Amit Shah Design vs Kejriwal Model Right now

Amit Shah Model vs Kejriwal Model Today

Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah bertemu Arvind Kejriwal tiga kali terakhir atas situasi coronavirus di Delhi.

New Delhi:

Semua pasien coronavirus di Delhi tidak boleh diminta untuk mengunjungi pusat karantina untuk evaluasi, kata pemerintah Delhi hari ini, mendaftarkan protes terhadap orde baru pusat. Wakil Kepala Menteri Manish Sisodia mengatakan dia telah menulis surat kepada Menteri Dalam Negeri Amit Shah, memintanya untuk “campur tangan” dan memutar kembali pedoman terbaru yang akan membebani infrastruktur kesehatan yang sudah tegang.

“Hari ini Delhi memiliki dua product coronavirus – satu adalah design Amit Shah, yang mengatakan bahwa siapa pun yang melakukan tes positif harus pergi ke pusat karantina. Yang lain adalah design Kejriwal, yang mengatakan bahwa sebuah tim mengunjungi rumah pasien untuk menilai tingkat keparahan dari masalahnya, “kata Manish Sisodia hari ini ketika ia berbicara kepada wartawan melalui konferensi online video.

“Saya telah memberi tahu Amit Shah bahwa ini bukan pertarungan ‘model Anda as opposed to product saya’. Kami harus meminimalkan ketidaknyamanan bagi orang-orang,” kata Sisodia.

Pernyataan terakhir Wakil Ketua Menteri datang sehari setelah dia menulis surat kepada Letnan Gubernur Anil Baijal, yang sering bentrok dengan Ketua Menteri Arvind Kejriwal, meminta kembalinya sistem lama pemerintah Partai Aam Aadmi (AAP) di tengah lonjakan kasus koronavirus.

Delhi memiliki jumlah kasus coronavirus tertinggi kedua di India. Pada hari Selasa, ibukota nasional melaporkan lompatan satu hari terbesarnya dari hampir 4.000 infeksi baru, menjadikan penghitungan lebih dari 66.000 kasus.

“Saya berterima kasih kepada Anda atas bantuan Anda dalam perjuangan Delhi melawan COVID-19. Tetapi saya ingin mengalihkan perhatian Anda ke masalah lain yang telah memicu kekacauan di antara pasien-pasien di Delhi yang melaporkan sekitar 3.000-4.000 kasus baru setiap hari. Dalam skenario seperti itu, bagaimana apakah kita akan mengatur ambulans untuk membawa semua pasien ke pusat isolasi? ” pemimpin Partai Aam Aadmi yang berusia 48 tahun menulis kepada Amit Shah hari ini.

“Pengujian, pelacakan dan penahanan telah meningkatkan beban infrastruktur kesehatan. Sekarang, antrian panjang akan terlihat di luar pusat karantina,” katanya dalam surat itu, menambahkan bahwa “sistem baru telah menciptakan banyak tantangan”. “Saya menulis kepada L-G tetapi dia tidak menjawab,” surat itu berbunyi lebih lanjut.

“Saya menghimbau Anda bahwa hanya dengan cara itu, intervensi positif Anda membantu mengembalikan aturan karantina wajib lima hari, pesanan terbaru juga harus dicabut, jika tidak maka akan menciptakan kekacauan besar,” katanya.

Ketua Menteri Arvind Kejriwal tweet pagi ini: “Rencana isolasi rumah Delhi telah bekerja dengan sangat baik. Saya secara pribadi telah berbicara dengan banyak pasien di telepon yang menjalani isolasi rumah. Saya mendorong Pusat dan LG untuk tidak mengotak-atik dan mengembalikannya. ( sic) “

Pekan lalu, Gubernur Letnan, yang mewakili pusat, telah mencabut perintah karantina lima hari wajib untuk semua pasien virus korona setelah protes keras oleh pemerintah Delhi. Pemerintah AAP telah menunjukkan bahwa itu berarti mengatur lebih dari 90.000 tempat tidur rumah sakit, yang saat ini hampir mustahil.

Kemudian, pesanan yang direvisi mengatakan bahwa semua pasien COVID-19 akan dirujuk ke pusat perawatan COVID-19 untuk memutuskan apakah mereka dapat diisolasi di rumah atau tidak.

Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah telah bertemu dengan Ketua Menteri Arvind Kejriwal tiga kali pekan lalu setelah Mahkamah Agung menyebut situasi di kota itu “mengerikan, mengerikan, dan menyedihkan”.

Di seluruh India, jumlah koronavirus meningkat menjadi 4,56 lakh.

More from Casildo Jabbour
Berita terbaru dari seluruh dunia
Jika Covid-19 pertama kali muncul di Taiwan, Amerika Serikat atau masyarakat terbuka...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *