Inilah mengapa CEO Google Sundar Pichai ‘kecewa’ dengan keputusan Trump untuk membekukan visa H-1B

Sundar Pichai on Trump

CEO Google dan Alfabet Sundar Pichai tidak senang dengan keputusan terbaru Presiden AS Donald Trump untuk sementara menangguhkan visa kerja asing, termasuk H-1B, yang banyak digunakan oleh para profesional TI India. Mengekspresikan kekecewaan, Sundar Pichai mengatakan bahwa ia akan terus berdiri dengan imigran dan bekerja untuk memperluas kesempatan bagi semua.

CEO Google Sundar Pichai tidak senang dengan keputusan terbaru Presiden AS Donald Trump untuk membekukan visa H-1B.KIMIHIRO HOSHINO / AFP / GettyImages

Melangkah ke Twitter, CEO Google menulis, “Imigrasi telah berkontribusi besar pada kesuksesan ekonomi Amerika, menjadikannya pemimpin world-wide dalam teknologi, dan juga Google sebagai perusahaan saat ini. Kecewa dengan proklamasi hari ini – kami akan terus berdiri dengan imigran dan bekerja untuk memperluas peluang bagi semua. “

Sementara itu, mengeluarkan pernyataan, Vanita Gupta, Presiden dan CEO Konferensi Kepemimpinan tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Asasi Manusia, mengecam langkah terbaru Trump. “Larangan perjalanan terbaru adalah musim baru dari rasis, pertunjukan xenophobia yang sama dilakukan oleh Donald Trump dan Stephen Miller,” tulis Vanita Gupta.

Trump menangguhkan H-1B, visa kerja lainnya

Trump pada hari Senin menandatangani perintah untuk membatasi imigrasi ke Amerika Serikat dengan visa untuk pekerja asing sementara, langkah yang Gedung Putih klaim akan membantu ekonomi yang terpuruk Covid.

Visa H-1B, visa

Donald Trump berbicara sebelum menandatangani perintah eksekutif yang mengarahkan lembaga federal untuk merekomendasikan perubahan pada method visa sementara yang digunakan untuk membawa pekerja asing ke Amerika Serikat untuk mengisi pekerjaan dengan keterampilan tinggi di Kenosha, Wisconsin, AS, 18 April 2017.Reuters | Representasi

Proklamasi presiden yang dikeluarkan oleh Trump untuk sementara waktu menghalangi pekerja asing yang masuk dengan visa H-1B untuk karyawan yang terampil, dan visa L, untuk manajer dan pekerja khusus yang dipindahkan dalam suatu perusahaan.

Langkah terbaru Presiden AS, yang sangat ditentang kelompok bisnis, akan memengaruhi ratusan ribu orang yang ingin bekerja di Amerika. Industri teknologi juga menyatakan bahwa langkah itu akan merugikan perekonomian.

(Dengan input agensi)

READ  Empat Bungalows Amitabh Bachchan Di Mumbai Disegel Setelah Dia Menguji COVID-19 Positif
More from Casildo Jabbour

Kepala pengembangan MLB mengatakan popularitas sepakbola Cricket adalah dorongan

Foto IANS Important League Baseball (MLB) merayakan satu tahun di India dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *