“Deltacron bisa menjadi hasil dari …”: WHO pada infeksi Delta dan Omicron | Berita Dunia

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Kamis bahwa “Deltacron” yang menyiratkan bahwa seseorang terinfeksi Delta serta varian Omicron dari penyakit coronavirus (Covid-19) bukanlah “Benar-benar satu hal”. Ungkapan itu menjadi berita setelah a peneliti di Siprus yaitu Leondios Kostrikis akan menemukan strain Covid-19 yang menggabungkan dua varian. Selain itu, Bloomberg melaporkan bahwa hingga 25 kasus Deltacron telah terdeteksi di negara itu sejauh ini, meskipun rincian jenis baru masih belum diketahui.

Petugas teknis WHO untuk Covid-19, Dr Maria Van Kerkhove, mengatakan Deltacron bisa jadi merupakan hasil “kontaminasi” yang terjadi selama proses pengurutan.

Namun, dia mengklarifikasi bahwa ada kemungkinan seseorang terinfeksi dengan varian SARS-CoV-2 yang berbeda. Pejabat teknis WHO juga mengatakan ada contoh koinfeksi di mana individu telah terinfeksi influenza dan Covid-19 “sepanjang pandemi ini”.

“Ada tinjauan sistematis baru-baru ini yang melihat prevalensi ini (koinfeksi Covid-19 dan influenza). Mereka juga melihat apakah orang memiliki penyakit yang lebih serius atau tidak, ”katanya, menambahkan bahwa tinjauan tersebut menemukan bahwa koinfeksi tidak meningkatkan keparahan penyakit.

Dr Kerkhove menekankan bahwa perlu untuk memeriksa dari waktu ke waktu bagaimana tinjauan sistematis penemuan koinfeksi mewakili Omicron dan influenza sebagai yang terakhir mulai menyebar lagi.

“Ketika orang-orang berkumpul dan flu mulai menyebar lagi, kami melihat peningkatan jumlah flu di seluruh dunia, dan itu bisa terjadi di luar musim,” katanya.

Untuk menghindari terinfeksi Covid-19 atau flu, petugas teknis WHO telah merekomendasikan untuk meminimalkan paparan keduanya dan mendesak mereka yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan flu untuk digigit.

Baca juga | Respons sel T menawarkan perlindungan terhadap varian Omicron dari Covid: studi

READ  Gujarat menerbitkan pedoman Covid untuk prosesi Idul Fitri pada hari Selasa

Direktur eksekutif program darurat kesehatan WHO Mike Ryan sependapat dengan Dr Kerkhove dan mengatakan memiliki kedua infeksi – SARS-CoV-2 dan influenza, pada saat yang sama, tidak boleh mengarah ke kasus yang lebih serius. Namun, dia mencatat bahwa apa yang memungkinkan koinfeksi adalah “kesempatan bagi virus untuk bergabung kembali dan itu bisa terjadi.”

Menjelaskan apa sebenarnya arti “rekombinasi”, Ryan mengatakan proses itu melibatkan “pertukaran yang sangat cepat” di dalam tubuh jika satu sel manusia terinfeksi dengan kedua varian SARS-CoV-2.

Omicron yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan tahun lalu dengan cepat beredar menjadi salah satu strain Covid-19 yang paling dominan. Ini telah meningkatkan tingkat infeksi di seluruh dunia, termasuk India, dan bahkan mendorong pemerintah untuk memberlakukan kembali pembatasan untuk menahannya. Selain Omikron, Sebuah varian dari IHU ditemukan di Prancis pada bulan Desember tahun lalu. Namun, varian IHU sebagian besar masih terbatas.

More from Casildo Jabbour
Para penerjun payung India Melompat Keluar Dari Pesawat C130J Tremendous Hercules Di Atas Ladakh
Para penerjun payung melompat dari C-130J Tremendous Hercules di langit di atas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *