Petugas IAS Digulingkan ke Kasus Penyelundupan Emas, Rekaman Menunjukkan Panggilan Dari Terdakwa

NDTV News

Tiga tim tim pejabat Pabean di kediaman M Sivasankar hari ini

Thiruvananthapuram:

Seorang perwira senior IAS Kerala digulingkan di hadapan pejabat Bea Cukai Selasa sehubungan dengan investigasi yang sedang berlangsung terhadap penyelundupan 30 kg emas melalui saluran diplomatik di konsulat UEA di Thiruvananthapuram.

Diduga bahwa petugas, M Sivasankar, memiliki hubungan dengan kepala sekolah yang menuduh Swapna Suresh dan berusaha melindunginya dari pihak berwenang.

Catatan panggilan yang dibocorkan oleh sumber yang tidak dikenal menunjukkan panggilan yang dilakukan oleh terdakwa kepada Sivasankar dan aKT Jaleel, menteri pendidikan tinggi, dan menteri kesejahteraan kaum minoritas, yang mengatakan dia telah diperintahkan untuk berbicara dengan Suresh oleh Konsulat Jenderal UEA tentang “makanan” membantu”.

Catatan yang bocor menunjukkan bahwa Sarith, seorang terdakwa lain yang telah ditangkap oleh Departemen Bea Cukai (Pencegahan), memanggil Sivasankar setidaknya 14 kali selama tiga bulan terakhir.

Ketua Menteri Vijayan, yang pemerintahannya berada di bawah pengawasan pihak oposisi, membenarkan bahwa catatan panggilan akan diselidiki lebih lanjut oleh Sekretaris Utama dan Sekretaris Kepala Tambahan dari departemen keuangan.

Mengenai dugaan peran Sivasankar dalam kasus tersebut, Ketua Menteri mengatakan, untuk saat ini, tidak ada alasan yang cukup untuk melanjutkan melawannya.

“Selain hubungan dengan wanita itu, tidak ada alasan lain untuk menangguhkannya sekarang. Sebuah pemerintahan tidak dapat mengambil tindakan berdasarkan isapan jempol dari imajinasi. Biarkan penyelidikan diselesaikan,” katanya, dalam menanggapi tuntutan oposisi bahwa ia ditangguhkan .

M Sivasankar adalah Sekretaris Utama di Kantor Menteri Utama dan Sekretaris TI. Dia telah dihapus dari kedua pos.

Terdakwa dalam kasus ini adalah mantan staf konsulat yang diduga ditahan berdasarkan “permintaan”. Ms Suresh juga mendapatkan pekerjaan kontrak di departemen TI, diduga menggunakan sertifikat palsu. Ini juga sedang diselidiki.

READ  Grounding, penerbangan komponen Rusia dari "Doomsday Plane"

Swapna Suresh dan Sandeep Nair, dua tersangka utama, dikirim ke tahanan pengadilan selama tiga hari oleh NIA pada hari Minggu. Mereka saat ini berada di pusat karantina COVID ketika mereka dibawa kembali dari Bengaluru.

Pengadilan NIA (Badan Investigasi Nasional) akan mendengar petisi tentang memperpanjang tahanan mereka setelah hasil tes COVID-19 mereka dikeluarkan.

Pada hari Jumat NIA mendaftarkan FIR (laporan informasi pertama) di bawah UAPA (Kegiatan Melanggar Hukum (Pencegahan) Act) dan mengambil alih kasus ini.

Badan pusat mengatakan penyelidikan awal telah mengungkapkan bahwa hasil dari emas yang diselundupkan mungkin telah digunakan untuk membiayai terorisme di India.

More from Casildo Jabbour

India akan Memulai Jangka Dua Tahun sebagai Anggota Tidak Tetap DK PBB | India News

PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA: India, yang telah menjadi yang terdepan dalam upaya selama bertahun-tahun...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *