China mengumumkan sanksi pembalasan terhadap pejabat AS atas tindakan Xinjiang

China mengumumkan sanksi pembalasan terhadap pejabat AS atas tindakan Xinjiang

Jurubicara kementerian luar negeri China Hua Chunying mengungkapkan sanksi baru itu pada konferensi pers Senin, menyerukan AS untuk “berhenti mencampuri urusan internasional China.”

Di antara pejabat AS yang disebutkan oleh Hua adalah Senator Rubio dan Cruz, keduanya mantan kandidat presiden, Perwakilan AS Chris Smith, Duta Besar untuk Kebebasan Beragama Internasional Sam Brownback dan Komisi Kongres-Eksekutif untuk Cina.

“Saya harus menunjukkan bahwa urusan Xinjiang adalah urusan dalam negeri China dan AS tidak berhak ikut campur,” kata Hua.

“Kami mendesak AS untuk segera menarik keputusannya yang salah dan berhenti mencampuri urusan dalam negeri China atau merusak kepentingan China. Dan kami akan membuat reaksi lebih lanjut berdasarkan perkembangan situasi.”

Hua mengatakan sanksi akan berlaku pada hari Senin tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang tindakan atau apa yang mungkin diperlukan.

Sanksi Washington terhadap pejabat Cina termasuk pembekuan semua aset AS dan satu blok yang mencegah warga negara AS melakukan bisnis dengan mereka. Siapa pun yang disetujui oleh AS juga menghadapi pembatasan visa, mencegah mereka dan keluarga mereka memasuki AS.

Wilayah Xinjiang barat China berbeda secara budaya dan etnis dari sebagian besar negara lainnya, dengan populasi minoritas Turki yang besar, dan selama bertahun-tahun memiliki hubungan yang tidak nyaman dengan pemerintah di Beijing.

Departemen Luar Negeri AS memperkirakan bahwa sejak 2015 sebanyak dua juta Uyghur yang mayoritas Muslim dan minoritas Turki lainnya telah dipenjara di kamp-kamp pendidikan besar di Xinjiang, sebagai bagian dari tindakan keras seluruh wilayah oleh Beijing.

Ada juga laporan tentang kuburan bersejarah Uyghur yang dihancurkan, keluarga Uyghur dipaksa untuk menyambut para pejabat Partai Komunis dan pengawasan massal masyarakat di seluruh Xinjiang.
Pada hari Kamis, pemerintah AS mengumumkan Chen Quanguo, ketua Partai Komunis Xinjiang, dan sejumlah pejabat partai lokal top lainnya akan dikenai sanksi, bersama dengan Biro Keamanan Umum Xinjiang.

“AS tidak akan berpangku tangan ketika (Partai Komunis Tiongkok) melakukan pelanggaran HAM yang menargetkan warga Uyghur, etnik Kazakh, dan anggota kelompok minoritas lainnya di Xinjiang,” kata Sekretaris Negara Mike Pompeo dalam sebuah pernyataan, Kamis.

READ  Lyon mengejutkan Manchester City untuk mencapai semifinal Liga Champions
More from Casildo Jabbour

DK Shivakumar membuat ejekan jarak sosial dalam protes kenaikan harga anti-bahan bakar Kongres

Anggota parlemen mengatakan bahwa menjadi sulit bagi kita untuk bernafas dalam persekutuan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *