G7 akan mencegah Beijing untuk secara paksa mengubah status quo di Indo-Pasifik

G7 akan mencegah Beijing untuk secara paksa mengubah status quo di Indo-Pasifik



NNA |
Memperbarui:
06 Mei 2023 16:21 IMS

Tokyo [Japan]6 Mei (ANI): Ketika para pemimpin Kelompok Tujuh negara berkumpul untuk KTT tiga hari di Hiroshima akhir bulan ini, mereka akan mencoba untuk mencegah Beijing mengubah status quo secara paksa di Indo-Pasifik, Japan Time melaporkan.
Itu terjadi setelah wilayah itu melihat penumpukan militer yang cepat di tengah kekhawatiran atas potensi invasi China ke Taiwan. Selain itu, G7 akan bergabung dengan kontingen unik delapan pemimpin lainnya untuk latihan diplomasi global.
Keputusan Perdana Menteri Fumio Kishida untuk mengundang negara-negara ini – termasuk India, Korea Selatan, Brasil, dan Australia – akan membuat para pemimpin G7 melawan China, Japan Times melaporkan.
Negara-negara G7 semakin sadar akan perlunya mengintensifkan kerja sama dengan negara-negara berkembang dan berkembang, untuk membentuk front persatuan internasional dalam isu-isu seperti meningkatnya ketegasan Beijing.
Para pemimpin G7 memahami bahwa sangat penting untuk melibatkan sebanyak mungkin negara di “Global South”, khususnya India, yang saat ini memegang kursi kepresidenan G20, dan Indonesia, yang memimpin Asosiasi tahun ini. Japan Times.
Prioritas utama para pemimpin G7 adalah menggalang dukungan dari delapan negara yang diundang untuk mengimbangi China, yang semakin dipandang sebagai “tantangan strategis” bagi kawasan dan sekitarnya.
Upaya untuk memperlambat peningkatan teknologi China, mencegah agresi militer, dan meningkatkan dukungan untuk demokrasi Taiwan diharapkan tampil menonjol di KTT tersebut, Japan Times melaporkan.

Upaya ini, termasuk pengalihan rantai pasokan melalui India, Vietnam atau Indonesia, kemungkinan akan memainkan peran kunci dalam diskusi perdagangan, keamanan dan ketahanan ekonomi, perdagangan serta kebijakan luar negeri dan keamanan.
Tidak ada penjelasan resmi yang muncul mengapa delapan negara ini diundang dan bukan yang lain, meskipun analis menawarkan beberapa tangkapan.
Misalnya, Australia dan Korea Selatan adalah sekutu utama AS di Asia-Pasifik. Meskipun China adalah mitra dagang terbesar mereka, diharapkan untuk mematuhi visi G7 tentang tatanan berbasis aturan, Japan Times melaporkan.
India, anggota BRICS dan “Quad”, adalah pemain keamanan dan ekonomi utama di Indo-Pasifik, dan juga tetangga barat China. Sementara itu, Indonesia bukan hanya ekonomi terbesar di Asia Tenggara, tetapi juga negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, yang tindakannya dapat membentuk dinamika regional yang lebih luas dan menawarkan perspektif inklusi agama.
“India dan Indonesia adalah negara demokrasi, jadi G7 ingin menjalin hubungan kerja yang baik dengan mereka,” kata Ian Chong, profesor ilmu politik di National University of Singapore. Sebagai ketua kelompok G20 dan ASEAN, mereka juga berada dalam posisi unik untuk membentuk dan memajukan agenda Global South, lapor Japan Times.
Vietnam, yang juga berbatasan dengan China, merupakan target utama G7, karena Asia Tenggara menjadi area utama persaingan Sino-AS. Hanoi memiliki hubungan ekonomi yang erat dengan China, tetapi juga memiliki hubungan politik yang kompleks dengan Beijing.
Dan ketika ketegangan dengan China meningkat, “memperkuat dan mendiversifikasi rantai pasokan sangatlah penting,” kata Guy Boekenstein, penasihat Indo-Pasifik di Institut Kebijakan Strategis Australia. Ini sangat penting untuk mineral kritis, elemen tanah jarang, teknologi kritis dan baru, serta bahan bakar dan sumber energi terbarukan, tambahnya. (ANI)

READ  Trio astronot Amerika dan Rusia mendarat dengan selamat di Bumi: Okezone techno

Written By
More from Faisal Hadi
Rahasia Stonehenge dieksplorasi oleh teknik dan sains
Di Dataran Salisbury di Wiltshire, Inggris, terdapat sebuah monumen luar biasa yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *