Haotong Li adalah kejutan pemimpin Kejuaraan PGA setelah babak panas

Haotong Li adalah kejutan pemimpin Kejuaraan PGA setelah babak panas

SAN FRANCISCO – Haotong Li dikenal karena beberapa hal.

Bersaing di kejuaraan besar bukanlah salah satunya.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa pegolf Cina berusia 25 tahun itu menghanguskan TPC Harding Park di putaran kedua Kejuaraan PGA hari Jumat untuk memimpin satu tembakan ke akhir pekan.

Li mengikuti putaran pembukaan 67 dengan 5-di bawah par 65 pada hari Jumat dan merupakan pemain pertama dari China yang pernah memimpin kejuaraan besar setelah putaran mana pun.

Dia akan memimpin dua tembakan ke akhir pekan atas Brooks Koepka, Tommy Fleetwood, Jason Day, Justin Rose, Daniel Berger dan mengejutkan 35 tahun Prancis Mike Lorenzo-Vera (semua 6-less than). Paul Casey, Brendon Todd dan Cameron Champ semuanya 5-di bawah.

Laju tiba-tiba Li di papan peringkat tidak masuk akal mengingat penampilannya memasuki minggu ini.

Dia belum pernah finis 10 besar di salah satu dari delapan turnamen yang dia mainkan di seluruh dunia tahun ini. Dia, juga, melewatkan pemotongan di Memorial dan selesai di posisi ke-75 dari 78 pemain di WGC-FedEx St. Jude Traditional pekan lalu.

“Aku bahkan tidak melakukannya [think] Saya bisa bermain seperti ini minggu ini, khususnya [when I] tidak percaya diri, ” kata Li. “Mungkin itu membantu saya sedikit menjernihkan pikiran saya minggu ini. Saya sebenarnya tidak punya harapan, karena [the] beberapa bulan terakhir [I] tinggal di rumah tanpa melakukan apa-apa. Aku hanya ingin pergi ke sini bersenang-senang. ”

Haotong Li
Haotong LiGetty Photos

Par delapan di bawah melalui dua putaran di kejuaraan besar pertama yang diperebutkan dalam 13 bulan adalah cara yang baik untuk bersenang-senang.

READ  Protes Berlin: Demonstrasi besar-besaran di Gerbang Brandenburg atas pembatasan Covid-19

Itu juga jauh dari pengalaman mimpi buruknya di pertandingan Piala Presiden 2019 di Australia, di mana Li dianggap tidak hanya sebagai penghubung terlemah tim internasional tetapi juga kambing yang kalah 16-14 dari Amerika.

Li menunda kapten Ernie Els dan rekan satu tim internasionalnya dengan tidak menganggap serius Piala Presiden, menurut beberapa orang dalam, pada tim yang tampaknya terikat seperti apa pun selama bertahun-tahun untuk pertandingan internasional.

Li bahkan tidak membawa caddy regulernya ke acara tersebut, malah memilih teman pelatihnya yang belum pernah menjadi caddie sebelumnya. Ketika Els menempatkannya selama dua hari pertama kompetisi, menurut orang dalam internasional, Li bertanya kepada Els apakah dia bisa pergi jalan-jalan daripada muncul untuk mendukung rekan satu timnya.

Semuanya berantakan bagi Li, yang bermain -2 dalam pertandingannya dan kehilangan rasa hormat dari beberapa rekannya di sepanjang jalan.

Ada ironi di Li dituduh tidak menganggap serius Piala Presiden, karena pada Jumat sore sekitar enam jam setelah ronde berakhir, dialah satu-satunya orang di driving variety yang masih memukul bola.

Li menyebut pengalaman Piala Presiden “sangat berat bagi saya… karena saya tidak bermain sampai Sabtu. Agak terlambat, jadi sebenarnya tidak seperti itu di Presidents Cup. ”

Jika Li memenangkan PGA, dia akan menjadi pemain pertama dari China yang memenangkan kejuaraan besar.

“Saya belum bermain sebanyak itu dengannya, tapi dia memiliki semua senjata di dalam tas,” kata Adam Scott, yang berada di tim Piala Presiden bersama Li. “Saya kira saya akan menyebutnya tidak menentu, tapi dia punya semua alat. ”

Li menunjukkan kemampuan tersebut dengan finis di tempat ketiganya di British Open 2017, di mana ia melesatkan pukulan ke babak ultimate 63. Itu adalah penyelesaian tertinggi dalam mayor oleh seorang pemain dari China.

READ  AS Dapat Memukul 100.000 COVID-19 Kasus Baru Sehari, Memperingatkan Pakar Kesehatan Teratas Anthony Fauci

“Dia punya senjata untuk merendahkan dan bermain, tapi kami tidak melihat konsistensi semacam itu darinya, dan itu mungkin sedikit cocok dengan kepribadiannya,” kata Scott. “Dia masih muda, dan itulah jenis golf yang dia mainkan. Dia memainkan hampir semua senjata yang menyala-nyala, dan ketika dilepaskan, itu sangat bagus. ”

Hal lain yang diketahui Li adalah disponsori oleh WeChat, perusahaan media sosial China yang diancam akan dilarang oleh Presiden Trump di Amerika Serikat.

Setelah ronde tersebut, Li, yang memakai brand WeChat di topinya, tidak tertarik membicarakan topik itu. Ketika ditanya apakah dia mengetahui larangan yang diusulkan Trump, Li berkata, “Saya tidak tahu … siapa yang tahu? ”

Li, tentu saja, lebih suka dikenal sebagai juara utama saat matahari terbenam di San Francisco Minggu daripada logo di topinya.

Pada hari Jumat, ia memanfaatkan waktu tee lebih awal dalam cuaca yang lebih hangat daripada minggu ini dan dengan angin yang tenang. Dia melakukan birdie tiga dari lima gap pertama untuk melontarkan dirinya memimpin dan tidak pernah melihat ke belakang.

“Masih ada dua putaran tersisa,” kata Li. “Masih jauh. Hanya ingin bermain sebaik mungkin. Jika itu terjadi, terjadilah.”

More from Casildo Jabbour

Mengaku inkarnasi Yesus Kristus, pria ini ditangkap oleh pasukan khusus Rusia.

MOSKOW, KOMPAS.com – Pasukan khusus Rusia akan melakukan operasi untuk menangkap pemimpin...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *