Dewa-dewa candi Candi Banon, Indonesia

Selama banyak kunjungan saya ke pulau Jawa Indonesia, saya tertarik ke Museum Nasional Indonesia di Jakarta karena kaya akan koleksi pahatan Hindu-Budha, prasasti dan artefak etnografi.

Museum ini berada di sebuah bangunan kolonial Belanda di sebelah barat Lapangan Merdeka, dekat Air Mancur Arjuna Wijaya, di Jakarta Pusat.

Di aula masuk museum, patung paling awal yang ditemui di antara banyak dewa Hindu-Budha adalah patung duduk Ganesha dari abad ke-8 Masehi.

Patung ini terbuat dari batu andesit dan pernah diabadikan di sebuah candi kuno bernama Candi Banon di Jawa Tengah dekat Borobudur. Dalam bahasa Indonesia, Candi berarti candi dan Banon berarti batu bata. Arca-arca tersebut ditemukan kembali dari Jawa Tengah pada tahun 1904 dan kemudian dipindahkan ke Museum Jakarta.

Empat patung dewa Hindu lainnya yang sedikit lebih besar dari kehidupan di Candi Banon adalah Brahma, Wisnu, Siwa Mahadewa dan Agastya. Karena sifatnya yang ikonik, gambar patung Ganesha dan Wisnu dapat ditemukan di perangko Indonesia.

Kaki patung Ganesha yang duduk saling bersentuhan, menampilkan unsur Jawa. Jubah dan ikat pinggang patung Wisnu menyerupai gaya awal Chola Pallava di India Selatan.

Koleksi digital Universitas Leiden menunjukkan patung Garuda yang diukir rumit dipasang di belakang patung Wisnu yang telah hilang. Berbeda dengan arca lainnya, tubuh bagian bawah arca Brahma juga telah hilang. Wajah arca Siwa sebagian rusak, tetapi banteng di bawahnya mengidentifikasi dirinya sebagai Siwa. Patung orang bijak Hindu Agastya memiliki janggut runcing dan perut buncit, mencerminkan gaya yang berakar di India selatan.

Catatan awal pekerjaan penggalian di situs Candi Banon pada tahun 1904 menunjukkan bahwa itu terletak sekitar dua kilometer sebelah timur Borobudur di Jawa Tengah. Itu adalah kuil yang menghadap ke barat.

READ  Jay-Z menendang sesama rapper dari video BeyoncĂ© yang gerah

Hilangnya struktur utama candi Candi Banon dilaporkan oleh sejarawan Belanda NJ Krom pada awal tahun 1923.

Dalam sebuah publikasi tahun 1976, almarhum arkeolog Indonesia R. Soekmono menempatkan lokasi reruntuhan candi tepatnya di barat laut Candi Pawon yang ada di pantai barat Sungai Progo di Kabupaten Magelang di Jawa Tengah.

Setelah perjalanan saya di daerah Jawa Tengah ini, saya menemukan gambar langka dari reruntuhan yang digali dalam publikasi 1987 oleh R. Soekmono. Foto ini mungkin diambil jauh lebih awal, mungkin pada awal 1900-an. Hanya fondasi bata candi, struktur seperti alas, dan fragmen arsitektur yang terlihat dalam gambar ini.

Sejarawan seni percaya bahwa Candi Banon terbuat dari bahan organik yang mudah rusak seperti kayu dan terbuka di semua sisi seperti a pendopo Di mana pendhapa (bersama dengan Sansekerta mandapa). Pada dasarnya konstruksi seperti paviliun dengan dasar bata persegi atau persegi panjang dengan pilar kayu yang menopang atap. Diyakini bahwa hilangnya candi Candi Banon disebabkan oleh erosi bahan-bahan yang mudah rusak yang digunakan dalam pembangunan candi dan kemungkinan penjarahan batu bata oleh penduduk.

Beberapa dewa Hindu dan benda-benda ritual telah ditemukan di Jawa selama dekade terakhir selama pekerjaan penggalian untuk proyek konstruksi. Temuan penting pada tahun 2009 adalah abad ke-9 M kuil shiva dengan Ganesha dan bahasa di halaman perpustakaan (pustakasala) dari Universitas Islam Indonesia di Yogyakarta.

Itu berganti nama dari Candi Pustakasala ke Candi Kimpulan setelah nama desa terdekat Kimpulan.

Berbeda dengan candi Candi Banon, sisa-sisa candi Siwa ini disimpan di situs aslinya dan benda-benda ritual dipamerkan di museum yang berdekatan.

(Penulis adalah seorang penulis yang tinggal di New York dengan minat mendalam pada seni, arsitektur, dan budaya Asia di Jalur Sutra maritim dan darat)

READ  Kecerdasan buatan yang keren telah menemukan 50 planet baru
Written By
More from Suede Nazar
Jangan lewatkan sampul majalah Jacqueline Fernandez yang memukau
Jacqueline Fernandez telah muncul di halaman sampul Cine Glitz. Dia sekarang menjadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *