Dari menjadi pandering hingga Putin hingga menyalahgunakan sekutu dan mengabaikan penasihatnya sendiri, telepon Trump membuat alarm para pejabat AS

Dari menjadi pandering hingga Putin hingga menyalahgunakan sekutu dan mengabaikan penasihatnya sendiri, telepon Trump membuat alarm para pejabat AS

Panggilan itu menyebabkan mantan wakil Trump – termasuk penasihat keamanan nasional HR McMaster dan John Bolton, Menteri Pertahanan James Mattis, Sekretaris Negara Rex Tillerson, dan kepala staf Gedung Putih John Kelly, serta pejabat intelijen – untuk menyimpulkan bahwa Presiden sering “berkhayal,” seperti yang dikatakan oleh dua sumber, dalam hubungannya dengan para pemimpin asing. Sumber-sumber itu mengatakan ada sedikit bukti bahwa Presiden menjadi lebih terampil atau kompeten dalam percakapan teleponnya dengan sebagian besar kepala negara dari waktu ke waktu. Sebaliknya, ia terus percaya bahwa ia dapat memikat, tulang rahang, atau menggertak hampir semua pemimpin asing untuk menyerah pada kehendaknya, dan sering mengejar tujuan yang lebih sesuai dengan agendanya sendiri daripada apa yang oleh banyak penasihat seniornya anggap sebagai kepentingan nasional.

Sejauh ini, jumlah terbesar pembicaraan telepon Trump dengan seorang kepala negara adalah dengan Erdogan, yang kadang-kadang menelepon Gedung Putih setidaknya dua kali seminggu dan disampaikan secara langsung kepada Presiden atas perintah berdiri dari Trump, menurut sumber. Sementara itu, Presiden secara teratur mengintimidasi dan merendahkan para pemimpin sekutu utama Amerika, terutama dua wanita: kepada Perdana Menteri Theresa May dari Inggris bahwa dia lemah dan kurang keberanian; dan memberi tahu Kanselir Jerman Angela Merkel bahwa dia “bodoh.”

Trump tak henti-hentinya membual kepada sesama kepala negara, termasuk pewaris kerajaan otokratis Arab Saudi Mohammed bin Salman dan diktator Korea Utara Kim Jong Un, tentang kekayaannya sendiri, jenius, prestasi “hebat” sebagai Presiden, dan “kebodohan” Kantor Oval-nya pendahulu, menurut sumber.

Dalam percakapannya dengan Putin dan Erdogan, Trump sangat senang mencemari mantan Presiden George W. Bush dan Barack Obama dan menyarankan bahwa berurusan langsung dengannya – Trump – akan jauh lebih berbuah daripada selama pemerintahan sebelumnya. “Mereka tidak tahu BS,” katanya tentang Bush dan Obama – salah satu dari beberapa kiasan yang mengejek sumber yang dikatakannya disukai ketika membahas pendahulunya dengan para pemimpin Turki dan Rusia.

Gambaran lengkap dan terperinci yang diambil oleh sumber CNN tentang panggilan telepon Trump dengan para pemimpin asing konsisten dengan jangka waktu dasar dan beberapa elemen substantif dari sejumlah panggilan yang dijelaskan oleh mantan penasihat keamanan nasional John Bolton dalam bukunya, “Ruangan Tempat Terjadinya.” Tetapi panggilan yang dijelaskan kepada CNN mencakup periode yang jauh lebih lama daripada masa jabatan Bolton, jauh lebih komprehensif – dan tampaknya lebih memberatkan – dalam upaya mereka.

Seperti Bolton, sumber-sumber CNN mengatakan bahwa Presiden tampaknya terus-menerus mengacaukan kepentingan pribadinya – terutama untuk tujuan pemilihan ulang dan balas dendam terhadap para kritikus dan musuh politik – dengan kepentingan nasional.

Untuk melindungi anonimitas orang-orang yang menggambarkan panggilan untuk laporan ini, CNN tidak akan mengungkapkan jabatan pekerjaan mereka atau mengutipnya secara langsung. Lebih dari selusin pejabat baik mendengarkan panggilan telepon Presiden secara real time atau diberikan ringkasan terperinci dan hasil cetak rekaman kasar dari panggilan segera setelah selesai, kata sumber CNN. Sumber-sumber diwawancarai oleh CNN berulang kali selama empat bulan hingga Juni.

Sumber-sumber itu mengutip beberapa contoh di mana mereka mengatakan Trump bertindak secara bertanggung jawab dan dalam kepentingan nasional selama pembicaraan telepon dengan beberapa pemimpin asing. CNN menghubungi Kelly, McMaster dan Tillerson untuk memberikan komentar dan tidak menerima tanggapan pada Senin sore. Mattis tidak berkomentar.

Apa yang kami pelajari dari kisah John Bolton yang menakjubkan tentang bekerja dengan Trump

Gedung Putih belum menanggapi permintaan komentar pada Senin sore.

Satu orang yang akrab dengan hampir semua percakapan dengan para pemimpin Rusia, Turki, Kanada, Australia, dan Eropa Barat menggambarkan seruan tersebut secara kumulatif sebagai ‘kekejian’ yang begitu menyedihkan bagi kepentingan keamanan nasional AS sehingga jika anggota Kongres mendengar dari para saksi dengan percakapan sebenarnya atau membaca teks dan catatan kontemporer, bahkan banyak anggota senior Partai Republik tidak akan lagi dapat mempertahankan kepercayaan pada Presiden.

Menyerang pemimpin sekutu kunci – terutama wanita

Efek berbahaya dari percakapan tersebut berasal dari nada Trump, amarahnya yang mengamuk di sekutu-sekutunya sementara memuja orang-orang kuat yang otoriter, ketidaktahuannya akan sejarah dan kurangnya persiapan seperti halnya dari zat yang meresahkan, menurut sumber. Ketika berada di kantor, Direktur Intelijen Nasional Dan Coats saat itu menyatakan khawatir kepada bawahan bahwa diskusi telepon Trump merusak perilaku hubungan luar negeri dan tujuan Amerika yang koheren di seluruh dunia, kata salah satu sumber CNN. Dan dalam beberapa minggu terakhir, mantan kepala staf Kelly telah menyebutkan dampak merusak dari seruan Presiden terhadap keamanan nasional AS kepada beberapa orang secara pribadi.

Dua sumber membandingkan banyak pembicaraan Presiden dengan para pemimpin asing dengan “briefing” pers Trump tentang pandemi coronavirus baru-baru ini: bentuk bebas, aliran-dari-kesadaran rambling yang kekurangan fakta, penuh fantasi dan pernyataan di luar tembok berdasarkan intuisinya , tebak, pendapat dari pembawa acara Fox News TV dan informasi media sosial yang salah.

Selain Merkel dan May, kata sumber itu, Trump secara teratur menggertak dan meremehkan para pemimpin aliansi barat lainnya selama percakapan teleponnya – termasuk Presiden Prancis Emmanuel Macron, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison – di cara bermusuhan dan agresif yang sama ia membahas coronavirus dengan beberapa gubernur Amerika.

Di sebelah Erdogan, tidak ada pemimpin asing yang memulai lebih banyak panggilan dengan Trump daripada Macron, kata sumber-sumber itu, dengan Presiden Prancis sering berusaha meyakinkan Trump untuk mengubah arah masalah kebijakan lingkungan dan keamanan – termasuk perubahan iklim dan penarikan AS dari nuklir multilateral Iran. sesuai.

Macron biasanya mendapat “tempat” pada masalah-masalah substantif, sementara Trump menjadi jengkel pada arus permintaan Presiden Prancis dan menjadikannya sebagai bujukan dan kuliah yang mementingkan diri sendiri yang digambarkan oleh satu sumber sebagai “cambuk” verbal yang dipersonalisasi, terutama tentang Prancis dan negara-negara lain tidak memenuhi target pengeluaran NATO, kebijakan imigrasi liberal mereka atau ketidakseimbangan perdagangan mereka dengan AS.

READ  Pemerintah ingin mempercepat adopsi EV di India memungkinkan penjualan tanpa baterai

Tapi serangannya yang paling ganas, kata sumber itu, ditujukan pada para wanita kepala negara. Dalam percakapan dengan May dan Merkel, Presiden merendahkan dan merendahkan mereka dalam kecaman yang digambarkan sebagai “hampir sadis” oleh salah satu sumber dan dikonfirmasi oleh yang lain. “Beberapa hal yang dia katakan kepada Angela Merkel benar-benar tidak dapat dipercaya: dia memanggilnya ‘bodoh,’ dan menuduhnya berada di saku Rusia … Dia paling tangguh [in the phone calls] dengan orang-orang yang dia pandang sebagai yang lemah dan yang paling lemah dengan yang dia harus tegar. ”

Panggilan “sangat tidak biasa,” dikonfirmasi seorang pejabat Jerman, bahwa tindakan khusus diambil di Berlin untuk memastikan bahwa isinya tetap rahasia. Pejabat itu menggambarkan perilaku Trump dengan Merkel dalam seruan sebagai “sangat agresif” dan mengatakan bahwa lingkaran pejabat Jerman yang terlibat dalam memantau seruan Merkel dengan Trump telah menyusut: “Hanya sekelompok kecil orang yang terlibat dan alasannya, yang utama alasannya, adalah bahwa mereka memang bermasalah. ”

Percakapan Trump dengan May, the Perdana Menteri Inggris dari 2016 hingga 2019, digambarkan sebagai “memalukan dan mengintimidasi,” dengan Trump menyerangnya sebagai “orang bodoh” dan tidak memiliki keberanian dalam pendekatannya terhadap Brexit, NATO, dan masalah imigrasi.

“Dia menjadi gelisah tentang sesuatu dengan Theresa May, lalu dia menjadi jahat dengan dia di telepon,” kata satu sumber. “Ini interaksi yang sama di setiap pengaturan – coronavirus atau Brexit – tanpa filter.”

Merkel tetap tenang dan tampak tenang dalam menghadapi serangan Trump – “seperti air di punggung bebek,” dalam kata-kata dari satu sumber – dan dia secara teratur membalas serangannya dengan pelafalan fakta. Pejabat Jerman yang dikutip di atas mengatakan bahwa selama kunjungan Merkel ke Gedung Putih dua tahun lalu, Trump menampilkan “perilaku yang sangat dipertanyakan” bahwa “sangat agresif … [T]dia Kanselir memang tetap tenang, dan itulah yang dia lakukan di telepon. “

Perdana Menteri May, sebaliknya, menjadi “bingung dan gugup” dalam percakapannya dengan Presiden. “Dia jelas mengintimidasi dia dan bermaksud,” kata salah satu sumber CNN. Menanggapi permintaan komentar tentang perilaku Trump dalam panggilan dengan Mei, Downing Street Inggris merujuk CNN ke situs webnya. Situs ini mencantumkan deskripsi singkat tentang konten beberapa panggilan dan menghindari penyebutan nada atau ketegangan. Kedutaan Prancis di Washington menolak berkomentar, sementara kedutaan Rusia dan Turki tidak menanggapi permintaan komentar.

Kekhawatiran atas panggilan dengan Putin dan Erdogan

Panggilan dengan Putin dan Erdogan sangat mengerikan dalam hal Trump hampir tidak pernah dipersiapkan secara substantif dan karenanya membuatnya rentan untuk dimanfaatkan dalam berbagai cara, menurut sumber – sebagian karena percakapan tersebut (seperti dengan sebagian besar kepala negara) ), hampir dipastikan dicatat oleh dinas keamanan dan lembaga lain di negara mereka.

Dalam pertukaran teleponnya dengan Putin, sumber-sumber melaporkan, Presiden kebanyakan berbicara tentang dirinya sendiri, sering kali dalam istilah yang mengatur diri sendiri secara berlebihan: memuji keberhasilannya yang “belum pernah terjadi sebelumnya” dalam membangun ekonomi AS; menyatakan dalam bahasa yang mengejek betapa lebih pintar dan “kuat” dia daripada “orang dungu” dan “orang lemah” yang datang sebelum dia dalam kepresidenan (terutama Obama); menikmati pengalamannya mengelola Miss Universe Pageant di Moskwa, dan tanpa sadar memuja kekaguman dan persetujuan Putin. Putin “baru saja menunjukkan” dia, kata seorang pejabat tinggi administrasi – membandingkan pemimpin Rusia itu dengan grandmaster catur dan Trump dengan sesekali pemain catur. Sementara Putin “menggoyahkan Barat,” kata sumber ini, Presiden Amerika Serikat “duduk di sana dan berpikir ia dapat membangun dirinya cukup sebagai pengusaha dan lelaki tangguh sehingga Putin akan menghormatinya.” (Kadang-kadang, percakapan Putin-Trump terdengar seperti “dua orang di pemandian uap,” sumber menambahkan.)

Dalam banyak telepon dengan Putin yang dideskripsikan kepada CNN, Trump meninggalkan pembantu keamanan nasional dan kepala stafnya terperangah, lebih sedikit karena konsesi khusus yang dia buat daripada karena kelakuannya – secara tak langsung meminta kekaguman Putin dan tampaknya meminta persetujuannya – sementara biasanya mengabaikan keahlian kebijakan substantif dan hal-hal penting dalam agenda bilateral tetap, termasuk hak asasi manusia; dan perjanjian pengendalian senjata, yang tidak pernah ditangani dengan cara yang maju berbagi tujuan Rusia dan Amerika yang baik Putin dan Trump mengaku mendukung, kata sumber CNN.

Sepanjang masa kepresidenannya, Trump telah menggembar-gemborkan tema “America First” sebagai bintang utara dalam kebijakan luar negeri, memajukan pandangan bahwa sekutu dan musuh Amerika telah mengambil keuntungan ekonomi dari niat baik AS dalam perdagangan. Dan bahwa sekutu terdekat Amerika perlu meningkatkan bagian mereka dari pengeluaran pertahanan kolektif. Dia sering membenarkan rasa hormatnya terhadap Putin dengan berargumen bahwa Rusia adalah pemain dunia utama dan bahwa Amerika Serikat berkepentingan untuk memiliki hubungan yang konstruktif dan ramah – yang membutuhkan pengaturan ulang dengan Moskow melalui dialog pribadinya dengan Putin.

Putin memanfaatkan kekacauan coronavirus untuk bermain langsung ke Trump

Dalam wawancara terpisah, dua pejabat administrasi tingkat tinggi yang akrab dengan sebagian besar panggilan Trump-Putin mengatakan Presiden secara naif mengangkat Rusia – negara totaliter tingkat kedua dengan kurang dari 4% dari PDB dunia – dan pemimpin otoriternya hampir mencapai sejajar dengan Amerika Serikat dan Presidennya dengan merusak pandangan Rusia yang lebih keras dan lebih realistis yang diungkapkan oleh Kongres AS, badan-badan intelijen Amerika, dan konsensus kebijakan pasca-perang yang sudah berlangsung lama dari AS dan sekutunya di Eropa. “Dia [Trump] memberikan keuntungan yang sulit dimenangkan dalam Perang Dingin, “kata salah satu pejabat – sebagian dengan” memberi Putin dan Rusia legitimasi yang tidak pernah mereka miliki, “kata pejabat itu.” Dia memberi Rusia garis hidup – karena ada tidak ada keraguan bahwa mereka adalah kekuatan yang menurun … Dia bermain dengan sesuatu yang tidak dia mengerti dan dia memberi mereka kekuatan yang akan mereka gunakan [aggressively]. ”

Kedua pejabat itu mengutip keputusan Trump untuk menarik pasukan AS keluar dari Suriah – sebuah langkah yang menguntungkan Turki dan Rusia – sebagai mungkin contoh yang paling menyedihkan. “Dia memberikan toko itu,” kata salah satu dari mereka.

READ  DJ LeMahieu bermain Opening Working day tiba-tiba terlihat nyata

Frekuensi panggilan dengan Erdogan – di mana presiden Turki terus menekan Trump untuk konsesi kebijakan dan bantuan lainnya – terutama mengkhawatirkan bagi McMaster, Bolton dan Kelly, terlebih karena kemudahan yang dilewati Erdogan melewati Dewan Keamanan Nasional yang normal. protokol dan prosedur untuk mencapai Presiden, kata dua sumber.

Erdogan menjadi sangat mahir dalam mengetahui kapan harus menghubungi Presiden secara langsung sehingga beberapa pembantu Gedung Putih menjadi yakin bahwa dinas keamanan Turki di Washington menggunakan jadwal Trump dan keberadaannya untuk memberi Erdogan informasi tentang kapan Presiden akan tersedia untuk ditelepon.

Pada beberapa kesempatan, Erdogan menghubunginya di lapangan golf dan Trump akan menunda permainan sementara keduanya berbicara panjang lebar.

Dua sumber menggambarkan Presiden sebagai orang yang kurang informasi tentang sejarah konflik Suriah dan Timur Tengah secara umum, dan mengatakan dia sering tidak waspada, dan tidak memiliki pengetahuan yang cukup untuk terlibat dalam hal yang sama dalam diskusi kebijakan yang bernuansa dengan Erdogan. “Erdogan membawanya ke petugas kebersihan,” kata salah satu sumber.

Sumber itu mengatakan bahwa keputusan kebijakan AS yang merusak di Suriah – termasuk arahan Presiden untuk menarik pasukan AS keluar dari negara itu, yang kemudian memungkinkan Turki untuk menyerang Kurdi yang telah membantu AS memerangi ISIS dan melemahkan peran NATO dalam konflik – secara langsung terkait dengan kemampuan Erdogan untuk mendapatkan jalan dengan Trump pada panggilan telepon.

AS lebih sendirian daripada sebelumnya, saat ini dunia membutuhkan kepemimpinannya

Trump sesekali menjadi marah pada Erdogan – kadang-kadang karena tuntutan agar Turki diberikan status perdagangan preferensial, dan karena pemimpin Turki itu tidak akan melepaskan seorang pendeta evangelis Amerika yang dipenjara, Andrew Brunson, dituduh ‘membantu terorisme’ dalam kudeta 2016 yang berusaha untuk menggulingkan Erdogan. Brunson akhirnya dirilis pada Oktober 2018.

Meskipun kurangnya pemberitahuan sebelumnya untuk banyak panggilan Erdogan, set lengkap catatan kontemporer dari notetaker yang ditunjuk di Gedung Putih ada, serta teks-teks komputer yang dihasilkan suara kasar dari percakapan, kata sumber tersebut.

Menurut satu sumber tingkat tinggi, ada juga ringkasan dan pembacaan percakapan dari diskusi Presiden dengan Erdogan yang mungkin memperkuat dugaan Bolton terhadap Trump dalam apa yang disebut “kasus Halkbank,” yang melibatkan bank besar Turki dengan dugaan hubungan dengan Erdogan dan keluarganya. Sumber itu mengatakan masalah itu diangkat dalam lebih dari satu percakapan telepon antara Erdogan dan Trump.

Bolton menulis dalam bukunya bahwa pada bulan Desember 2018, atas desakan Erdogan, Trump menawarkan untuk ikut campur dalam penyelidikan oleh Jaksa AS-Selatan untuk Distrik Selatan New York Geoffrey Berman ke bank Turki, yang dituduh melanggar sanksi AS terhadap Iran.

“Trump kemudian mengatakan kepada Erdogan bahwa dia akan membereskan berbagai hal, menjelaskan bahwa jaksa Distrik Selatan bukan orangnya, tetapi orang Obama, masalah yang akan diperbaiki ketika mereka digantikan oleh rakyatnya,” tulis Bolton. Kantor Berman akhirnya mengajukan dakwaan terhadap bank tersebut pada Oktober 2019 atas penipuan, pencucian uang, dan pelanggaran lainnya terkait dengan partisipasi dalam skema bernilai miliaran dolar untuk menghindari sanksi AS terhadap Iran. Pada 20 Juni, Trump memecat Berman – yang kantornya juga menyelidiki Rudy Giuliani, pengacara pribadi Presiden – setelah jaksa menolak untuk mengundurkan diri atas arahan Jaksa Agung William Barr.

Tidak seperti Bolton, sumber-sumber CNN tidak menyatakan atau menyarankan secara khusus bahwa panggilan Trump dengan Erdogan mungkin menjadi alasan untuk pemakzulan karena kemungkinan bukti perilaku yang melanggar hukum oleh Presiden. Sebaliknya, mereka mengkarakterisasi panggilan Trump dengan kepala negara secara agregat sebagai bukti umum “tidak saksi” Trump untuk kepresidenan atas dasar temperamen dan ketidakmampuan, sebuah pernyataan yang dibuat oleh Bolton juga dalam sebuah wawancara untuk mempromosikan bukunya dengan ABC News minggu lalu: “Saya tidak berpikir dia cocok untuk jabatan. Saya tidak berpikir dia memiliki kompetensi untuk melaksanakan pekerjaan,” kata Bolton.

Umpan balik dan keluhan keluarga memicu pendekatan Trump

CNN berbicara dengan sumber yang akrab dengan panggilan telepon Presiden berulang kali selama periode empat bulan. Dalam wawancara mereka, sumber-sumber berhati-hati untuk tidak mengungkapkan informasi keamanan nasional spesifik dan rincian rahasia – melainkan menggambarkan isi luas dari banyak panggilan, dan keseluruhan tenor dan metodologi pendekatan Trump untuk diskusi teleponnya dengan para pemimpin asing.

Selain transkripsi perangkat lunak yang dihasilkan oleh suara dan kasar, hampir semua percakapan telepon Trump dengan Putin, Erdogan dan para pemimpin aliansi barat dilengkapi dan didokumentasikan oleh pencatatan luas kontemporer (dan, seringkali, ringkasan) yang disiapkan oleh Fiona Hill, wakil asisten Presiden dan direktur senior NSC untuk Eropa dan Rusia sampai pengunduran dirinya tahun lalu. Hill mendengarkan sebagian besar seruan Presiden dengan Putin, Erdogan dan para pemimpin Eropa, menurut kesaksiannya yang tertutup di depan Komite Intelijen House November lalu.

Meruntuhkan akun Bolton tentang Gedung Putih dalam kekacauan

Elemen-elemen dari kesaksian itu oleh Hill, jika diperiksa kembali oleh para penyelidik Kongres, mungkin memberikan peta jalan yang terperinci dari percakapan Presiden yang didokumentasikan secara luas, kata sumber tersebut. Gedung Putih dan pejabat intelijen yang akrab dengan transkripsi yang dihasilkan oleh suara dan dokumen-dokumen yang mendasarinya sepakat bahwa isinya dapat menghancurkan posisi Presiden dengan anggota Kongres dari kedua belah pihak – dan masyarakat – jika diungkapkan dengan sangat rinci. (Ada sedikit keraguan bahwa Trump akan memohon hak eksekutif untuk menjaga percakapan tetap pribadi. Namun, beberapa mantan pejabat dengan pengetahuan rinci tentang banyak dari percakapan mungkin bersedia untuk bersaksi tentang mereka, kata sumber.)

Dalam salah satu panggilan paling awal antara Putin dan Trump, menantu Presiden Jared Kushner dan Ivanka Trump berada di ruangan itu untuk mendengarkan – bergabung dengan McMaster, Tillerson, Hill, dan pembantu Departemen Luar Negeri untuk Tillerson.

“Panggilan itu ada di mana-mana,” kata seorang deputi NSC yang membaca ringkasan terperinci dari percakapan itu – dengan Putin berbicara secara substantif dan panjang lebar, dan Trump menopang dirinya dalam semburan otobiografi singkat tentang menyombongkan diri, ucapan selamat sendiri dan pujian kepada Putin. Seperti dijelaskan kepada CNN, Kushner dan Ivanka Trump segera memuji pujian mereka tentang bagaimana Trump menangani panggilan – sementara Tillerson (yang mengenal baik Putin dari tahun-tahun di Rusia sebagai eksekutif minyak), Hill dan McMaster skeptis.

READ  Foxconn Taiwan melihat lebih jauh investasi India, melihat prospek cerah di sana

Hill – penulis biografi Putin yang definitif – mulai menjelaskan beberapa nuansa yang ia rasakan dari panggilan itu, menurut sumber CNN – menawarkan wawasan tentang psikologi Putin, pendekatannya yang “lancar berbicara” dan pendekatan linier dan apa yang dilakukan pemimpin Rusia itu. sedang berusaha untuk mencapai dalam panggilan. Hill terputus oleh Trump, dan Presiden terus mendiskusikan panggilan dengan Jared dan Ivanka, menjelaskan bahwa dia ingin mendengar evaluasi ucapan selamat atas putrinya dan suaminya, daripada bagaimana Hill, Tillerson atau McMaster menilai pembicaraan itu.

McMaster memandang bahwa panggilan telepon awal dengan Putin sebagai indikasi pelaksanaan seluruh hubungan antara Rusia dan administrasi Trump, menurut sumber-sumber tersebut – sebuah kesimpulan setelah penasihat keamanan nasional dan kepala staf, dan sejumlah pejabat intelijen tingkat tinggi juga mencapai : tidak seperti dalam pemerintahan sebelumnya, ada relatif sedikit hubungan yang bermakna antara profesional militer dan diplomatik, bahkan di tingkat tertinggi, karena Trump – tidak percaya pada para ahli dan menolak upaya mereka untuk memberi penjelasan singkat kepadanya – melakukan hubungan sebagian besar secara ad hoc dengan Putin dan hampir sepenuhnya sendiri. Pada akhirnya, Putin dan Rusia mengetahui bahwa “tidak ada yang memiliki wewenang untuk melakukan apa pun” – dan pemimpin Rusia menggunakan wawasan itu untuk keuntungannya, seperti yang dikatakan salah satu sumber CNN.

Keluarga Kushners juga hadir untuk pemanggilan penting lainnya dengan para pemimpin asing dan menjadikan keunggulan mereka tampak jelas, didorong oleh Presiden bahkan dalam hal kebijakan luar negeri di mana putrinya dan suaminya tidak memiliki pengalaman. Hampir tidak pernah, menurut sumber CNN, Trump akan membaca materi briefing yang disiapkan untuknya oleh staf CIA dan NSC sebelum panggilannya dengan kepala negara.

“Dia tidak akan berkonsultasi dengan mereka, dia bahkan tidak akan mendapatkan kebijaksanaan mereka,” kata salah satu sumber, yang mengutip bin Arab Saudi Salman sebagai dekat bagian atas daftar pemimpin yang Trump “ambil dan panggil tanpa ada yang dipersiapkan , “skenario yang sering dihadapi NSC dan asisten intelijen. Sumber itu menambahkan bahwa reaksi para pembantu yang tak berdaya itu “sering kali adalah, ‘Ya Tuhan, jangan membuat panggilan telepon itu.'”

“Pandangan Trump adalah bahwa dia adalah penilai karakter yang lebih baik daripada orang lain,” kata salah satu sumber CNN. Presiden secara konsisten menolak nasihat dari kepala pertahanan, intelijen, dan keamanan nasional AS agar presiden Rusia didekati dengan lebih tegas dan dengan lebih sedikit kepercayaan. Sumber-sumber CNN menunjuk contoh publik yang paling terkenal sebagai “lambang”: Trump, berdiri di samping Presiden Rusia pada pertemuan mereka di Helsinki, Finlandia, pada Juni 2018, dan mengatakan ia “tidak melihat alasan mengapa” Rusia akan ikut campur. dalam pemilihan presiden 2016 – terlepas dari temuan seluruh komunitas intelijen AS yang dimiliki Moskow. “Presiden Putin sangat kuat dan kuat dalam penolakannya hari ini,” kata Trump.

Dinamika umum yang luar biasa yang menjadi ciri pembicaraan Trump dengan diktator otoriter dan para pemimpin negara demokrasi terbesar di dunia adalah pernyataannya yang konsisten tentang dirinya sendiri sebagai subjek dan subtitle dari panggilan – hampir tidak pernah Amerika Serikat dan tempat bersejarah serta kepemimpinannya di Amerika. dunia, menurut sumber akrab dengan panggilan.

Dalam banyak panggilan dengan para pemimpin Inggris, Prancis, Jerman, Australia dan Kanada – sekutu terdekat Amerika selama 75 tahun terakhir, seluruh era pascaperang – Trump biasanya membuat keluhan hampir sebagai standar atau motif utama dari percakapan, apa pun agenda yang seharusnya, menurut sumber-sumber itu.

“Semuanya selalu dipersonalisasi, dengan semua orang melakukan hal-hal buruk untuk merobek kita – yang berarti merobek ‘saya’ – Trump-off. Dia tidak bisa – atau tidak mau – melihat atau fokus pada gambar yang lebih besar,” kata seorang Resmi AS.

Sumber itu mengutip sebuah contoh nyata yang dapat dibuktikan di mana Trump menolak meminta Angela Merkel (atas desakan Inggris) untuk secara terbuka meminta pertanggungjawaban Rusia atas apa yang disebut keracunan radioaktif ‘Salisbury’ dari mantan mata-mata Rusia dan putrinya, di mana Putin telah membantah adanya Keterlibatan Rusia meskipun banyak bukti yang bertentangan. “Butuh banyak usaha” untuk membuat Trump mengangkat topik, kata satu sumber. Alih-alih menangani tanggung jawab Rusia atas keracunan dan membawanya ke akun internasional, Trump membuat fokus seruan tersebut – dalam istilah yang merendahkan secara pribadi – pendekatan Jerman dan Merkel yang dianggap mematikan untuk sekutu pembagian beban. Akhirnya, kata sumber-sumber itu, seperti didesak oleh staf NSC-nya, Trump akhirnya membahas masalah keracunan, hampir dengan enggan.

“Dengan hampir setiap masalah, semua dibutuhkan [in his phone calls] adalah seseorang yang memintanya melakukan sesuatu sebagai Presiden atas nama Amerika Serikat dan dia tidak melihatnya seperti itu; dia pergi untuk ditipu; dia tidak tertarik pada masalah kooperatif atau mengerjakannya bersama; sebaliknya dia membelokkan hal-hal atau mendorong masalah nyata ke sudut, “kata seorang pejabat AS.

“Tidak ada rasa ‘Tim Amerika’ dalam pembicaraan itu,” atau Amerika Serikat sebagai kekuatan bersejarah dengan prinsip-prinsip demokrasi dan kepemimpinan dunia bebas tertentu, kata pejabat itu. “Sebaliknya. Rasanya seperti Amerika Serikat telah menghilang. Itu selalu ‘Hanya aku’.”

Nicole Gaouette dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Mantan Sekretaris Keuangan Rajiv Kumar Menunjuk Komisaris Pemilu

Mantan Sekretaris Keuangan Rajiv Kumar diangkat menjadi Komisaris Pemilu New Delhi: Mantan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *