, yang dinyatakan bersalah atas penghinaan, menolak untuk menarik kembali atau meminta maaf setelah jeda waktu tiga hari yang diberikan oleh pengadilan tinggi. Dia mengatakan tweet tersebut mewakili keyakinan bonafide yang dia pegang dan permintaan maaf, bersyarat atau tanpa syarat, akan menjadi tidak tulus. Menarik diri sekarang akan menjadi “penghinaan terhadap hati nurani saya” dan pengadilan, kata pengacara-aktivis, yang sebelumnya mengatakan akan menerima hukuman dengan senang hati.

READ  Gubernur Letnan Delhi Anil Baijal meresmikan Pusat Perawatan COVID Di Chhatarpur, Terbesar di Dunia
Written By
More from Suede Nazar

Asteroid Bennu jauh lebih aktif dari yang diperkirakan sebelumnya

KOMPAS.com – Terpasang OSIRIS-REx Menjadi milik NASA bersiap-siap untuk mendarat asteroid Bennu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *