Coronavirus membuat Vietnam menutup perbatasannya. Sekarang ini memungkinkan penerbangan dari Jepang untuk pertama kalinya

Coronavirus membuat Vietnam menutup perbatasannya. Sekarang ini memungkinkan penerbangan dari Jepang untuk pertama kalinya

(CNN) – Seperangkat pelancong bisnis Jepang mendarat Vietnam pada 25 Juni, menandai penerbangan pertama antara kedua negara sejak mereka memberlakukan pembatasan perbatasan dalam upaya untuk menghentikan penyebaran coronavirus.

Tetapi kedua negara sekarang meredakan pembatasan mereka, memungkinkan penerbangan charter diatur oleh Kamar Dagang Jepang di Vietnam dari bandara Narita Tokyo ke Vietnam utara pada hari Kamis.

150 penumpang aneh diperiksa suhu tubuhnya sebelum terbang, diuji untuk virus corona pada saat kedatangan dan akan dikarantina selama dua minggu di sebuah lodge. Dua penerbangan constitution lain dijadwalkan untuk berjalan pada hari Jumat dan Sabtu, membawa full 440 orang dari Jepang ke Vietnam.
Sekitar 130 pelancong bekerja di pabrik elektronik Jepang Sharp Company di Vietnam, menurut perusahaan itu. “Saya lebih lega, daripada bahagia. Kami sekarang akan memiliki sumber daya manusia yang kami butuhkan untuk memulai kembali operasi kami,” kata ketua perusahaan Vietnam Wada Kazuhito, menurut ke outlet media Jepang NHK.
Ini adalah langkah pertama menuju membuka perbatasan antara kedua negara, kata Kementerian Luar Negeri Jepang awal bulan ini itu bekerja untuk melonggarkan aturan tentang perjalanan dengan Vietnam.

Tapi, untuk saat ini, turis tidak termasuk dalam rencana.

Jepang dan Vietnam tampaknya mengendalikan wabah mereka. Jepang telah melaporkan lebih dari 18.000 kasus dan 971 kematian, sementara Vietnam hanya melaporkan 352 kasus – dan tidak ada kematian, menurut penghitungan dari Universitas Johns Hopkins.

Gelembung perjalanan

Jepang dan Vietnam adalah yang terbaru untuk mulai membuka kembali perbatasan secara perlahan ketika negara-negara di seluruh dunia menyeimbangkan kebutuhan untuk menjaga warga mereka aman – dan memulai ekonomi mereka.

Satu gagasan yang sedang dibahas di sejumlah daerah disebut gelembung perjalanan – yaitu membuka kembali perbatasan, tetapi hanya untuk penduduk negara tertentu.

Yang lain masih mengerjakan rincian tentang cara membuka perbatasan.

Para pemimpin Selandia Baru dan Australia telah berkomitmen untuk membentuk koridor perjalanan, meskipun tidak ada rencana pasti yang diumumkan.
Pada 21 Juni, Perdana Menteri Fiji Josaia “Frank” Voreqe Bainimarama mengatakan negara itu mengerjakan gelembungnya sendiri – yang disebutnya “Bula Bubble” – antara Fiji, Selandia Baru, dan Australia.

Bula adalah salam yang berarti halo atau sambutan dalam bahasa Fiji.

Lilit Marcus dari CNN berkontribusi pada artikel ini.

READ  Manushi Chhillar: Bangga bahwa Yoga adalah hadiah India bagi dunia
More from Casildo Jabbour

Pemilu 2020: Jajak pendapat menunjukkan Biden adalah favorit yang jelas 100 hari dari pemilihan yang belum pernah terjadi sebelumnya

Melihat sejarah mengungkapkan bahwa sementara Biden jelas favorit, kemenangannya tidak dijamin dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *