Coronavirus memaksa pemangkasan pekerjaan di sepertiga usaha kecil

Coronavirus memaksa pemangkasan pekerjaan di sepertiga usaha kecil

Sepertiga dari bisnis kecil dunia memangkas pekerjaan ketika coronavirus memakan penjualan mereka dan memaksa banyak orang untuk tutup, sebuah survei baru menunjukkan.

Angka-angka yang dirilis Selasa merinci lanskap suram untuk pedagang kecil di seluruh dunia saat mereka bergulat dengan COVID-19 dan krisis ekonomi besar-besaran yang disebabkannya.

Sekitar 33 persen dari perusahaan kecil dan menengah yang buka pada akhir Mei telah mengurangi tenaga kerja mereka sebagai akibat dari pandemi, menurut survei Fb terhadap 30.000 pemimpin bisnis kecil di lebih dari 50 negara dan wilayah.

Kehilangan pekerjaan menghantam bisnis perhotelan terutama karena penguncian terkait virus di banyak negara, dengan 54 persen resort, kafe, dan restoran melaporkan pemotongan, hasil menunjukkan.

Bisnis “yang tetap terbuka menghadapi kendala arus kas dalam lingkungan penutupan bisnis dan penjualan berkurang,” kata Laporan Facebook pada survei, yang dilakukan dari 28 hingga 31 Mei dengan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan dan Bank Dunia. “Kombinasi dari tekanan-tekanan ini telah memaksa banyak orang untuk mengurangi biaya dan pekerjaan.”

PHK juga lebih luas di daerah yang lebih miskin seperti Afrika Sub-Sahara dan Asia Timur daripada di negara-negara Barat yang kaya, survei menemukan. Sekitar setengah dari perusahaan kecil dan menengah di Mesir, Indonesia dan Kolombia harus memangkas jumlah pegawai mereka, dibandingkan dengan 29 persen di AS dan 14 persen di Prancis, menurut laporan itu.

Selain itu, hampir dua pertiga dari bisnis yang disurvei – 62 persen – mengatakan penjualan mereka telah turun dalam 30 hari sebelumnya dibandingkan dengan periode yang sebanding tahun lalu. Mayoritas pedagang yang kesulitan melaporkan penurunan penjualan 50 persen atau lebih, “memperburuk kendala arus kas itu [small and medium businesses] hadapi bahkan di saat regular, ”kata laporan itu.

READ  Tiga tewas dalam serangan terhadap gereja di Prancis, satu korban ...

Dan 26 persen perusahaan mengatakan mereka harus menutup antara Januari dan Mei – tingkat yang tumbuh lebih dari 50 persen di tempat-tempat seperti Bangladesh dan Irlandia, menurut hasil.

Hampir tiga perempat bisnis yang ditutup pada saat survei diperkirakan akan dibuka kembali karena pejabat meredakan pembatasan pandemi, kata Fb. Tetapi kebangkitan virus telah memaksa beberapa bagian AS untuk menghentikan upaya pembukaan kembali mereka.

“Jalan menuju pemulihan tidak pasti dan banyak yang mungkin memerlukan dukungan dari pemerintah atau lembaga lain untuk kembali ke jalurnya,” kata Chief Running Officer Fb Sheryl Sandberg dalam sebuah pernyataan menyertai laporan. “Kami berharap laporan ini akan membantu mengidentifikasi bidang-bidang di mana dukungan itu dapat membuat perbedaan terbesar.”

More from Casildo Jabbour

Kerahasiaan Tiongkok, Penipuan Biarkan COVID-19 Menyebar Di Seluruh Dunia, kata Donald Trump

Presiden AS Donald Trump berpidato pada reli kedua “Salute to America”. Washington...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *