Credgenics Luncurkan Platform Teknologi Koleksi Digital di Indonesia

Credgenics, penyedia terkemuka solusi teknologi pemulihan pinjaman dan resolusi utang SaaS untuk financial institution, keuangan non-financial institution dan pemberi pinjaman FinTech di seluruh dunia, hari ini mengumumkan ekspansinya ke Indonesia sebagai bagian dari fase pertumbuhan berikutnya. Indonesia menandai lompatan perusahaan ke Asia Tenggara (SEA) dengan produk yang telah terbukti dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar demografi India. Credgenics berfokus untuk bekerja sama dengan pemberi pinjaman di Indonesia dan membantu mereka mendigitalkan dan mengotomatisasi proses pengumpulan close-to-conclusion mereka. Credgenics telah bekerja sama dengan lebih dari 75 pemberi pinjaman di India untuk meningkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20% dan memulihkan hingga 80% pada akun yang menunggak. Perusahaan memiliki tim lokal dan selanjutnya akan mempekerjakan dan memperluas tim yang berbasis di Indonesia.

&#13

Mengomentari strategi perusahaan di Indonesia, Rishabh Goel, salah satu pendiri dan CEO Credgenics, mengatakan, “Segmen penagihan di Indonesia mengalami masalah serupa dengan yang dihadapi oleh pemberi pinjaman di India. Non Accomplishing Personal loan (NPL) tinggi dan penagihan dikelola dengan proses guide dan kuno. Namun, masa depan koleksi adalah electronic dan didorong oleh knowledge. Sebagai pionir dalam penagihan utang berbasis teknologi, Credgenics memiliki keahlian untuk memungkinkan transformasi digital atas penagihan. Peluncuran kami ke Indonesia memperkuat komitmen kami untuk mengatasi tantangan penagihan utang saat ini dan dampak merugikan yang disebabkan oleh meningkatnya beban utang macet terhadap perekonomian. Kami sudah bekerja sama dengan beberapa pemberi pinjaman besar di Indonesia dan kami sangat senang dengan tanggapan yang kami dapatkan. “pinjaman sehat (NPL) dan merasakan urgensi digitalisasi koleksi. Ketidakpastian ekonomi global, ditambah dengan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda, mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.

READ  Upaya world wide diperlukan untuk mengatur teknologi seperti cryptocurrency: FM Sitharaman

&#13

Anand Agrawal, Co-Founder dan CTO Credgenics, mengatakan, “Indonesia sekarang sudah siap menghadapi disrupsi teknologi dan Credgenics bertujuan untuk menambah nilai bagi pelanggannya dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. System modular kami tersedia dalam konfigurasi cloud yang berbasis di Indonesia, yang memenuhi kebutuhan kepatuhan lokal dan menyediakan skalabilitas yang cepat, kelincahan bisnis, dan skala ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansinya, Credgenics berinvestasi secara signifikan untuk membangun infrastruktur dan timnya di Indonesia yang berfokus pada Financial institution, Perusahaan Keuangan Mikro (MFC), FinTech, dan Perusahaan Peminjaman Digital. Kami juga akan terus menambahkan kemampuan inovatif baru ke platform berdasarkan kebutuhan bisnis pemberi pinjaman di Indonesia. ”Credgenics menawarkan platform koleksi terintegrasi pemenang penghargaan yang menyediakan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak, termasuk komunikasi electronic multi-saluran, autodialer klik-2-panggilan, manajemen sengketa, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan electronic, pelacakan lewati, AI- design prediktif bertenaga untuk strategi pengumpulan yang optimum, aplikasi seluler pengumpulan lapangan CG Collect, pembayaran electronic Billzy, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.

&#13

Hendra Rahman, State Manager Credgenics Indonesia, mengatakan, “Kami telah bermitra dengan integrator sistem dan Central Banking Remedy Companies (CBS) di Indonesia dan bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan. Kami akan terus berupaya meningkatkan system kami untuk memenuhi kebutuhan pengumpulan conclusion-to-close lender dan pemberi pinjaman non-bank lainnya. Credgenics berkomitmen untuk memperkaya system kami dengan kemampuan unik yang memungkinkan pemberi pinjaman meningkatkan efisiensi penagihan, meningkatkan tingkat penagihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.” Berbasis di India, tim saat ini terdiri dari lebih dari 400 karyawan di India dan Indonesia, dengan rencana untuk memperluas Tim Indonesia ke berbagai fungsi utama seperti tim kepemimpinan, kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan dan pemasaran dalam beberapa bulan mendatang.

READ  Lionsgate Play bermitra dengan perusahaan telekomunikasi Telkomsel untuk penyebaran di Indonesia - TBI Vision

&#13

Tentang Credgenics: Credgenics adalah penyedia platform pemulihan pinjaman dan teknologi resolusi utang terkemuka untuk bank, perusahaan keuangan non-lender, FinTech dan CRA di seluruh dunia. System SaaS yang didukung AI telah diakui sebagai platform pengumpulan pinjaman terlaris di India oleh IBS Intelligence dalam Bagan Liga Penjualan Tahunan 2022. Credgenics bekerja dengan lebih dari 75 klien dan mengelola nilai buku pinjaman ritel sebesar US$2 miliar pada tahap NPA, Delinquent nilai buku pinjaman ritel sebesar US$6 miliar. Ini menangani 22 juta pinjaman ritel dan mengirimkan 50 juta komunikasi digital setiap bulan. Dengan Credgenics, pemberi pinjaman telah meningkatkan tingkat resolusi sebesar 20%, meningkatkan koleksi sebesar 25%, mengurangi biaya pengumpulan sebesar 40%, mengurangi waktu pengumpulan sebesar 30%, dan meningkatkan efisiensi hukum sebesar 60%.

(Kisah ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi
Ekonomi world wide akan melampaui $ 100.000 miliar pada tahun 2022, India akan menyalip Prancis tahun depan: laporan
Perusahaan konsultan Inggris Cebr memperkirakan bahwa China akan menjadi ekonomi terbesar di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *