Harapkan lebih banyak perubahan menjadi lebih baik: CEO Twitter Parag Agrawal setelah memberhentikan eksekutif puncak

CEO Twitter Parag Agrawal pada hari Sabtu menjelaskan dalam serangkaian tweet secara rinci tentang posisinya beberapa jam setelah Elon Musk mengumumkan dia akan menunda keputusan untuk mengakuisisi raksasa media sosial tersebut.

CEO Twitter Parag Agrawal mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah mengumumkan perubahan kepemimpinan dan pembekuan perekrutan untuk “membangun Twitter yang lebih kuat” bahkan ketika perusahaan diakuisisi oleh miliarder Elon Musk.

Parag Agrawal juga mengungkapkan pengamatannya sehari setelah dua dari dari Twitter eksekutif puncak dipecat oleh CEO. Dia mengatakan kesepakatan dengan Elon Musk harus dilakukan, namun kesepakatan itu tidak menjadi alasan untuk menghindari pengambilan keputusan penting untuk kesehatan bisnis, menambahkan bahwa Twitter harus siap untuk semua skenario dan selalu melakukan apa yang benar. untuk itu.

Agrawal mengatakan meskipun beberapa orang mempertanyakan mengapa CEO yang “lumpuh” akan membuat perubahan ini jika Twitter tetap diakuisisi. Menanggapi komentar tersebut, CEO mengatakan bahwa sementara dia mengharapkan kesepakatan akan tercapai, Twitter perlu bersiap untuk semua skenario dan selalu melakukan apa yang benar untuk mereka.

“Kami mengumumkan perubahan pada tim kepemimpinan dan operasi kami kemarin. Perubahan yang berdampak pada orang selalu sulit,” tweet CEO, menambahkan, “Saya tidak akan menggunakan kesepakatan itu sebagai alasan untuk menghindari membuat keputusan yang penting bagi kesehatan perusahaan. perusahaan, dan saya juga tidak akan menjadi eksekutif di Twitter.”

READ  Berhenti bernyanyi! Polisi mengakhiri karir musik bintang Bangladesh Hero Alom karena dia tidak selaras

Dia mengatakan dia bertanggung jawab atas arah dan pengoperasian Twitter. CEO juga mencatat bahwa adalah tugas mereka untuk membangun Twitter yang lebih kuat setiap hari.

Agrawal melanjutkan dalam tweet lain bahwa terlepas dari kepemilikan perusahaan di masa depan, Twitter akan ditingkatkan sebagai produk dan bisnis untuk pelanggan, mitra, pemegang saham, dan semua pengguna.

“Tidak ada seorang pun di Twitter yang bekerja hanya untuk menyalakan lampu. Kami bangga dengan pekerjaan kami,” tulis CEO dalam sebuah tweet. Dia mengatakan dia selalu fokus pada pekerjaannya, yang melibatkan pengambilan keputusan sulit saat dibutuhkan.

“Saya akan terus merangkul kompleksitas mendalam dari layanan dan bisnis kami. Dan Anda dapat mengharapkan lebih banyak perubahan menjadi lebih baik,” tambah CEO.

“Saya juga akan mencoba untuk membawa lebih banyak transparansi pada pekerjaan yang kami lakukan. Anda tidak akan melihat tweet dari saya tentang ‘topik hari ini’ atau frasa yang terdengar paling keras, melainkan tentang pekerjaan yang sedang berjalan, berkelanjutan, dan memberdayakan. yang tim kami lakukan untuk meningkatkan percakapan publik di Twitter,” lanjutnya.

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada seluruh tim Twitter. “Mereka tetap kuat dan fokus, tajam dan gesit. Mereka menyelesaikan pekerjaan, seperti yang selalu mereka lakukan,” tulisnya, memuji tim Twitter.

Sebelumnya, dua eksekutif senior Twitter yang mengawasi divisi konsumen dan pendapatan akan meninggalkan perusahaan media sosial, kepala eksekutif Parag Agrawal mengatakan kepada karyawan dalam sebuah memo pada hari Kamis, di salah satu pergolakan terbesar perusahaan sejak miliarder Elon Musk mengumumkan dia akan membelinya sebesar $44 miliar.

Agrawal juga mengatakan dalam memo itu, yang dilihat oleh Reuters, bahwa Twitter akan menangguhkan sebagian besar perekrutan dan meninjau semua posting pekerjaan yang ada untuk menentukan apakah ada yang “harus dihapus”.

READ  Lebih dari 140.000 orang telah meninggal akibat coronavirus di AS

Dia menghubungkan langkah itu sebagian karena Twitter tidak dapat memenuhi tonggak pertumbuhan pengguna dan pendapatan untuk mempertahankan keyakinan bahwa itu dapat memenuhi target pertumbuhan agresif yang telah ditetapkan untuk dirinya sendiri.

“Kami harus terus berhati-hati dengan tim kami, perekrutan kami, dan biaya kami,” tulis Agrawal.

Untuk berlangganan Buletin Mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

More from Casildo Jabbour
Fahim Saleh, CEO Gokada yang berusia 33 tahun, ditemukan terpotong-potong di sebuah apartemen di New York
Departemen Kepolisian New York mengkonfirmasi seorang pria ditemukan tewas Selasa di sebuah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *