Kota terbaik di dunia untuk ekspatriat, dan yang terburuk

Miami adalah kota Amerika Utara dengan peringkat tertinggi dalam daftar. (Perwakilan)

Menurut survei baru, tiga kota berbeda di tiga benua terpisah adalah tempat terbaik untuk tinggal dan bekerja bagi ekspatriat.

Valencia dari Spanyol menduduki puncak InterNations Expat City Ranking 2022 – dengan responden memuji kualitas hidup, transportasi umum, dan peluang olahraga – diikuti oleh Dubai, yang dipuji karena keramahannya kepada pendatang baru. Mexico City berada di urutan ketiga untuk keterjangkauan.

Johannesburg, yang menempati peringkat terbawah dari daftar 50 responden, menyebut kota Afrika Selatan itu tidak terjangkau dan tidak aman. Tepat di atas adalah Frankfurt di Jerman dan ibu kota Prancis Paris, keduanya mendapat skor buruk untuk perumahan yang terjangkau.

Miami adalah kota Amerika Utara dengan peringkat tertinggi dalam daftar, di tempat ke-12, dengan New York di urutan ke-16 dan Toronto di urutan ke-19. Di Inggris, London tertatih-tatih ke posisi ke-40.

Di tempat lain di Asia, Bangkok berada di urutan keenam berkat biaya hidup yang rendah, keseimbangan kehidupan kerja Melbourne menempatkannya di urutan kedelapan dan Singapura melengkapi 10 besar.

InterNations mengumpulkan informasi dari 11.970 ekspatriat yang tinggal di 181 negara atau wilayah. Lima puluh kota memenuhi persyaratan ukuran sampel minimal 50 peserta per tujuan.

Inilah 10 teratas secara lengkap – dengan deskripsi singkat InterNations tentang fitur jajak pendapat teratas di setiap kota:

  1. Valencia, Spanyol: layak huni, ramah dan terjangkau
  2. Dubai, Uni Emirat Arab: ideal untuk bekerja dan bersantai
  3. Mexico City, Meksiko: Ramah dan terjangkau, tetapi berbahaya
  4. Lisbon, Portugal: Iklim dan kualitas hidup yang luar biasa, pilihan pekerjaan yang buruk
  5. Madrid, Spanyol: Kenyamanan Luar Biasa, Budaya Penyambutan
  6. Bangkok, Thailand: ekspatriat merasa betah meskipun ada masalah keamanan
  7. Basel, Swiss: Ekspatriat Puas dengan Keuangan, Pekerjaan, dan Kualitas Hidup Mereka
  8. Melbourne, Australia: Kota yang mudah dibiasakan
  9. Abu Dhabi, UEA: Layanan kesehatan prima, birokrasi tanpa kerumitan
  10. Singapura: administrasi yang mudah, keuangan yang memuaskan, prospek karir yang lebih baik
READ  Facebook setelah menyebut pria kulit hitam "primata"

Dan 10 terakhir:

  1. Roma, Italia: ekspatriat merasa betah meskipun kualitas hidup rendah
  2. Tokyo, Jepang: sulit diakses, tetapi kualitas hidup tinggi
  3. Vancouver, Kanada: Perumahan yang tidak terjangkau dan penduduk lokal yang tidak ramah
  4. Milan, Italia: Situasi keuangan yang bermasalah, kehidupan profesional yang sulit
  5. Hamburg, Jerman: Ekspatriat yang paling tidak bahagia di sini memiliki waktu yang paling sulit untuk berteman
  6. Hong Kong, Tiongkok: Faktor Lingkungan dan Kehidupan Kerja yang Membuat Frustrasi
  7. Istanbul, Turki: Kota terburuk untuk bekerja di luar negeri
  8. Paris, Prancis: Tujuan teratas untuk budaya dan masakan – jika Anda mampu membelinya
  9. Frankfurt, Jerman: Perjuangan dengan Digitalisasi, Administrasi dan Bahasa
  10. Johannesburg, Afrika Selatan: tujuan ekspatriat terburuk di dunia

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video Unggulan Hari Ini

Studi mengaitkan pelurus rambut dengan kanker rahim: Apakah pelemas kimiawi aman?

More from Casildo Jabbour
Nonton Video Populer 2024 di Yandex Browser Jepang Yandex RU, Begini 5 Cara Mudah dan Gratis! – Bolamadura
Bolamadura – Bagi pengguna Google Chrome, memutar video favorit di situs Yandex...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *