Cina telah menduduki persimpangan Y di Ladakh: Pemimpin Kongres Kapil Sibal

China has occupied Y junction in Ladakh: Congress leader Kapil Sibal

Kongres pada hari Sabtu mempertajam serangannya terhadap Perdana Menteri Narendra Modi atas pertikaian India-Cina, menuduhnya memberikan pernyataan yang tidak konsisten tentang masalah ini. Dikatakan tentara Cina telah menduduki persimpangan ‘Y’ di Ladakh dan sangat dekat dengan kota Burtse.

KongresIANS

Mengatasi konferensi pers virtual, mantan Menteri Uni dan pemimpin senior Kongres Kapil Sibal memberikan referensi ahli strategi militer Tiongkok kuno Sun Tzu yang memberikan empat prinsip peperangan – menaklukkan musuh tanpa pertempuran, mengeksploitasi kelemahan lawan, menyamar sebagai pertahanan dan semua peperangan adalah berdasarkan tipu daya.

“Orang Cina sekarang menggunakan taktik yang sama dengan kami. Mereka telah menduduki persimpangan ‘Y’ bottleneck di dataran Depsang Ladakh, yang berjarak 18 km di dalam wilayah India di Ladakh,” kata Sibal.

Dia mengatakan tentara India biasa berpatroli di daerah itu dari Burtse OP yang berlangsung sampai persimpangan jalan ‘Y’. “Dan karena bottleneck Y ditempati oleh orang Cina, sekarang kita tidak dapat mencapai titik patroli kami nomor 14 dan tidak ada akses ke sana hari ini,” kata Sibal.

“Aku ingin bertanya kepada Perdana Menteri, bagaimana ini terjadi?”

“Cina sekarang mengganggu dan menghalangi patroli India di titik patroli nomor 10, 11, 11A, 12, 13,” kata Sibal yang menunjukkan peta.

Dia menambahkan bahwa pasukan Tiongkok sekarang 7 km dari kota Burtse di kota Ladakhi di jalan Daulat Beg Oldi (DBO). Pemimpin Kongres mengatakan bahwa persimpangan Y kebetulan hanya berjarak 25 km dari lapangan terbang India di Daulat Beg Oldi (DBO), sehingga menempatkannya dalam jangkauan artileri.

Menyatakan bahwa landasan udara Daulat Beg Oldi adalah jalur penyelamat pasukan India di Siachen dan Karakoram, Sibal mengatakan, “Jika Cina begitu dekat maka berbahaya bagi India karena jika artileri menembakkan pesawat kita tidak dapat mendarat di jalur udara DBO . “

Sibal menyoroti bahwa landasan udara DBO dibuat beroperasi selama pemerintah UPA pada tahun 2013. Sebanyak 230 pesawat mendarat di sana karena tentara India dapat memperoleh pasokan di Siachen dan membuat pendirian di LAC lebih kuat.

Menyerang Modi, Sibal mengatakan, “Selama pertemuan semua partai, Perdana Menteri mengatakan bahwa tidak ada yang mengganggu di negara kita dan tidak ada intrusi Cina yang terjadi. Tetapi kemarin Duta Besar India untuk China dalam sebuah wawancara mengatakan bahwa India berharap Tiongkok akan menyadari tanggung jawabnya. dalam eskalasi dan pelepasan dengan bergerak kembali ke sisi LAC. “

“Apa artinya ini. Itu artinya mereka masih duduk di sana dan invasi masih ada,” kata Sibal.

Kapil Sibal

Dalam gambar: veteran Kongres Kapil Sibal.Tangkapan layar YouTube

Dia mengatakan bahwa ada ketidakkonsistenan dalam pernyataan Perdana Menteri dan pernyataan Menteri Luar Negeri S. Jaishankar, Menteri Pertahanan Rajnath Singh dan dua pernyataan lainnya yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri dalam satu bulan terakhir.

Sibal mengatakan Cina telah mendirikan tenda dan bangunan di titik patroli nomor 14 di Lembah Galwan di mana 20 personil Angkatan Darat India termasuk seorang kolonel tewas. Dia mengklaim bahwa selama aturan UPA tidak ada serangan Cina dari poin Finger nomor 2 hingga 8.

“Dan sekarang pada titik jari 4 China membuat landasan udara. Mereka ingin kita pergi ke titik jari 2,” tambahnya.

Mengambil gambar di RSS, pemimpin Kongres mengatakan, “Orang-orang RSS mengatakan bahwa kami siap untuk pergi ke perbatasan untuk menjaga tanah kami. Saya ingin bertanya kepada RSS, kapan mereka akan berbatasan dan sekarang saatnya untuk berbatasan. untuk menunjukkan keberanian mereka. “

Untuk sebuah pertanyaan tentang interogasi bendahara partai Ahmed Patel oleh ED, Sibal mengatakan bahwa pemerintah menggunakan taktik pengalihan untuk menyesatkan rakyat. Mereka mengangkat isu Rajiv Gandhi Foundation. Ini semua adalah taktik pengalih BJP. Perdana Menteri harus mengurus Cina terlebih dahulu.

READ  Hujan Delhi: Jembatan Minto tergenang air, 3 tewas saat hujan lebat menghantam Delhi-NCR
Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *