Saat India meminta bantuan, UE mengatakan langkah itu tidak akan memenuhi kebutuhan mendesak

New Delhi: India pada hari Sabtu meminta Uni Eropa untuk mendukung pengabaian paten yang diusulkan pada produksi vaksin COVID-19, bahkan ketika blok regional terus menggulingkan penggulingan AS dengan mengisyaratkan bahwa ini bukan tentang solusi untuk permintaan segera vaksin. keliling dunia.

Perdana Menteri India Narendra Modi dan para pemimpin 27 negara anggota UE mengadakan pertemuan virtual pada hari Sabtu. Ini adalah pertama kalinya semua anggota Dewan Eropa bertemu dengan pemimpin India di pertemuan puncak.

Yang paling penting dari “hasil” dari KTT adalah pengumuman dimulainya kembali negosiasi untuk perjanjian perdagangan bebas. Pembicaraan yang dimulai tahun 2007 dihentikan pada tahun 2013. Pada saat yang sama, juga akan dilakukan negosiasi untuk kesepakatan perlindungan investasi dan indikator geografis. Mereka juga meluncurkan “Kemitraan konektivitas“- kedua yang telah disimpulkan oleh Uni Eropa setelah Jepang.

Namun, seperti yang dikatakan seorang pejabat senior MEA India setelah pembicaraan, “COVID-19 adalah fokusnya,” dengan India melalui gelombang kedua yang menghancurkan dan sebagian Eropa menderita gelombang ketiga pandemi.

Menurut Sekretaris MEA Vikas Swarup, Perdana Menteri Modi “meminta dukungan Uni Eropa untuk proposal bersama kami dengan Afrika Selatan untuk pembebasan TRIPS atas paten yang terkait dengan produksi vaksin”.

Ia merujuk proposal yang diajukan India dan Afrika Selatan ke Dewan TRIPS WTO Oktober lalu. Meskipun didukung oleh lebih dari 120 negara, proposal tersebut belum berkembang, karena semua perubahan hak milik internasional harus diadopsi melalui konsensus. Selain perusahaan farmasi yang sangat menentang proposal tersebut, terdapat tentangan dari AS, UE, Inggris, Swiss, Norwegia, dan Brasil.

Namun, situasinya berubah secara dramatis minggu ini, dengan pemerintah AS mengumumkan perubahan pikiran yang juga mengejutkan UE. Blok beranggotakan 27 orang itu sekarang menjadi badan paling berpengaruh yang menantang proposal tersebut.

READ  Larsa Pippen berbicara di tengah pertengkaran dengan Kim Kardashian

“Amerika Serikat juga mendukung usulan tersebut beberapa hari lalu. Dukungan Uni Eropa di WTO untuk pengabaian ini akan memastikan bahwa kami dapat meningkatkan produksi vaksin untuk akses yang adil dan global serta menyelamatkan nyawa, ”kata Swarup pada konferensi pers pada Sabtu malam di New Delhi.

Dia menambahkan bahwa India “akan mengikuti evolusi posisi UE dalam masalah khusus ini”.

Swarup juga mengatakan bahwa setiap pemimpin UE berbicara tentang perlunya peningkatan kerja sama antara India dan UE untuk produksi vaksin, termasuk “proposal dari salah satu pemimpin untuk kemitraan dengan India di Indo-Pasifik untuk memastikan akses ke vaksin”.

Pada konferensi pers setelah KTT di Portugal, Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, menegaskan kembali bahwa Uni Eropa “siap untuk membahas” masalah pengabaian paten.

Tapi, dia juga mengatakan itu perlu menjadi bagian dari diskusi yang lebih mendalam. “Hal yang ingin saya tekankan adalah kita siap untuk masuk ke dalam diskusi, tapi kita butuh pandangan 360 derajat dan tidak menyimpang dari topik lain,” ujar von der Leyen.

Dia mengatakan masalah yang akan ditangani terkait kapasitas produksi vaksin, perizinan dan ekspor, selain pengabaian kekayaan intelektual.

Namun, von der Leyen menekankan bahwa pengabaian paten tidak akan membantu meningkatkan akses langsung ke vaksin yang diperlukan untuk mengendalikan pandemi. “Tapi sekali lagi, itu bukan sesuatu yang akan membawa pada bulan depan, mungkin tahun depan, vaksin. Tapi kami membutuhkan vaksin sekarang, ”katanya.

Presiden EC kemudian mengatakan bahwa “daerah yang memproduksi vaksin dalam skala besar harus membagi vaksin ini melalui ekspor”.

Dia menyalahkan Amerika Serikat, yang telah melarang semua ekspor vaksin yang diproduksi di negara itu. Baru pada akhir April Amerika Serikat mengumumkan bahwa mereka akan berbagi dalam beberapa bulan mendatang. 60 juta dosis vaksin AstraZeneca yang telah disimpan tetapi tidak pernah digunakan karena belum mendapat persetujuan resmi.

READ  'How to Get Pals and Influence People' sekarang menargetkan gadis-gadis Gen Z.

“Kami adalah satu-satunya wilayah demokrasi di dunia yang memproduksi vaksin dalam skala besar dan mengekspor rata-rata 50% produksi. Ini membawa vaksin sekarang. Dua ratus juta dosis telah didistribusikan di hampir 90 negara. Ini adalah pembagian dosis yang efisien tidak hanya untuk ekspor, tetapi melalui Covax adalah yang paling penting, ”kata pejabat senior Uni Eropa.

Dalam presentasi mendalam baru-baru ini, Seorang pejabat Uni Eropa mengatakan blok regional mendukung “ cara ketiga ” yang dianjurkan oleh kepala WTO Ngozi Okonjo-Iweala

Deklarasi bersama India-UE, dirilis setelah KTT, mengatakan: “Mengakui peran imunisasi ekstensif sebagai barang publik global dan menyetujui bahwa proses imunisasi bukanlah perlombaan antar negara tetapi berpacu dengan waktu, kami memuji kontribusi UE dan Negara Anggotanya terhadap produksi vaksin dan dukungan substansial mereka terhadap fasilitas COVAX, serta upaya India untuk memproduksi dan mendistribusikan vaksin COVID-19 di lebih dari 90 negara melalui “vaksin Maitri” -nya.

India juga menghargai tanggapan UE atas seruan peralatan medis, yang menghasilkan penciptaan pembangkit listrik dan tabung oksigen.

Terkait masalah HAM, pernyataan bersama tersebut menunjukkan bahwa kedua belah pihak menyadari pentingnya penguatan mekanisme “pemajuan HAM dan peran lembaga HAM nasional, aktor masyarakat sipil, dan jurnalis”.

“Kami menyambut baik dimulainya kembali dialog hak asasi manusia, yang telah memicu keterlibatan konstruktif antara kedua pihak, dan kami menantikan pertemuan berikutnya pada tahun 2022,” katanya.

Kemitraan “Konektivitas”, yang disorot oleh UE dan India sebagai salah satu poin penting dari KTT tersebut, bertujuan untuk membangun ‘konektivitas yang transparan, inklusif, dan berbasis aturan’ antara UE dan India dan negara-negara ketiga Afrika, Asia Tengah, dan Indo-Pasifik. Ini melibatkan kerja sama regulasi dan dukungan untuk investasi swasta dalam infrastruktur fisik di sektor digital, transportasi, energi, dan orang-ke-orang.

READ  FM Qureshi Pakistan mengecualikan penyediaan pangkalan militer AS di masa depan

Itu ditegaskan kembali komitmennya untuk “Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, inklusif dan berbasis aturan”, dengan menghormati “integritas dan kedaulatan teritorial, demokrasi dan supremasi hukum, transparansi, kebebasan navigasi dan penerbangan, tanpa hambatan hukum. perdagangan dan penyelesaian sengketa secara damai, sesuai dengan hukum internasional, termasuk Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS). “

Bulan lalu, Dewan Eropa mengadopsi strategi kerja sama Indo-Pasifik, yang juga disambut oleh semua pemimpin di KTT tahunan. Ada juga kesepakatan umum untuk “memperkuat kerja sama UE-India di kawasan Indo-Pasifik, termasuk dalam kerangka Asia-Europe Meeting (ASEM) dan dalam forum kawasan yang relevan”.

More from Casildo Jabbour

Joe Biden mendesak warga Amerika untuk memilih harapan daripada ketakutan dalam menerima pencalonan Demokrat sebagai presiden

Biden membuka pidatonya sambil meratapi jumlah kemarahan dan ketakutan di Amerika saat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *