Dengan memenangkan pemilihan pemimpin partai, Yoshihide Suga akan menjadi Perdana Menteri Jepang Page semua

TOKYO, KOMPAS.com – Yoshihide Suga memenangkan pemilihan presiden dari LDP, partai yang berkuasa di Jepang, pada Senin (14/9/2020).

Kemenangannya membuka jalan baginya untuk menjadi Perdana Menteri (PM) Jepang setelahnya Shinzo abe untuk mengundurkan diri.

Laporan PenjagaSuga memenangkan suara yang agak berat dengan 377 dari 543 suara dari anggota parlemen dan cabang partai LDP di seluruh prefektur Jepang.

Sementara, kedua rival itu hanya mendapat suara lemah. Mantan Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Kishida memperoleh 89 suara, sementara mantan Menteri Luar Negeri Jepang Shigeru Ishiba hanya memperoleh 68 suara.

Baca juga: Yoshihide Suga akan menggantikan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe

Suga sebelumnya adalah sekretaris kabinet Jepang. Ini secara resmi akan menjadi PM dari Jepang usai pemungutan suara di parlemen Jepang yang dikuasai LDP, Rabu (16/9/2020).

Sebelumnya, Suga diharapkan menjadi calon terkuat Perdana Menteri Jepang menggantikan Abe yang sudah mundur.

Sebelum pemilihan, posisi Suga cukup kuat.

Baca juga: Kandidat terkuat Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga siap untuk mengejar kekejian

Dia mendapat dukungan dari lima dari tujuh faksi PLD, lapor penyiar publik. NHK 1 September.

Tugas Suga yang paling mendesak adalah menjaga agar kasus terus menurun virus corona setiap hari di Jepang belakangan ini.

Dia juga harus berusaha membawa ekonomi Negeri Matahari Terbit itu keluar dari resesi yang diperparah oleh pandemi virus corona.

Ia juga memiliki pekerjaan organisasi Olimpiade Tokyo tahun depan setelah ditunda tahun ini karena wabah virus corona.

Baca juga: Pemilihan Perdana Menteri Jepang yang dijadwalkan pada 14 September, 4 nama ini kemungkinan besar akan ikut serta

Suga juga menghadapi masalah yang gagal diatasi Abe selama masa jabatannya, termasuk populasi Jepang yang menua, tingkat kelahiran yang rendah, dan catatan kesetaraan gender yang buruk.

READ  Virgin Galactic, Rolls-Royce Bekerja Sama Untuk Membangun Pesawat Mach 3

Laporan Pers terkait, Suga mengatakan, prioritas utamanya adalah memerangi virus corona dan menghadapi ekonomi yang dilanda pandemi virus corona.

Ia berulang kali mencatat selama pemerintahan Abe ketika ditanya tentang berbagai kebijakan.

Baca juga: Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe Mundur, Bagaimana Nasib Abenomics Sejauh Ini?

Terlepas dari citranya sebagai tangan kanan Abe, Suga sebenarnya dikenal karena pendekatannya yang sembrono untuk menyelesaikan berbagai hal sebagai koordinator kebijakan dan mempengaruhi birokrat dengan menggunakan kekuasaan terpusat dari kantor perdana menteri.

Suga berkata bahwa dia adalah seorang reformis dan bahwa dia bekerja untuk menerapkan kebijakan dengan melanggar batas-batas teritorial birokrasi.

More from Casildo Jabbour

Saya didorong keluar dari MLB karena berlutut

Setelah pembunuhan George Floyd memicu percakapan nasional tentang kesetaraan dan keadilan rasial,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *