Mengapa di Myanmar ratusan ribu orang belum pernah mendengar tentang Covid-19

Mengapa di Myanmar ratusan ribu orang belum pernah mendengar tentang Covid-19

Juni lalu, pemerintah Myanmar, yang dipimpin oleh Penasihat Negara Aung San Suu Kyi, memutuskan akses internet sembilan kota di daerah tersebut karena kekhawatiran bahwa itu digunakan untuk mengobarkan api bentrokan antara militer Myanmar dan pemberontak.

Satu kotapraja layanannya dipulihkan pada Mei, tetapi delapan kota lainnya, dengan total populasi sekitar 800.000 orang, tetap berada dalam pemadaman informasi.

Human Rights Watch dan Amnesty International mengatakan penutupan yang diperpanjang itu membahayakan nyawa, bukan hanya karena mencegah orang melaporkan kemungkinan pelanggaran HAM – tetapi karena itu telah memutus hubungan mereka dengan kampanye kesehatan masyarakat tentang pandemi coronavirus.

“Dengan konflik bersenjata antara militer Myanmar dan Tentara Arakan di Negara Bagian Rakhine di tengah pandemi, sangat penting bagi warga sipil untuk mendapatkan informasi yang diperlukan agar tetap aman,” Linda Lakhdhir, penasihat hukum Asia di Human Rights Watch kata dalam sebuah pernyataan.
Pada hari Senin, Myanmar telah mencatat enam kematian dan 292 kasus positif dari lebih dari 64.532 tes, menurut Kementerian Kesehatan Myanmar.

Sejumlah kasus telah ditemukan di Kota Maungdaw dan Buthidaung di negara bagian Rakhine utara, tempat lebih dari 100.000 Muslim Rohingya tinggal di kamp-kamp yang ramai. Banyak yang melarikan diri dari “operasi pembersihan”, yang diluncurkan oleh militer terhadap gerilyawan Rohingya pada 2018. PBB telah menyerukan agar militer Myanmar menghadapi pengadilan internasional dengan tuduhan genosida atas kekejaman yang dilakukan oleh Muslim Rohingya. Umat ​​Buddha Rakhine yang kehilangan tempat tinggal akibat pertempuran yang lebih baru juga tinggal di kamp-kamp di daerah tersebut.

Ketika pandemi coronavirus menyebar ke seluruh dunia awal tahun ini, pemerintah Suu Kyi meluncurkan kampanye informasi “No Person Left Behind” tentang pencegahan penyakit, seperti persyaratan jarak sosial.

READ  Kepala Menteri Karnataka BS Yediyurappa Berkata Bekerja Sama Jika Anda Tidak Ingin Terkunci Di Bengaluru Lagi

Tetapi anggota parlemen Htoot May, yang mewakili Liga Nasional Arakan untuk Demokrasi di Majelis Tinggi Parlemen Uni Myanmar, mengatakan pada hari Minggu bahwa banyak orang yang tinggal di negara bagian Rakhine utara dan negara tetangga Chin tidak menerima pemberitahuan kesehatan masyarakat yang diedarkan di Facebook, aplikasi pengiriman pesan dan situs web pemerintah.

“Ketika saya bertanya kepada orang-orang di daerah pemilihan saya apakah mereka mengetahui Covid-19, saya harus menjelaskan pandemi global kepada mereka sejak awal,” kata Htoot May. “Saya harus menjelaskan kepada mereka apa itu jarak sosial dan cara mempraktikkan kebersihan tangan yang benar.”

“Saya tidak bisa bepergian secara luas karena Covid-19, jelas, jadi hanya ada begitu banyak orang yang bisa saya peringatkan,” MP melanjutkan.

“Mereka tidak takut pada Covid-19 karena mereka tidak mengetahuinya, pada tahap ini mereka jauh lebih khawatir tentang pertempuran.”

CNN telah mendekati juru bicara Kantor Konselor Negara Myanmar Zaw Htay untuk memberikan komentar.

Bentrokan yang sedang berlangsung

Pertempuran pecah pada akhir 2018 antara militer Myanmar, yang dikenal sebagai Tatmadaw, dan Tentara Arakan yang lengkap, yang menginginkan otonomi yang lebih besar bagi umat Buddha Rakhine, mayoritas populasi di negara bagian Rakhine.

Ketika perang meletus, penutupan internet telah mengakibatkan lebih banyak kematian warga sipil dengan menolak informasi orang secara langsung, menurut sebuah surat Terbuka diterbitkan oleh koalisi kelompok politik dan komunitas Rakhine ke media sosial pada hari Minggu.

Bentrokan telah meningkat terlepas dari pemadaman internet, sementara 151 warga sipil telah tewas dan 344 lainnya cedera dalam baku tembak antara Januari dan Mei, menurut surat itu.

“Ini bukan konflik yang dapat dimenangkan oleh kedua belah pihak di medan perang,” kata analis independen Myanmar Richard Horsey dalam sebuah pernyataan kepada The International Crisis Group. “Ini pada dasarnya adalah masalah politik di mana rakyat Rakhine menginginkan lebih banyak otonomi dan lebih banyak bicara tentang masa depan mereka. (Myanmar) perlu mengembangkan tanggapan politik dan yang saat ini kurang.”

READ  Pengendara bus melanggar perisai koronavirus untuk mencaci maki pengemudi Asia

Alternatifnya adalah perang yang berkelanjutan, kata Horsey, dan baik Tentara Arakan dan militer Myanmar telah dituduh melakukan kekejaman. Khine Kyaw Moe, seorang anggota parlemen yang mewakili Partai Nasional Rakhine, mengatakan bahwa tanpa koneksi internet, kekejaman itu tidak akan dilaporkan dan tidak didokumentasikan.

“Kedua pasukan mungkin melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan, tanpa internet, orang-orang terputus dari jurnalis dan dari LSM lokal dan internasional sehingga mereka dapat melaporkan hal-hal ini kepada,” kata Khine Kyaw Moe.

Surat terbuka hari Minggu, ditujukan kepada Suu Kyi dan ditandatangani oleh 79 kelompok pemangku kepentingan Rakhine, mengatakan mereka sedang mencari solusi politik itu, yang akan dimulai dengan pemerintah menghubungkan kembali internet.

“Kebebasan berbicara dan akses ke informasi adalah dasar dari demokrasi. Di zaman ini, akses ke internet adalah standar demokrasi. Kesetaraan menuntut informasi yang siap mengenai ekonomi, pendidikan, kesehatan dan masyarakat,” surat itu berbunyi.

Tahun Pemilihan

Seperti banyak negara lain, Myanmar memberlakukan jam malam, melarang pertemuan besar dan masa karantina bagi pendatang asing dalam upaya mengendalikan penyebaran virus corona.

Pemerintah juga memberlakukan hukuman pidana bagi orang yang tidak mematuhi aturan, termasuk hukuman penjara bagi mereka yang melanggar perintah karantina. Setidaknya 500 orang, termasuk anak-anak, telah dijatuhi hukuman penjara selama satu tahun.

Respon negara tampaknya telah membendung penyebaran virus, tetapi belum tanpa kritik.

“Melempar ratusan di balik jeruji besi di penjara yang padat dan tidak higienis mengalahkan tujuan menahan penyebaran Covid-19,” kata Phil Robertson dari Human Rights Watch dalam pernyataan di bulan Mei.

Pendekatan Suu Kyi terhadap pandemi ini bisa membenturnya saat negara itu bersiap untuk memilih dalam pemilihan akhir tahun ini.

READ  Hari Kemerdekaan 2020: Presiden Ram Nath Kovind Pidato Bangsa Pada Malam Hari Kemerdekaan: Kutipan Teratas

MP Htoot May mengatakan pertempuran di Rakhine dan penutupan komunikasi selanjutnya juga dapat mengikis dukungan pemilih bagi Suu Kyi dan partainya, Liga Nasional untuk Demokrasi.

“Pada 2015 saya percaya pada Suu Kyi dan saya senang bekerja dengannya,” kata anggota parlemen Htoot May. “Aku akan berpikir bahwa Aung San Suu Kyi akan membantu orang-orang di daerah terpencil untuk mendapatkan akses internet, bukan memutuskan hubungan mereka.”

“Hak asasi manusia bukanlah sesuatu yang bisa dibicarakan Aung San Suu Kyi. Dia perlu mempraktikkannya.”

Di sisi lain, catatan Suu Kyi tentang virus tidak ada hubungannya dengan hasil pemilihannya – karena akibat penutupan internet, sejumlah besar orang di ujung barat negara itu mungkin tidak pernah tahu itu terjadi.

Written By
More from Suede Nazar

AS menargetkan pejabat Tiongkok untuk pelanggaran HAM Xinjiang

Mereka yang menjadi sasaran termasuk Chen Quanguo, sekretaris Partai Komunis untuk wilayah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *