Nitish Kumar, Tolong Jangan Menjadi Hering Manusia

NDTV News

Selama beberapa bulan terakhir, karena sikap apatis dan tidak bertindak rezim 15 tahun saat ini, pandemi coronavirus di Bihar telah menjadi krisis yang mengkhawatirkan dan akan menjadi jauh lebih buruk. Tapi Nitish Ji, meskipun demikian, terlibat dalam pembaruan jabatan menteri utamanya. Dia sama sekali tidak peduli dengan kesehatan masyarakat Bihar. Jika ada sesuatu yang dia khawatirkan, itu bergantung pada kekuasaan dengan cara apa pun yang diperlukan. Hari ini, dengan infeksi menyebar dengan cepat, para ahli kesehatan berspekulasi bahwa ada bahaya lakh orang terinfeksi di Bihar dalam 2-3 bulan ke depan. Bihar dalam kesulitan besar karena letusan yang akan datang ini. Bahkan jika sepersepuluh dari ketekunan yang ditunjukkan oleh menteri utama untuk merancang rencana pemilihannya digunakan untuk memastikan keselamatan rakyat Bihar, situasinya tidak akan begitu serius.

Menyingkirkan klaim berlebihan dari pemerintahan yang baik, menteri utama telah terbawa oleh pengembangan semu, lapisan yang telah dikupas oleh krisis coronavirus. Keadaan kritis sistem kesehatan yang diabaikan dalam 15 tahun terakhir telah mulai muncul ke permukaan. Bihar secara konsisten berada di bawah dalam evaluasi lembaga seperti NITI Aayog, Misi Kesehatan Nasional (NHM), UNICEF, dan lainnya. Bahkan pengadilan telah berkali-kali menegur pemerintah Bihar karena sistem layanan kesehatannya yang buruk. Jauh dari memerangi COVID-19, pemerintah Bihar telah menggunakan periode terkunci lebih dari tiga bulan untuk menikmati tidur nyenyak. Apakah itu masalah siswa dan pekerja migran atau masalah infrastruktur kesehatan yang buruk, pemerintah telah menyerahkan segalanya kepada Yang Mahakuasa alih-alih mengambil inisiatif dan tindakan cepat. Ini telah menjadi mode default pemerintah Nitish Kumar selama bencana apa pun. Dalam hal terjadi krisis serius, menteri utama tetap diam dan menjaga jarak dari media.

READ  Gubernur Ohio mengatakan 91 orang terkena virus corona setelah orang yang terinfeksi pergi ke gereja

Meskipun ada kekhawatiran tentang pandemi di antara orang-orang biasa, tidak ada rumah sakit baru yang dibangun. Kapasitas rumah sakit yang ada tidak bertambah. Bahkan setelah empat bulan, dokter dan petugas kesehatan di Bihar memprotes untuk meminta dasar-dasar seperti kit APD. Mengingat meningkatnya jumlah kasus dan pasien, jika kita berbicara tentang ventilator, dll. Situasinya menjadi lebih menakutkan. Seluruh negara tidak dapat memahami mengapa Bihar, yang memiliki kepadatan populasi tertinggi, memiliki tingkat pengujian terendah. Bahkan saat ini, hal-hal dasar seperti kit APD, masker tidak tersedia di sebagian besar rumah sakit. Kami telah memohon pemerintah sejak Maret agar kesehatan masyarakat dijadikan prioritas. Kami siap menyelamatkan politik untuk hari lain tetapi pemerintah ini menolak untuk bangun. Sebaliknya, saran kami selalu menerima komentar negatif.

Kami semua melihat lakh orang berjalan di jalanan dengan mata kami, melihat sikap apatis kepala menteri terhadap mereka. Saya melihat orang sakit di pundak keluarga mereka, terengah-engah untuk perawatan dan juga melihat kepala menteri negara tidur dengan nyaman di bungalow mewahnya selama 100 hari.

Bahkan hari ini, alih-alih melawan virus korona, mereka terlibat dalam persiapan pemilihan dan sekali lagi bersiap untuk menghancurkan mandat publik. Mereka mengambil langkah-langkah yang akan memastikan bahwa tidak akan ada kerahasiaan dan ketidakberpihakan pemilihan. Ironisnya, orang-orang dari 65 tahun akan ikut pemilihan, berkeliling untuk meminta suara, tetapi kepala menteri, wakil kepala menteri dan presiden negara partainya, semua di atas usia 65, akan memberikan suara mereka di rumah. Para penguasa yang berkuasa menyadari kemarahan publik atas kelambanan dan kegagalan mereka, itulah sebabnya pemilihan umum akan diadakan, tetapi partai-partai politik tidak akan diizinkan untuk bertemu dengan masyarakat. Hanya aksi unjuk rasa virtual dan media digital lainnya yang diizinkan menyebarkan propaganda – meskipun BJP dan JDU adalah ahli dalam menyebarkan kebohongan. Partisipasi tanpa batas dan kesempatan yang setara penting untuk demokrasi yang sehat.

READ  Virus Noro Masuk Indonesia, Ini Gejalanya

Semua orang tahu bahwa apakah itu masalah pekerjaan atau pendidikan, kesehatan atau hukum, atau penghinaan pekerja migran, ketidakpuasan dengan pemerintah Nitish Kumar dan seruan untuk perubahan menyapu seluruh Bihar. Kita juga tahu bahwa kebencian dan ketidakpuasan semacam ini selama 15 tahun terakhir terhadap partai yang berkuasa menguntungkan oposisi – terutama yang kuat seperti kita. Meskipun situasi ideal seperti itu, partai kami terus-menerus meminta pemerintah dan Komisi Pemilihan untuk memahami prioritas. Selamatkan saudara dan saudari kita dari Bihar dan anak-anak mereka dari pandemi ini, jaga kesehatan mereka, mata pencaharian mereka, jangan lupa bahwa “Jaan Hain Ke Jahan Hain“Anda dapat memahami penanganan pemerintah terhadap krisis coronavirus di Bihar oleh fakta bahwa 85 orang di kediaman menteri utama, termasuk anggota keluarga, telah dinyatakan positif. Staf pribadi wakil menteri utama dan lainnya di kediamannya juga terinfeksi. Banyak menteri, MLA, dan anggota parlemen juga dinyatakan positif. 75 Pemimpin BJP telah terinfeksi. Sekretaris Utama dan beberapa birokrat terinfeksi. Bagaimana orang awam bisa berharap untuk tetap aman? memilukan.

Kami berdiri dengan kepekaan manusia. Kami tidak ingin pemilihan di atas tumpukan mayat. Kami tidak ingin orang-orang pergi ke krematorium daripada ke tempat pemungutan suara setelah tiga bulan. Jika BJP-JDU sepenuhnya yakin bahwa coronavirus tidak menjadi masalah di Bihar dan pemilihan umum harus diadakan pada waktu yang sama, mereka harus mengizinkan kampanye reguler, bukan digital dan virtual.

Demokrasi tetap hidup dengan pemilihan diadakan dengan cara tradisional mereka, tetapi jika kehidupan orang biasa dalam bahaya, orang-orang hidup dalam bayang-bayang ketakutan akan pandemi ini, tidak akan mengadakan pemilihan dan wacana pemilihan menempatkan kita dalam kategori: burung nasar? Partai yang sensitif akan selalu menuntut bahwa harus ada suasana umum untuk pemilihan. Masyarakat dan negara harus keluar dari bencana ini dan merasa aman terlebih dahulu. Pemilihan akan berlangsung dan harus terjadi. Terlepas dari kami, seluruh Bihar menunggu tetapi tidak dalam suasana ketakutan dan ketakutan ini. Saya bisa mengerti Nitish JiKeadaan pikiran bahwa dia takut jika pemilihan ditunda karena alasan apa pun, maka di bawah Peraturan Presiden, BJP akan melakukan kepadanya apa yang telah dia lakukan terhadap BJP dalam beberapa tahun terakhir. Tidak ada justifikasi untuk mempertaruhkan nyawa 12,6 crore Biharis untuk pengaturan pertandingan oleh Nitish Ji dan BJP.

READ  Alfamidi akan buka 200 point of sale baru di Indonesia

Saya akan meminta Komisi Pemilihan untuk mengambil keputusan yang tepat tentang mengadakan pemilihan pada waktu yang tepat, mengingat kenyataan dasar. Di sebuah “Loktantra“(Demokrasi),”Lok“Atau orang-orangnya kritis. Ketika partisipasi mereka terganggu, apa gunanya”Tantra“(Sistem)?

(Tejashwi Yadav adalah pemimpin oposisi di majelis Bihar dan kandidat menteri utama RJD untuk 2020)

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan pendapat yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak memikul tanggung jawab atau kewajiban yang sama.

Written By
More from Suede Nazar

Kenali delirium sebagai gejala Covid-19

Delirium pada pasien Covid-19 menunjukkan kondisi pasien yang serius. REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *