Asteroid Bennu jauh lebih aktif dari yang diperkirakan sebelumnya

KOMPAS.com – Terpasang OSIRIS-REx Menjadi milik NASA bersiap-siap untuk mendarat asteroid Bennu bulan depan.

Sebelum mendarat, para ahli melaporkan fakta menarik tentang Asteroid Bennu. Asteroid itu dikatakan lebih aktif dari yang diperkirakan sebelumnya.

Mereka mengatakan Bennu kehilangan batu lebih cepat dari perkiraan sebelumnya.

Dalam artikel yang diterbitkan di jurnal Penelitian geofisika: planet, tim OSIRIS-REx yang mempelajari Bennu menjelaskan pelepasan partikel, penyebabnya, dan cara mereka mempelajari Bennu secara lebih detail.

Baca juga: Bennu, asteroid berbentuk berlian yang menyimpan rahasia tentang tata surya

Dilaporkan Ilmu IFLPada Jumat (9/11/2020), tim melacak ratusan partikel yang terlontar dan misteri di baliknya.

Ukuran partikel batuan yang hilang sesuai dengan perkiraan ahli, yaitu karena rekahan termal.

Asteroid berputar pada porosnya hanya dalam empat jam, sehingga permukaannya berubah dari panas menjadi dingin dengan sangat cepat. Inilah yang memecahkan bebatuan.

Namun, lokasi peristiwa ejeksi cocok dengan model yang melihat pelepasan ini pada dampak mikrometer di permukaan Bennu.

Peneliti mengatakan kombinasi keduanya mungkin menjadi penyebab sebenarnya.

Tapi itu belum semuanya. Partikel tersebut juga membantu tim mempelajari tarikan gravitasi asteroid yang sangat lemah.

Tim mendekati Bennu untuk mendapatkan penjelasan yang lebih tepat tentang gravitasi asteroid yang tidak beraturan.

“Partikel-partikel itu merupakan hadiah tak terduga bagi ilmu gravitasi Bennu karena mereka memungkinkan kita untuk melihat variasi kecil dalam medan gravitasi asteroid yang tidak pernah kita ketahui sebelumnya,” kata penulis utama buku itu. salah satu artikel Steve Chesley, dari Jet Propulsion Laboratory NASA, dalam sebuah pernyataan.

NASA OSIRIS-REx akan menjadi misi AS pertama yang membawa kembali sampel asteroid ke Bumi. Pada 2019, OSIRIS-Rex mendekati asteroid 1999 RQ36, atau? Bennu,? dan mulai memetakan permukaan asteroid untuk mengumpulkan sampel. Setelah mengumpulkan sampel, OSIRIS-Rex akan kembali ke Bumi pada tahun 2023.

Potongan-potongan batu ini berukuran sekitar 7 milimeter (0,25 inci).

READ  Administrasi Trump memaksa CDC untuk menghentikan pengujian pasien tanpa gejala; menarik kritik

Tim melaporkan bagaimana beberapa partikel terlempar ke luar angkasa dan segera turun kembali. Tetapi beberapa tetap di orbit selama beberapa hari, yang lain melompat ke permukaan, dan beberapa menghilang begitu saja ke luar angkasa.

“Kami mengira permukaan batuan Bennu adalah penemuan wildcard di asteroid. Tapi peristiwa partikel ini benar-benar mengejutkan kami,” kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx dan profesor di Universitas Arizona.

“Kami telah menghabiskan setahun terakhir untuk menyelidiki permukaan aktif Bennu, dan ini menawarkan kami kesempatan luar biasa untuk memperluas pengetahuan kami tentang perilaku asteroid aktif.”

Baca juga: Asteroid sebesar mobil melintas sangat dekat dengan bumi, apa dampaknya?

OSIRIS-REx diharapkan mendarat di permukaan Bennu pada 20 Oktober untuk mengumpulkan sampel. Kemudian dia akan kembali ke Bumi pada 24 September 2023.

Misi ini menjadikannya pesawat ruang angkasa ketiga yang mengangkut sampel asteroid ke Bumi.

OSIRIS-REx adalah kependekan dari Origins Spectral interpretation Identification of resources Security Regolith Explorer (OSIRIS-REx).

Kendaraan OSIRIS-REx adalah misi sains planet ketiga, dipilih di bawah program New Frontiers, dengan Juno dan New Horizons.

Written By
More from Suede Nazar

Ketika Delhi menjadi ibukota coronavirus India, rumah sakitnya berjuang untuk mengatasinya

Sehari kemudian, sebuah laporan online mengkonfirmasi bahwa dia positif. “Kami tidak panik,”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *