Pemerintah mengubah RoE di seluruh LAC, senjata api dapat digunakan dalam ‘situasi luar biasa’

Indo China

India telah mengubah Aturan Keterlibatan (RoE) melintasi Garis Kontrol Aktual (LAC) setelah serangan barbar dilakukan oleh pasukan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) terhadap tentara India di Lembah Galwan di Ladakh timur, menewaskan 20 tentara India .

Dalam bentrokan dahsyat yang terjadi pada malam 15 Juni, Tiongkok menahan 10 tentara India, termasuk petugas, dan kemudian membebaskan mereka setelah tiga hari.

Sumber mengatakan bahwa tentara India tidak menggunakan senjata ketika pasukan PLA menyerang mereka. Mereka tidak diizinkan untuk melakukannya sesuai perintah dari senior mereka dan pakta membangun kepercayaan dengan China.

RoE baru untuk pasukan LAC

Sesuai Aturan Keterlibatan baru, komandan yang dikerahkan di LAC dapat memberi prajurit “kebebasan bertindak” untuk menangani situasi di tingkat taktis. Komandan sekarang dapat menggunakan senjata api dan memiliki otoritas penuh untuk menanggapi situasi luar biasa menggunakan semua sumber daya yang mereka miliki.

Gambar representasional

Sebelumnya, ini bukan bagian dari Guidelines of Engagements di LAC.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan selama pertemuan semua pihak pada hari Jumat, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan bahwa India akan menanggapi dengan tegas setiap upaya untuk melanggar LAC.

“Faktanya, dia secara khusus menekankan bahwa berbeda dengan pengabaian tantangan masa lalu di masa lalu, pasukan India sekarang dengan tegas melawan segala pelanggaran LAC (‘unhe rokte hain, unhe tokte hain’),” sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh PMO menyatakan.

Kata-kata Perdana Menteri – “mereka yang mencoba untuk melampaui tanah kami diajarkan pelajaran yang sesuai dengan putra-putra tanah kami yang berani” – dengan ringkas merangkum etos dan nilai-nilai angkatan bersenjata.

Modi lebih lanjut menekankan, “Saya ingin meyakinkan Anda bahwa angkatan bersenjata kami akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk melindungi perbatasan kami.”

Pasukan diperintahkan untuk tidak menembak

Banyak orang mempertanyakan mengapa tentara tidak menggunakan senjata api atau mengapa mereka pergi tanpa senjata. Mengenai hal ini, Menteri Luar Negeri S. Jaishankar mengatakan bahwa pasukan Angkatan Darat India, yang diserang dan menderita korban deadly pada Senin malam, membawa senjata, namun mereka tidak menembak.

tentara India-Cina di LAC

tentara India-Cina di LACindia hari ini

Dia berkata, “Semua pasukan yang bertugas di perbatasan selalu membawa senjata, terutama ketika meninggalkan pos. Mereka yang ada di Galwan pada 15 Juni melakukannya. Praktek lama (seperti perjanjian 1996 dan 2005) untuk tidak menggunakan senjata api selama peng hadiran.”

Sumber-sumber mengatakan pasukan Angkatan Darat India kalah jumlah dengan rasio 1: 5 ketika mereka diserang oleh tentara PLA di titik patroli 14 di sepanjang LAC di Ladakh timur.

Pasukan PLA “dengan kejam menyerang” personil Angkatan Darat India, menurut sumber-sumber di pemerintah dengan pengetahuan tentang rincian bentrokan 15 Juni.

“Jumlahnya ditumpuk melawan pasukan Tentara India. Namun, pihak India memutuskan untuk melawan pasukan PLA. Tentara India kalah jumlah 1: 5 oleh pasukan Tiongkok,” kata sumber itu.

China juga dikatakan telah menggunakan drone pencitraan termal untuk melacak tentara India yang tersebar di medan berbahaya sebelum secara brutal menyerang mereka.

“Itu adalah serangan paling mematikan yang dilakukan terhadap personil Angkatan Darat India oleh personil militer China dalam ingatan kita,” kata sumber-sumber pemerintah.

“Kami kalah jumlah,” mengakui seorang perwira Angkatan Darat India, berbicara tentang bentrokan yang dilaporkan berlangsung selama enam hingga tujuh jam.

(Dengan masukan dari IANS)

READ  Staf kampanye Trump diharuskan mendapatkan tes coronavirus setelah rapat umum
More from Casildo Jabbour

Kasus Coronavirus meningkat di Arab Saudi, UEA setelah jam malam dicabut

Reuters | Representasi Infeksi virus korona Arab Saudi telah melampaui 200.000 dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *