Warga New York takut wabah coronavirus lain menuju ke NYC

Warga New York takut wabah coronavirus lain menuju ke NYC

Sebagian besar warga New York berpikir bahwa yang terburuk dari coronavirus belum datang meskipun jumlah kasus COVID-19 dan kematian yang dilaporkan telah menurun secara dramatis di Empire State setelah musim semi yang brutal, menurut sebuah jajak pendapat baru yang dirilis Senin.

Survei Siena College menemukan bahwa 62 persen pemilih negara berpendapat bahwa pandemi coronavirus terburuk masih akan datang sementara hanya 27 persen berpikir bahwa yang terburuk sudah berakhir.

Sementara kasus COVID telah merebak di negara bagian selatan dan barat lainnya saat New York stabil, penduduk khawatir virus pembunuh akan kembali ke sini dengan sepenuh hati.

Mayoritas yang lebih besar – 82 persen responden berpikir itu sangat (39 persen) atau agak (43 persen) kemungkinan New York akan menghadapi wabah lain coronavirus pada musim gugur. Hanya 17 persen mengatakan wabah seperti itu tidak mungkin.

Sementara itu, 78 persen penduduk mengatakan mereka sangat atau agak khawatir bahwa mereka atau anggota keluarga mereka akan terinfeksi COVID-19.

Warga New York memperjelas apa yang terjadi pada COVID-19, mereka keliru dalam hal kesehatan masyarakat daripada memulai ekonomi.

Jajak pendapat menemukan bahwa 70 persen penduduk lebih suka bahwa prioritas pemerintah harus mengandung penyebaran virus corona – bahkan jika itu merugikan perekonomian.

Hanya 22 persen yang memulai kembali ekonomi, bahkan itu berarti meningkatkan risiko terhadap kesehatan masyarakat.

“Mayoritas setiap demografis, kecuali Republik, berpikir bahwa kami belum pernah melihat pandemi terburuk, dan mayoritas setiap demografis ingin pemerintah berkonsentrasi pada penanggulangan virus bahkan jika ekonomi menderita,” kata direktur polling Siena College Don Levy .

“Hampir 80 persen khawatir bahwa mereka, atau anggota rumah tangga lain, akan sakit dengan COVID-19.”

READ  Trump mengumumkan rencana untuk memangkas pasukan di Jerman atas pendanaan NATO

Mayoritas responden – 56 persen – mengatakan mereka tidak akan melanjutkan pertemuan keluarga tanpa jarak sosial sementara 44 persen mengatakan mereka akan melakukannya.

Hampir dua pertiga pemilih – 64 persen – mengatakan bahwa mereka merasa nyaman terlibat dalam makan malam di luar ruangan, dibandingkan dengan 35 persen yang tidak.

Tetapi naskah itu terbalik ketika menyangkut makan di area tertutup sebuah restoran – dengan 65 persen mengatakan mereka tidak nyaman melakukan itu sekarang dibandingkan dengan 35 persen yang merasa nyaman.

Pentahapan makan di dalam ruangan ditunda di New York City karena kekhawatiran tentang penyebaran COVID-19 setelah melihat peningkatan di negara bagian lain yang sepenuhnya membuka restoran mereka.

Bersantap di luar ruangan dikembalikan di bawah Tahap 2 NYC dalam membuka kembali dan melonggarkan pembatasan coronavirus
Bersantap di luar ruangan dikembalikan di bawah Tahap 2 NYC dalam membuka kembali dan melonggarkan pembatasan coronavirusStephen Yang

Mayoritas warga New York yang kuat akan merasa nyaman untuk mengambil bagian dalam beberapa kegiatan rekreasi: 64 persen responden mengatakan mereka akan menikmati bermain tenis atau golf, 61 persen pergi ke taman atau taman bermain, 60 persen pergi ke tempat pangkas rambut atau salon, dan 56 persen akan mengunjungi pantai atau tepi danau.

Melihat ke masa depan pendidikan, 64 persen warga New York berpikir kemungkinan sekolah lingkungan mereka akan dibuka kembali pada bulan September. Di New York City, Walikota Bill de Blasio mengatakan sekolah akan dibuka kembali, meskipun siswa akan bergantian antara mengambil kelas secara langsung dan online untuk mematuhi jarak sosial.

Survei itu juga bertanya tentang hubungan ras di New York – 81 persen berpikir rasisme sistemik adalah masalah yang sangat atau agak serius di negara bagian itu.

READ  Arti penting air di bulan untuk eksplorasi di masa depan

Sepertiga dari semua pemilih dan 71 persen orang kulit hitam di seluruh negara bagian mengatakan mereka sering menyaksikan atau mendengar tentang orang-orang di New York didiskriminasi karena ras atau etnis mereka. Hanya 29 persen penduduk mengatakan mereka jarang atau tidak pernah mendengar diskriminasi ras atau etnis.

Banyak warga New York mengatakan mereka secara aktif menentang diskriminasi atau toleran terhadap ras – 53 persen menggambarkan diri mereka sebagai “anti-rasis” dan 36 persen mengatakan mereka “tidak rasis.”

“Warga New York setuju, rasisme sistemik adalah masalah. Mayoritas dramatis dari setiap demografi berdasarkan partai, umur, ras dan wilayah berpikir rasisme sistemik setidaknya merupakan masalah yang agak serius jika bukan masalah yang sangat serius, ”kata Levy.

Jajak pendapat Siena mempertanyakan lebih dari 400 warga New York dari 28 Juni hingga 8 Juli dan memiliki margin kesalahan 3,7 poin persentase.

Written By
More from Suede Nazar

Administrasi Trump berusaha meringankan standar kepala pancuran

Pemerintah AS telah mengusulkan pelonggaran standar lingkungan untuk kepala pancuran setelah keluhan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *