Chuck Schumer mendesak Jay Clayton untuk membatalkan tawaran untuk jabatan Jaksa AS Berman

Chuck Schumer mendesak Jay Clayton untuk membatalkan tawaran untuk jabatan Jaksa AS Berman

Demokrat mengalahkan “obstruksi” drum perang atas Jaksa Agung William Barr sebagai upaya yang belum berhasil untuk mengusir Geoffrey Berman, Jaksa A.S. untuk Distrik Selatan New York.

Senator New York Chuck Schumer memanggil Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa Jay Clayton untuk menghilangkan dirinya dari pertimbangan sebagai Jaksa Amerika Serikat berikutnya untuk Distrik Selatan New York.

Perwakilan California Adam Schiff, yang mengetuai Komite Intelijen Rumah, bersumpah penyelidikan Kongres ke apakah Barr terlibat dalam “upaya baru untuk menghalangi investigasi yang tertunda” ke Presiden Trump dan sekutunya.

Dan Sabtu pagi, Perwakilan New York Jerrold Nadler, yang mengetuai komite Kehakiman House, men-tweet itu dia akan mengundang Berman untuk bersaksi pada sidang obstruksi direncanakan untuk hari Rabu.

Sementara itu, satu sumber Gedung Putih bersikeras bahwa upaya untuk menghapus Berman hanyalah masalah personil.

Clayton, yang sangat dihormati di Washington dan di Wall Street, “ingin kembali ke New York penuh waktu,” kata sumber itu kepada The Post.

“Dorongan di sini adalah Clayton membutuhkan tempat di New York dan itu adalah satu-satunya tempat yang tersedia di New York,” kata sumber itu. “Kami tidak ingin kehilangan Clayton, dan Berman bukan siapa-siapa bagi kami.”

Menurut beberapa laporan, Barr telah menawarkan untuk memudahkan Berman keluar dengan damai, dengan menawarkannya pekerjaan Hakim Agung di Washington – dan Berman menolak, hanya untuk menjadi buta ketika Barr segera mencoba menarik karpet keluar dari bawahnya.

Sumber itu mengisyaratkan bahwa sekarang, Trump berencana untuk turun tangan dan melakukan apa yang gagal dilakukan Barr.

“Dia melayani sesuka hati presiden, dan bukan lagi kesenangannya dia melayani,” kata sumber itu.

READ  Tidak Ada Sebutan China Di Alamat PM, Rahul Gandhi Tweets Dig

“Jadi dia harus pergi. Dia adalah orang yang diangkat secara politis. Tidak ada orang lain yang mengatakan ini selain presiden. Dia bisa memecatnya jika dia tidak suka raut wajahnya. “

Di Twitter Sabtu, Schumer mengecam rencana Barr untuk memindahkan Clayton ke pucuk pimpinan SDNY.

“Jay Clayton dapat membiarkan dirinya digunakan dalam skema Trump-Barr yang kurang ajar untuk ikut campur dalam penyelidikan oleh Jaksa AS untuk SDNY, atau dia dapat bertahan terhadap korupsi ini, menarik namanya dari pertimbangan, dan menyelamatkan reputasinya sendiri dari kehancuran semalam. , ”Kata Schumer dalam sebuah tweet di hari Sabtu.

Dia juga meminta Inspektur Jenderal Departemen Kehakiman untuk meluncurkan penyelidikan internal mengapa pemerintah meminta pemecatan pengacara AS saat ini dalam pekerjaan, Geoffrey Berman.

Senator mengatakan pada hari Jumat bahwa langkah Presiden untuk mengusir Berman dari pekerjaan “berbau potensi korupsi dalam proses hukum.”

Kantor Berman menuntut mantan fixer Trump Michael Cohen dan telah menyelidiki pengacaranya saat ini dan orang kepercayaan Rudy Giuliani. Ada juga yang dilaporkan menyelidiki pinjaman dari Deutsche Bank ke Trump Organization dan membiayai pelantikan presiden 2017 ini.

Clayton, sekutu administrasi, belum pernah menjabat sebagai jaksa penuntut. Berman sejauh ini telah bersumpah untuk tetap di pos selama dia bisa.

Kecaman Schumer menjadi pertanda buruk bagi penunjukan terakhir Clayton.

Pada hari Sabtu Ketua Kehakiman Senat Lindsey Graham mengatakan dia akan mengikuti “kebijakan slip biru” tidak resmi untuk pengacara AS memungkinkan Schumer dan Senator junior negara bagian Kirsten Gillibrand untuk mempertimbangkan penunjukan tersebut.

“Mengenai pemrosesan nominasi Jaksa A.S, selalu menjadi kebijakan Komite Kehakiman untuk menerima slip biru dari para senator negara bagian asal sebelum melanjutkan ke nominasi. Sebagai ketua, saya menghormati kebijakan itu dan akan terus melakukannya, ”kata Graham.

Pendahulu Berman di tempat kerja (yang juga dipecat oleh Presiden Trump) mengatakan keputusan Graham kemungkinan akan membuat Clayton “mati pada saat kedatangan.”

Written By
More from Suede Nazar

Trump merusak pidato Obama Lewis yang mendesak untuk hak pilih

Presiden – yang tidak menghadiri pemakaman ikon hak-hak sipil dan dalam sebuah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *