Chot mengatakan patah hati masa lalu Gilas mengatur panggung untuk naturalisasi Brownlee

Chot mengatakan patah hati masa lalu Gilas mengatur panggung untuk naturalisasi Brownlee

Justin Brownlee akhirnya memulai debutnya untuk Gilas Pilipinas setelah menunggu bertahun-tahun untuk menyelesaikan naturalisasinya

MANILA, Filipina — Sesakit apa pun patah hati Gilas Pilipina di masa lalu, mereka akhirnya membuka jalan bagi Justin Brownlee untuk menjadi pemain naturalisasi.

Begitulah cara Chot Reyes menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif sebagai impor tercinta Barangay Ginebra melakukan debutnya untuk tim nasional dalam kekalahan kandang 107-96 melawan Lebanon di kualifikasi Asia Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​​​pada hari Jumat, 24 Februari.

Brownlee menyelesaikan dengan 17 poin, 5 assist, 4 rebound, dan 2 steal di game pertamanya setelah menunggu bertahun-tahun untuk menyelesaikan naturalisasinya.

“Saya pikir ketika saya merenung, saya selalu percaya sesuatu terjadi karena suatu alasan,” kata Reyes.

“[W]Ketika saya ditunjuk untuk kembali melatih tim nasional, semua kegagalan dan frustrasi yang kami alami di masa lalu, saya pikir alasannya adalah seluruh negara bersatu.

Brownlee mengutarakan keinginannya menjadi orang Filipina sejak 2018, tetapi naturalisasinya baru mendapat daya tarik tahun lalu setelah serangkaian penampilan tim nasional yang mengecewakan.

Dianggap sebagai kekuatan paling dominan di wilayah tersebut, Gilas Pilipinas secara mengejutkan gagal merebut emas di Pesta Olahraga Asia Tenggara untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga dekade setelah kekalahan mengejutkan dari Indonesia di Vietnam Mei lalu.

Hanya dua bulan setelah malapetaka SEA Games, Filipina melewatkan perempat final FIBA ​​​​Asia Cup untuk pertama kalinya dalam 15 tahun setelah hanya memenangkan satu dari empat pertandingan mereka di Indonesia.

Hasil yang mengerikan ini mendorong Samahang Basketbol ng Pilipinas melobi Senat dan Kongres untuk meningkatkan dan menaturalisasi Brownlee.

Pada bulan Januari, Brownlee secara resmi menjadi warga negara Filipina yang dinaturalisasi.

READ  Bangladesh mengalahkan Indonesia 2-1 di pertandingan pramusim jelang Piala Asis

“Kami sangat, sangat berterima kasih kepada Senat dan Kongres, kepada PBA, kepada semua pemangku kepentingan yang telah datang bersama dan akhirnya menyelesaikan makalah Justin,” kata Reyes.

“Mungkin itulah alasan dari semua patah hati yang harus kami lalui di masa lalu, karena pada akhirnya semua orang berkumpul dan mengatakan ini harus dilakukan dan orang ini harus pergi. Surat-suratnya.”

Brownlee menjadi kandidat teratas untuk naturalisasi karena dominasinya yang konsisten di PBA saat bermain untuk Gin Kings.

Sejak memulai karirnya di Ginebra pada tahun 2016, pemain berusia 34 tahun ini telah memenangkan enam kejuaraan PBA dan tiga plum impor teratas konferensi.

Tapi lebih dari bakatnya di lapangan, Brownlee menonjol sebagai pemain tim.

“Dari semua keterampilan Justin, dia menembak bola dengan baik, dia bertahan, dia melakukan penetrasi, dia memiliki banyak keterampilan teknis, tetapi satu keterampilan yang saya hargai bagi saya adalah bahwa dia adalah rekan setim yang hebat,” kata Reyes. .

“Rekan setim yang hebat, mereka membuat rekan setimnya lebih baik, para pemain di sekitar mereka lebih baik. Bagi saya, itulah keahlian terbesarnya.

Setelah kualifikasi Asia, Brownlee diperkirakan akan kembali memperkuat timnas pada Mei ketika mereka berusaha merebut kembali tahta mereka di SEA Games mendatang di Kamboja. – Rappler.com

Written By
More from Umair Aman
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *