Reli Tulsa: Trump menggoda nasib selama pandemi sambil mengancam pemrotes

Reli Tulsa: Trump menggoda nasib selama pandemi sambil mengancam pemrotes

Trump sedang berusaha mengalihkan perhatian publik dari minggu yang sangat sulit, termasuk serangkaian bom tidak menarik yang diungkapkan dalam sebuah buku baru oleh mantan penasihat keamanan nasionalnya John Bolton, yang menggambarkan Trump tidak layak untuk Gedung Putih, dan dua kemunduran untuk pemerintahannya tentang hak-hak LGBTQ dan imigrasi di Mahkamah Agung. Pada Jumat malam, jaksa agung Trump mencoba menggulingkan seorang pengacara AS yang kuat yang telah menyelidiki sejumlah rekanan Presiden, tetapi jaksa penuntut Manhattan menolak untuk mundur.
Presiden berharap untuk menunjukkan semangat dan tekad saat Amerika menghadapi pandemi, kehancuran ekonomi, dan demonstrasi menentang rasisme, sementara menyebut saingannya Joe Biden sebagai peninggalan politik yang semakin menua yang pendukungnya kurang antusias terhadap tawarannya. Juru bicara kampanye Trump mengatakan kepada CNN minggu ini bahwa rapat umum akan memberi sinyal kepada seluruh negara “bahwa sudah waktunya untuk membuat hal-hal bergerak lagi.”
Kunjungi Pusat Pemilihan CNN untuk liputan lengkap tentang lomba 2020
Tetapi dengan mengumpulkan para pendukungnya di arena Financial institution of Oklahoma Centre Tulsa – tempat tertutup yang menampung 19.000 orang – Presiden dengan penuh semangat mencemooh hampir semua prinsip yang diuraikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS untuk pertemuan orang-orang, seperti CNN Dr. Sanjay Gupta mencatat pada hari Jumat.
Trump telah lama menunjukkan penghinaannya terhadap sains, alasan dan saran para ahli, terutama jika itu bertentangan dengan tujuan politiknya. Bahkan ketika dia memimpin kantor tertinggi di negeri itu, dia dengan terampil mengasah citranya sebagai orang luar yang beroperasi dari dalam di mata markasnya yang faithful.

Menikmati instingnya untuk memecah belah pada saat ia membuntuti mantan wakil presiden dengan dua digit dalam jajak pendapat nasional, Trump memicu kekhawatiran konfrontasi di jalan-jalan Tulsa ketika ia memperingatkan dalam tweet Jumat bahwa pengunjuk rasa tidak akan ditoleransi oleh penegak hukum.

“Setiap pengunjuk rasa, anarkis, agitator, penjarah, atau pekerja rendahan yang akan pergi ke Oklahoma, tolong mengerti, kamu tidak akan diperlakukan seperti berada di New York, Seattle, atau Minneapolis. Ini akan menjadi adegan yang jauh berbeda!” dia mentweet.

Sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany bersikeras Jumat malam bahwa Presiden merujuk pada “pengunjuk rasa, anarkis, penjarah,” meskipun administrasi yang berada di bawah pengawasan untuk menggunakan kekuatan untuk mendorong kembali pengunjuk rasa damai di Lafayette Square.

Kekhawatiran kesehatan berlimpah di Tulsa

Para pendukung Presiden yang bersemangat sekarang telah berbaris selama berhari-hari di Tulsa dengan harapan menjadi salah satu pendatang paling awal dalam unjukrasa, sementara para pejabat kesehatan masyarakat khawatir unjuk rasa itu dapat mengarah pada penyebaran Covid-19 yang cepat di negara bagian yang sudah mengalami peningkatan kasus .

Trump, yang telah menyatakan bahwa virus itu “memudar” – dalam kontradiksi langsung dengan fakta – telah mengakui bahwa ia dan para penasihatnya awalnya memilih situs reli Tulsa sebagian karena Oklahoma, negara bagian merah tua yang telah lama memilih Partai Republik , tampaknya memiliki insiden kasus coronavirus yang lebih rendah.

Tetapi itu telah berubah dalam beberapa minggu terakhir. Analisis CNN terhadap info coronavirus dari Universitas John Hopkins menunjukkan bahwa jumlah kasus Covid-19 yang baru meningkat setiap hari – dan Tulsa adalah bidang yang menjadi perhatian khusus.

Dalam jumpa pers hari Rabu, direktur Departemen Kesehatan Tulsa, Dr. Bruce Dart, mengatakan bahwa Tulsa menetapkan rekor harian baru untuk kasus coronavirus minggu ini.

READ  Pesawat penumpang PIA 'tertahan' di bandara Kuala Lumpur karena sengketa sewa

“Biarkan saya jelas. Siapa pun yang berencana menghadiri pertemuan besar-besaran akan menghadapi peningkatan risiko terinfeksi Covid-19,” kata Dart.

Komisaris Kabupaten Tulsa, Karen Keith menyatakan kekhawatirannya tentang pemandangan di jalan-jalan Tulsa selama wawancara hari Jumat di CNN’s “The Problem Home.”

“Tidak ada yang memakai topeng, dan Anda tahu orang-orang datang, Wolf, dari seluruh negeri – sehingga mereka bisa datang dari titik panas,” kata Keith kepada CNN’s Wolf Blitzer, mencatat bahwa kota itu mengharapkan tambahan 40.000 untuk 60.000 orang di luar arena. “Kami senang menyambut orang ke kota kami, tetapi sekarang karena kami berada dalam lonjakan … waktunya sangat sulit.”

Kampanye Trump mengatakan pihaknya berencana untuk melakukan pemeriksaan suhu dan menyediakan pembersih tangan dan masker untuk peserta, tetapi tidak ada yang akan diminta untuk mengenakannya.

Saat mendaftar untuk acara tersebut, peserta rapat diminta untuk menyetujui penafian yang menyatakan “risiko yang melekat pada paparan terhadap Covid-19 ada di tempat umum di mana orang hadir.”

“Dengan menghadiri Rapat Umum, Anda dan tamu mana pun secara sukarela menanggung semua risiko yang terkait dengan paparan COVID-19 dan setuju untuk tidak menahan Donald J. Trump sebagai Presiden, Inc. BOK Heart ASM World wide atau afiliasi, direktur petugas, karyawan, agen, kontraktor, atau sukarelawan yang bertanggung jawab atas segala penyakit atau cedera, “kata penafian.

Perdebatan politik yang dituduhkan atas topeng telah membuat risiko menghadiri rapat umum itu semakin berbahaya. Trump tidak pernah mengenakan topeng di depan umum, dan orang-orang di sekitarnya di Gedung Putih sering diuji, memberinya ukuran keamanan tambahan.

Namun dia mengakui minggu ini bahwa mengenakan topeng telah menjadi masalah yang terpolarisasi secara politik. Dalam sebuah wawancara dengan Wall Road Journal, dia mengatakan ada kemungkinan beberapa orang mengenakan topeng untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka terhadapnya.

READ  Masturbasi polisi UP dipecat dari layanan setelah penangkapan

Namun, ketika ditanya oleh reporter Wall Road Journal Michael C. Bender apakah dia merasa nyaman dengan para pendukungnya yang mengenakan topeng di reli Tulsa, Trump berkata, “Tentu saja.”

“Mereka bisa memakainya atau tidak. Saya ingin mereka bahagia,” katanya.

Ironi sorotan Trump pada Juneteenth

Presiden memutuskan untuk melupakan kesempatan untuk memasuki debat negara mengenai rasisme sistematis di Amerika Serikat – alih-alih menuntut “hukum dan ketertiban” dan mengeluarkan tweet yang memecah belah seperti misinya pada hari Jumat yang menempatkan para pengunjuk rasa dalam kategori yang sama dengan “anarkis, agitator, penjarah atau lowlifes. ” Dia telah menciptakan kontroversi terpisah pada Kamis malam dengan adult males-tweet video viral hasil dokumenter yang ditandai oleh Twitter sebagai “media yang dimanipulasi” dan kemudian dihapus.
Namun kehebohan atas keputusan awalnya untuk mengadakan rapat umum di Tulsa pada 19 Juni tampaknya ironisnya telah menyebabkan pengakuan nasional yang jauh lebih besar dari hari memperingati akhir perbudakan. Di tengah-tengah protes nasional setelah kematian George Floyd di tangan kepolisian Minneapolis, Trump menjadwalkan kembali unjuk rasa tersebut dalam apa yang ia sebut sebagai sikap hormat terhadap Juneteenth.

Kedua pemimpin Hitam dan Putih telah memohon Trump untuk mengubah tanggal.

Minggu ini, para gubernur di lebih dari setengah lusin negara bagian, termasuk Louisiana, Kansas, North Carolina, Nevada dan Vermont, mengambil tindakan untuk memperingati Juneteenth.

Di Kansas, misalnya, Gubernur Demokrat Laura Kelly menandatangani proklamasi Jumat yang menyatakan 19 Juni sebagai Hari Kebebasan Nasional Juneteenth. “Juneteenth bukan hanya hari untuk merayakan berakhirnya perbudakan,” kata Kelly saat konferensi pers hari Jumat. “Ini adalah kesempatan untuk mengenali sejarah yang saling bertentangan, merefleksikan perjuangan kita untuk mewujudkan kebebasan sejati bagi semua orang Amerika, dan berjanji untuk terus berjuang untuk mengakhiri rasisme sistemik.”

READ  Wanita anti-topeng menuntut setengah 'tip' dari barista Starbucks yang membela dirinya

Senator John Cornyn, seorang Republikan Texas, pada hari Kamis mengatakan ia akan memperkenalkan undang-undang untuk menjadikan hari libur federal, seperti yang dilakukan beberapa senator Demokrat.

Dalam wawancara Wall Avenue Journal minggu ini, Trump dikutip mengatakan bahwa dia membuat “Juneteenth sangat terkenal.”

“Ini sebenarnya peristiwa yang penting, ini waktu yang penting. Tapi tidak ada yang pernah mendengarnya,” katanya dalam wawancara. Dia menambahkan bahwa seorang agen muda Afrika American Secret Support tahu apa yang diperingati hari itu, tetapi Trump mengatakan dia memiliki orang-orang politik “yang tidak tahu.”

Selama konferensi pers pada hari Jumat, McEnany mengatakan Trump “tidak hanya belajar tentang Juneteenth minggu ini. Itu sama sekali tidak benar,” katanya.

McEnany tidak akan mengatakan apakah Presiden berencana menjadikan Juneteenth sebagai hari libur federal.

CNN Kay Jones dan Hollie Silverman berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *