Daftar Mahkamah Agung untuk Sidang Akhir 27 Januari

Mahkamah Agung memutuskan pada hari Jumat untuk memasukkan pembelaan seorang hakim distrik wanita yang mengundurkan diri dari jabatannya setelah menuduh bahwa seorang hakim Pengadilan Tinggi telah dilecehkan secara seksual untuk sidang terakhir pada 27 Januari 2022.

Sebuah majelis yang terdiri dari Hakim Nageswara Rao dan Hakim BR Gavai memberikan instruksi pada hari Jumat ketika mempertimbangkan mosi yang diajukan secara tertulis yang meminta pengangkatan kembali seorang Hakim Distrik Tambahan (ADJ) perempuan yang harus mengundurkan diri dari jabatannya pada tahun 2014, dengan tuduhan pelecehan seksual oleh seorang hakim duduk.

Mahkamah Agung sebelumnya telah menyarankan kepada Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh untuk mengembalikan pemohon. Pengadilan Tinggi juga telah berargumen di depan majelis bahwa hal yang sama tidak mungkin dilakukan. Pada bulan Januari tahun ini, Majelis bertanya kepada Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh mengapa tidak menindaklanjuti saran pengadilan dan memintanya untuk mengajukan tanggapan.

Selama sidang hari Jumat, majelis pertama-tama bertanya kepada pengacara Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh apakah mereka telah memutuskan untuk menerima instruksi pengadilan.

Pengacara Arjun Garg yang hadir di Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh telah menginformasikan bahwa tidak ada kemungkinan penyelesaian di luar pengadilan dalam kasus ini dan dia harus diadili sebagai upaya terakhir. Dia juga telah meminta penangguhan karena pengacara utama yang muncul di Pengadilan Tinggi sakit.

Pengacara Utama Indira Jaising, mewakili pemohon, berpendapat bahwa Pengadilan Tinggi telah mengajukan affidavit, tetapi tergugat adalah salah satu orang paling junior dalam rantai kekuasaan kehakiman.

“Yang saya harapkan seorang pejabat senior, mungkin Panitera, untuk mengajukan surat pernyataan yang menyatakan bahwa ini adalah keputusan Pengadilan Tinggi. Saat ini kami tidak dapat mengatakan apakah surat pernyataan yang diajukan itu mendapat sanksi pengadilan penuh atau sanksi apa yang dia miliki. . Deponen mengatakan dia yang bertanggung jawab atas petisi, tidak ada yang bisa bertanggung jawab atau petisi. Keputusan harus dari hakim agung atau pengadilan penuh dan tidak ada pernyataan seperti itu dalam affidavit, “kata pengacara utama.

READ  PM Modi mengatakan India akan memproduksi vaksin COVID secara massal, meluncurkan misi kesehatan

Namun, majelis meminta penasihat utama Jaising untuk menyimpan pengajuannya sampai kasusnya didengar.

Jaksa Agung Jaising lebih lanjut menunjukkan bahwa Negara Bagian Madhya Pradesh adalah Termohon dan tidak ada tanggapan yang diajukan olehnya.

Pengacara negara bagian Madhya Pradesh Mrinal Mazumdar mengatakan pernyataan tertulis itu diajukan pada Januari 2019

“Anda berbicara tentang surat pernyataan dari 11 Januari 2019, kemudian pesanan diminta setelah itu, apa tanggapan Anda terhadap perintah itu, itu yang dia tanyakan.” kata Hakim Rao.

Pengacara negara bagian kemudian menunjukkan bahwa dia akan mengambil instruksi lebih lanjut. Namun, Negara akan mengadopsi temuan Pengadilan Tinggi.

Majelis sedang mempertimbangkan mosi yang diajukan oleh pemohon untuk meminta Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh untuk mempertimbangkan dan memutuskan antara dua opsi berikut:

  • Pemohon dapat dipekerjakan kembali di negara bagian Madhya Pradesh tetapi kemudian didelegasikan ke luar negara bagian ke posisi di Mahkamah Agung, NGT, NCDRC, CAT, dll. tergantung pada ketersediaan posisi yang kosong.
  • Pemohon dapat dipekerjakan kembali di negara bagian Rajasthan atau Himachal Pradesh sesuai dengan senioritasnya tahun 2011, di mana dia tidak akan mengganggu senioritas yang ada.

Permohonan tersebut menyatakan bahwa pemohon adalah hakim distrik tambahan di layanan peradilan yang lebih tinggi Madhya Pradesh sejak 2011 dan ketika dia tidak memiliki alternatif lain karena pemindahannya yang tidak sah dan pelecehan yang terus-menerus, dipaksa untuk mengajukan pengunduran dirinya pada 15.07.2014, dari jabatan Juri & Sidang Tambahan.

Pemohon berpendapat bahwa pengunduran dirinya adalah substansi dan memiliki efek pemecatan konstruktif yang melanggar Bagian 311 Konstitusi India, serta haknya atas kesetaraan, hak untuk bekerja tanpa diskriminasi, dan hak dasar untuk menjalankan profesi atau terlibat dalam profesi, perdagangan, atau bisnis apa pun yang tercantum dalam Bagian 14, 15, dan 19 (1) (g) Konstitusi India.

Petisi yang diajukan melalui Pengacara Astha Sharma mengatakan pemohon adalah korban pelecehan inkonstitusional dan pemutusan yang salah, dan melalui petisi ini, mencari pemulihan dalam layanan dengan senioritasnya dipulihkan, sehingga dia dapat terus melakukan pekerjaannya dengan integritas dan disiplin. untuk itu dia dikenal.

READ  Gambar satelit ledakan Beirut menunjukkan kawah besar di pelabuhan

Pemohon menandaskan bahwa Mahkamah Agung pada beberapa kesempatan sebelumnya telah mengusulkan pengangkatan kembali pemohon:

  • Majelis Hakim AK Sikri, Hakim S. Abdul Nazeer dan Hakim MR Shah pada 13.02.2019 telah menyarankan untuk mengembalikan pemohon dengan alasan kemanusiaan. Namun, Pengadilan diberitahu bahwa Pengadilan Penuh dari Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh, setelah mempertimbangkan kembali masalah tersebut, memutuskan untuk mempertahankan keputusan sebelumnya untuk tidak mengizinkan pemulihan kembali Pemohon.
  • Sebuah panel yang dipimpin oleh CJI pada 12.02.2020, dengan maksud untuk memberikan solusi yang cepat dan damai tanpa membuang lebih banyak waktu pada manfaat, menunjukkan selama persidangan bahwa Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh harus mempertimbangkan kembali pendiriannya tentang pemulihan pemohon di sini dan secara bergantian, bahwa dia dapat diakomodasi dalam sistem pengadilan distrik di kedua negara bagian, dengan mempertahankan senioritasnya dan hak-hak layanan hukum lainnya.
  • Pada tanggal 14.07.2020, Mahkamah secara lisan meminta Pengadilan Tinggi untuk mempertimbangkan kembali perkara Pemohon mengenai hal-hal sebagai berikut:

(i) Pemohon dapat dipekerjakan kembali di negara bagian Madhya Pradesh tetapi kemudian didelegasikan ke luar negara bagian ke posisi di Mahkamah Agung, NGT, NCDRC, CAT, dll. sesuai ketersediaan lowongan.

(ii) Pemohon dapat ditempatkan kembali di Negara Bagian Rajasthan atau Himachal Pradesh sesuai dengan senioritasnya pada tahun 2011, dimana dia tidak akan mengganggu senioritas yang ada.

Pemohon mendalilkan bahwa meskipun ada instruksi dari Mahkamah Agung, untuk mencapai penyelesaian damai dan untuk mengembalikan pemohon, yang telah berjalan dari tiang ke tiang selama bertahun-tahun, tidak ada kemajuan telah dibuat dan tidak ada penyelesaian belum tercapai. sebuah.

Oleh karena itu, Pemohon meminta petunjuk yang tepat kepada Pengadilan Tinggi untuk mempertimbangkan dua opsi di atas, sebagaimana dipertimbangkan oleh Mahkamah Agung, dan mengambil keputusan yang sesuai.

Pemohon mendalilkan bahwa Berita Acara Pemeriksaan Majelis Hakim tertanggal 15-12-2017, mencatat bahwa pemindahan Pemohon (Penggugat) adalah hukuman, tidak teratur dan tidak dapat dibenarkan dan bahwa bukti menunjukkan peran faktor asing dalam pemindahan Pemohon

READ  Adik Sushant Singh Rajput menulis kepada PM Narendra Modi: 'Minta pemindaian mendesak atas kasus' atas kematiannya

Dinyatakan bahwa JIC lebih lanjut menyimpulkan bahwa pengunduran diri Pemohon dalam “keadaan yang tak tertahankan” dan bahwa dia tidak punya pilihan lain, sehingga merekomendasikan agar Pemohon dipekerjakan kembali jika dia menginginkannya.

Panitia dibentuk setelah pemohon yang hadir mengajukan tuduhan.

Menurut laporan komisi, pengadu menyatakan bahwa “pemindahan dilakukan hanya untuk menghukum pemohon dan bahwa pada 10.07.2014, ketika dia menghubunginya untuk memohon agar tidak melanjutkan pemindahan karena putrinya berada di kelas 12, dia menjawab dengan menyatakan bahwa dia belum mengabulkan keinginannya dan bahwa dia tidak pernah datang sendirian ke kediamannya untuk bertemu denganmu”.

Majelis menilai campur tangan hakim terdakwa tidak terbukti tidak memenuhi tuntutan asusilanya.

Dia menambahkan bahwa persidangan terhadap Hakim Termohon adalah proses impeachment, standar pembuktian yang lebih tinggi diperlukan untuk menyimpulkan bahwa Hakim Termohon melecehkan Pemohon dan memastikan bahwa dia dipindahkan dari Gwalior.

“Perlindungan yang diberikan kepada hakim dalam jabatan konstitusional memiliki tujuan untuk melayani. Pemecatan hakim atas tuduhan seperti korupsi atau pelecehan seksual tidak hanya mempengaruhi hakim secara pribadi tetapi, dalam arti yang lebih luas, mempengaruhi reputasi peradilan dan, oleh karena itu, tingkat pembuktian yang lebih tinggi diperlukan, ”kata Komite.

Komite menyimpulkan bahwa campur tangan hakim tergugat dalam pemindahan penggugat mungkin merupakan tindakan yang tidak patut, tetapi itu tidak akan merupakan “pelanggaran dalam arti pasal 124 (4) yang dibaca dengan pasal 217 Konstitusi dari India.

Setelah laporan Komite, pemohon pada tahun 2017 telah mengajukan perwakilan ke Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh untuk meminta pemulihan, namun perwakilannya ditolak pada rapat pleno Pengadilan Tinggi.

Judul kasus: X vs Panitera Umum dan Anr

Klik di sini untuk membaca/mengunduh pesanan

More from Casildo Jabbour
Pasar Pyongyang Selatan Gempar, Graffiti Anti Kim Jong Un Ditemukan, Pemerintah Korea Utara Segera Lakukan Ini Kepada Warganya – Semua Halaman
Gridhot.ID – Pemerintah Korea Utara sedang melacak seniman grafiti anti-pemerintah yang ditemukan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *