Coronavirus: Peluang Besar Penularan COVID-19 Di Antara Pengguna Toilet Umum: Studi Assam

Peluang Tinggi Penularan Covid Di Antara Pengguna Toilet Umum: Studi Assam

Coronavirus menyebar melalui toilet: Dua studi klinis asing menghasilkan pengamatan serupa

Guwahati:

Sebuah studi di Assam tentang pemantauan sekitar 40.000 orang di bawah karantina rumah menunjukkan kemungkinan tinggi virus corona disebarkan oleh orang-orang tanpa gejala dan gejala melalui penggunaan toilet umum. Penemuan ini penting. Polisi Assam memantau orang-orang yang dikarantina di rumah dengan bantuan dari Pratishruti Cancer and Palliative Trust yang berbasis di Dibrugarh, dan menemukan 123 orang positif.

Salah satu tujuan utama dari pemantauan dan analisis selanjutnya adalah untuk mengetahui apakah toilet umum dan penyebaran ke kontak dekat terkait dengan penularan virus corona.

Studi ini dipimpin oleh Dr Gayatri Gogoi, fakultas dari Assam Medical College, dan Dr Dhananjay Ghanwat, Superintendent of Police, Dhemaji.

Orang-orang tersebut dipantau dari Mei hingga Juli. Semua kasus yang dipelajari telah dikonfirmasi positif melalui metode RT-PCR dan telah setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian.

82 persen orang tidak menunjukkan gejala. Studi tersebut menemukan bahwa hanya 4 persen dari seluruh rumah tangga orang yang menjalani karantina terinfeksi karena kesadaran akan penggunaan toilet yang benar dan lebih dari 80 persen populasi memiliki toilet sendiri di rumah.

Poin penting, menurut studi klinis, adalah bahwa penyebaran virus di pusat karantina khusus pasukan paramiliter jauh lebih tinggi pada 18 persen dibandingkan dengan 4 persen di bawah karantina rumah. Fasilitas karantina khusus ini memiliki toilet umum dan digunakan oleh orang yang terinfeksi, kata studi tersebut.

Hubungan kasus simptomatik / asimtomatik dan anggota positif berikutnya dalam keluarga tidak begitu jelas karena faktor perancu lainnya tidak terkontrol seperti toilet. Berbagi toilet umum oleh anggota keluarga ditemukan menjadi penyebab utama kasus. Tinggal di dalam fasilitas (pusat karantina CRPF, semua penyewa dari satu kampus) ditemukan sebagai perilaku berisiko yang umum dan diduga kuat menyebabkan penularan ke kontak dekat, “kata studi tersebut.

READ  Lavrov Rusia Akan Hadiri Pertemuan Menlu G20 di Indonesia

NDTV memiliki salinan studi tersebut, yang telah dikirim untuk dipublikasikan di jurnal Indian Medical Association.

Ada 31 persen orang di bawah karantina yang berasal dari angkatan bersenjata atau harus menggunakan ruang bersama seperti barak. “18 persen kasus dites positif hanya dalam tes kedua yang menunjukkan lintas batas infeksi,” kata studi tersebut.

“Kami memiliki studi kasus. Seorang profesional perawatan kesehatan bergejala yang bekerja dari rumah dinyatakan positif bersama dengan anggota keluarga lainnya, menunjukkan dialah sumbernya. Mereka menggunakan toilet keluarga. Sumbernya bisa dari permukaan, tetesan atau apa pun di dalam keluarga,” kata peneliti utama proyek Dr Gayatri Gogoi, asisten profesor di Assam Medical College, Dibrugarh.

“Orang asimtomatik lainnya yang bepergian dengan putra kecilnya dan dikarantina di rumah dinyatakan positif. Tetapi putranya negatif. Tes kedua ternyata positif untuk putranya dan dua anggota keluarga lainnya. Jadi sumbernya bisa dari toilet umum mereka. telah digunakan, “kata Dr Gogoi.

Dua studi klinis asing telah menghasilkan pengamatan serupa, kata Dr Gogoi.

Kajian Assam menambahkan bahwa data mereka dari fasilitas karantina khusus paramiliter CISF, BSF dan ITBP yang terdapat toilet umum menunjukkan mayoritas dari mereka dinyatakan positif, sehingga lebih banyak orang yang tinggal di fasilitas tersebut perlu diuji. Studi tersebut menunjukkan sumber yang umum seperti toilet, terlepas dari kondisi simtomatik atau asimtomatik mereka.

Sebuah studi oleh kelompok penelitian di Hyderabad juga menemukan partikel virus corona di air limbah. Dengan temuan ini, kelompok tersebut berpandangan bahwa mungkin ada sekitar enam kasus lakh di Hyderabad, yang merupakan enam kali lipat dari total di seluruh Telangana.

Written By
More from Suede Nazar
PM Narendra Modi Akan Mengatasi Bangsa pada jam 4 sore hari ini
Center hari ini mengumumkan keputusannya untuk memblokir 59 aplikasi seluler milik China...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *