Di dalam pertimbangan internal Mahkamah Agung tentang pajak Trump

Inside the Supreme Court's deliberation on Trump's taxes

Namun pemungutan suara di antara para hakim sudah dekat, dan margin yang sempit tidak memuaskan Roberts – atau rekan-rekannya.

Mereka menginginkan koalisi para hakim liberal dan konservatif – sebanyak mungkin kesatuan ideologis – untuk keputusan mengenai kekuasaan presidensial, empat sumber dengan pengetahuan tentang pertimbangan internal mengatakan kepada CNN. Butuh hampir dua bulan untuk menghasilkan dua putusan 7-2.

Para hakim tidak dapat membersihkan Trump dari pemikiran mereka, sumber mengatakan kepada CNN, tetapi mereka sadar bahwa perselisihan ini bukan hanya tentang dia. Selama musyawarah mereka, CNN telah belajar, para hakim berjuang untuk menyeimbangkan kepentingan cabang eksekutif dan orang-orang dari Kongres, dan jaksa penuntut, mencari catatan – dari presiden mana pun.

Bersama-sama, keputusan akhir mewakili sebuah masterstroke kepentingan bersama yang pada masa-masa terpolarisasi ini menghindari perselisihan langsung dengan Trump.

Perselisihan awal para hakim dan pencarian titik temu adalah di antara perincian baru di CNN eksklusif empat bagian seri pada istilah bersejarah Mahkamah Agung 2019-2020.

Kasus-kasus itu merangkum konflik yang tegang antara pengadilan Roberts, mencari prinsip-prinsip yang akan bertahan selama bertahun-tahun, dan Trump, menjelaskan bahwa ia memandang setiap putusan terhadap dirinya atau pemerintahannya sebagai penghinaan pribadi.

Presiden telah sering mencerca terhadap Roberts dan disarankan oleh pernyataan partisannya sendiri yang basah kuyup tentang peradilan bahwa ia mengharapkan empat hakim yang ditunjuk oleh Demokrat untuk secara otomatis memerintah terhadapnya dan dua orang yang ditunjuk untuk memberikannya. Pada akhirnya, semua hakim itu memberikan suara menentang Trump di sebagian besar kasus atas dokumen keuangannya.

“Apakah Anda mendapat kesan bahwa Mahkamah Agung tidak menyukai saya?” Trump tweeted pada bulan Juni ketika Roberts dan empat orang liberal pengadilan dengan sempit menolak rencana pemerintahannya untuk mengakhiri program perisai imigran tanpa dokumen yang dibawa ke AS sebagai anak-anak dari deportasi.

Dalam kasus-kasus panggilan pengadilan Trump, para hakim memiliki alasan khusus untuk memberikan suara yang sempit. Dalam momen-momen seperti itu yang melibatkan hak-hak istimewa presiden, Mahkamah Agung di masa lalu mengesampingkan perbedaan ideologis dan politis dan menghasilkan keputusan dengan suara bulat.

Pada 1974, pengadilan menuntut Presiden Richard Nixon untuk menyerahkan kaset Watergate. Pada tahun 1997, tindakan pengadilan menyebabkan kesaksian Presiden Bill Clinton dalam gugatan perdata pelecehan seksual Paula Jones dan, melalui proses DPR AS yang terpisah, pemakzulan akhirnya.

Roberts dan rekan-rekannya jelas sekali tentang fakta bahwa kedua kasus diputuskan dengan suara bulat terhadap masing-masing presiden. Dan mereka mengakui bahwa pengadilan dalam beberapa bulan terakhir berada di garis silang para pendukung di kedua sisi, sumber mengatakan kepada CNN.

Ketika Trump dan yang lainnya dalam GOP mengecam pengadilan, advokat liberal mempertanyakan integritas institusionalnya dan mengajukan proposal “pengepakan pengadilan” untuk keseimbangan ideologis.

Lebih lanjut, para hakim memahami bahwa politik dari cobaan dokumen saat ini dapat dibalik dalam hitungan tahun, bahkan berbulan-bulan: Seorang presiden Demokrat dapat mencoba melawan Rumah yang dikendalikan GOP atau jaksa penuntut negara.

Kemungkinan orang yang ditunjuk Mahkamah Agung ketiga juga mengudara karena sesi tahunan mereda. Beberapa pendukung Trump berbicara secara terbuka tentang prospek pengunduran diri yang akan segera terjadi, berspekulasi tentang kaum konservatif Clarence Thomas, 72, atau Samuel Alito, 70, meninggalkan dan mungkin meningkatkan tawaran pemilihan ulang Trump.
Perhatian pada kesehatan 87 tahun Ruth Bader Ginsburg tiba-tiba juga meningkat, karena kondisi kantong empedu dan kemungkinan infeksi mendarat di rumah sakit. Hanya beberapa rekannya yang menyadari pada saat itu bahwa ia juga telah memulai kemoterapi pada Mei untuk kanker hati, kata sumber-sumber kepada CNN. Ginsburg tidak membuat berita publik sampai 17 Juli.

Tuntutan DPR AS muncul dari upaya komite yang dipimpin Demokrat untuk mendapatkan catatan keuangan yang anggota anggap akan membantu mereka menulis undang-undang etika baru. Surat panggilan pengadilan ditujukan kepada akuntan Trump, Mazars USA dan dua lembaga keuangannya, Deutsche Bank dan Capital One.

READ  NY, NJ dan CT mengharuskan para pelancong dari negara-negara dengan tingkat virus corona tinggi ke karantina selama dua minggu

Kasus Trump terhadap Jaksa Distrik Manhattan, Cy Vance, bersumber dari investigasi dewan juri di New York tentang apakah Trump, sebelum menjadi Presiden, mengarahkan “uang rahasia” kepada wanita yang mengaku berselingkuh dengannya. (Trump telah membantah perselingkuhan.)

Pengadilan tinggi menyatakan bahwa presiden yang duduk tidak sepenuhnya kebal dari proses pidana dan dapat dikenakan panggilan pengadilan kongres untuk catatan pribadinya. Tetapi mayoritas 7-2 meninggalkan Trump dengan opsi terbatas coba merahasiakan dokumennya dalam kasus New York dan menyusun uji multi-faktor untuk Kongres yang ingin memanggil presiden.

Dalam jangka pendek, efek praktis tampaknya adalah bahwa Trump memiliki kemampuan untuk menjaga file disegel sampai setelah pemilihan November.

Politik di udara

Jalan menuju keputusan kompromi itu tidak lurus dan, bahkan sebelum argumen lisan, dimulai dengan jalan memutar, seperti CNN pertama kali dilaporkan pada hari Rabu.
Diminta oleh memo dari Justice Brett Kavanaugh, hakim meminta setiap pihak untuk membahas apakah kasus antara Trump dan Demokrat House terlalu politis untuk diselesaikan pengadilan. Ini menawarkan alternatif dari mendengar kasus ini, tetapi strategi itu juga bisa melumpuhkan kekuatan investigasi Kongres dan, dalam jangka pendek, mengarah ke rilis dokumen keuangan Trump.

Kedua belah pihak mengatakan kepada hakim bahwa pengadilan memiliki kemampuan dan tanggung jawab untuk memutuskan dilema panggilan pengadilan.

“Pengadilan Federal mungkin tidak menolak untuk menyelesaikan kontroversi dalam kompetensi tradisional mereka dan yurisdiksi yang tepat hanya karena, seperti situasinya di sini, pertanyaannya sulit, konsekuensinya berbobot, atau potensi nyata konflik dengan preferensi kebijakan cabang-cabang politik, ” menulis Will Consovoy, pengacara utama Trump, mengutip pendapat pengadilan masa lalu.

Rekan-rekan Kavanaugh di bangku akhirnya tidak tertarik dengan gagasan itu juga.

Dalam kasus yang bisa memiliki efek dramatis pada kepresidenan dalam tahun pemilihan, pengadilan awalnya macet. Argumen telah dijadwalkan untuk Maret, tetapi karena pandemi coronavirus mereka ditunda sampai 12 Mei dan ditahan melalui telepon.

Dan tidak peduli seberapa besar mayoritas pengadilan bekerja untuk membebaskan pandangan mereka terhadap Trump, beberapa kecenderungan terdengar dalam tiga jam argumen telekonferensi, disiarkan langsung kepada publik.

BACA: argumen Mahkamah Agung dalam upaya Trump untuk memblokir panggilan pengadilan House dan New York

Thomas mencirikan panggilan pihak ketiga dalam kasus DPR sebagai masalah pribadi Trump. Niat sebenarnya, Thomas menyarankan, adalah “untuk mengeluarkan Presiden dari kantor.”

Istrinya, Virginia “Ginni” Thomas, telah menjadi loyalis Trump yang sangat terlihat. Dia termasuk di antara pendukung Presiden yang diundang ke perayaan Ruang Timur pada Februari setelah pembebasan Senatnya atas pasal-pasal pemakzulan yang dibawa oleh DPR AS.

Berasal dari arah yang berlawanan, liberal Ginsburg, selama dengar pendapat langsung, menekankan lubang dalam argumen Trump. Jika Kongres ingin memenuhi misi legislatifnya, katanya, pertama-tama ia harus dapat menyelidiki. (Para pemimpin Dewan bersikeras mereka membutuhkan bahan keuangan Trump untuk menulis undang-undang etika baru, termasuk untuk mencegah pengaruh asing dalam pemilihan AS.)

Lebih lanjut mengungkapkan pandangannya, Ginsburg menegaskan: “Setiap Presiden secara sukarela menyerahkan pengembalian pajaknya. Jadi, ini akan menjadi pertempuran sengit di sini karena Presiden Trump adalah orang pertama yang menolak untuk melakukan itu. Dan, awalnya, dia mengatakan karena audit adalah sedang berlangsung. Sekarang tampaknya lebih luas dari itu. ”

EKSKLUSIF: Bagaimana Brett Kavanaugh mencoba menghindari aborsi dan dokumen keuangan Trump
Empat tahun sebelumnya, dalam sebuah wawancara dengan CNN, Ginsburg pertama kali mengungkapkan sentimen semacam itu. “Dia seorang penipu,” katanya tentang calon presiden dari Partai Republik yang saat itu diduga. “Dia tidak memiliki konsistensi tentang dia. Dia mengatakan apa pun yang muncul di kepalanya saat ini. Dia benar-benar memiliki ego … Bagaimana dia bisa pergi dengan tidak membalikkan pengembalian pajaknya? Pers tampaknya sangat lembut dengannya. itu. “

Tidak ada jaminan kaum liberal akan memihak Roberts

Dalam teleconference pribadi mereka setelah argumen Mei, sumber mengatakan kepada CNN, hakim masih membelah dengan tajam, menawarkan alasan hukum yang bersaing dan berjuang dengan seberapa jauh mereka ingin pergi untuk melindungi Presiden atau memaksanya untuk memproduksi bahan.

Ketika mereka pertama kali membahas kasus New York, CNN telah belajar, para hakim berpisah 5-4 untuk menegaskan putusan pengadilan yang lebih rendah terhadap Trump dan pernyataan pengacaranya tentang imunitas. Roberts, yang diangkat tahun 2005 oleh Presiden George W. Bush, dan empat liberal di satu sisi, melawan empat hakim konservatif lainnya.

Bagaimana John Roberts membiarkan pintu terbuka untuk membatasi aborsi dalam batas negara

Dalam perselisihan DPR, para hakim mulai dengan kemungkinan enam pengadilan mayoritas untuk mengeluarkan keputusan pengadilan yang lebih rendah yang telah menyatakan Kongres memiliki otoritas luas untuk menyelidiki dan mengeluarkan panggilan pengadilan untuk dokumen keuangan Trump sebagai bagian dari misi legislatifnya. Tetapi hakim di seluruh spektrum ideologis menimbulkan kekhawatiran ketika mereka menetapkan alasan hukum mereka tentang keseimbangan yang tepat antara kepentingan kongres dan presiden.

READ  Wilson Ramos 'penangkap kami' - untuk saat ini

Hakim liberal khawatir tentang melanggar kemampuan Kongres untuk melaksanakan tanggung jawab pengawasannya dan mengecilkan kerja sama antara pejabat eksekutif dan legislatif. Sementara itu, kaum konservatif ingin menjamin bahwa permintaan kongres untuk dokumen eksekutif akan dibatasi dan dibenarkan secara menyeluruh.

Ketika dia mayoritas, kepala pengadilan memiliki kekuatan untuk menetapkan pendapat untuk pengadilan. Seperti yang dilakukan Roberts dalam sebagian besar kasus tiket besar, ia menyimpan keduanya untuk dirinya sendiri.

Ketika Roberts mulai menyusun kompromi, menurut sumber, ia memulai pembicaraan dengan para hakim di kedua sisi, menuju mayoritas terkuat yang mungkin. Pada awal debat internal tentang kasus DPR, menurut sumber, tidak jelas bahwa keempat liberal akan bergabung dengan pendapatnya dan siapa di antara saudara-saudara yang biasanya dari Roberts di sebelah kanan akan membantunya melakukan tawar-menawar.

Kasus New York, mungkin, lebih mudah, karena pernyataan Trump yang ekstrem tentang “kekebalan presiden sementara,” bersama dengan preseden yang telah diselesaikan dalam bidang hukum tersebut.

Breyer: & # 39; Politik keluar dari jendela & # 39; sekali hakim bergabung dengan Mahkamah Agung

Beberapa hakim datang ke kasus-kasus dengan pengalaman berbeda dalam cabang eksekutif atau legislatif: Roberts, Kavanaugh dan Hakim Elena Kagan telah memegang posisi tingkat tinggi dalam administrasi kepresidenan: Roberts untuk Ronald Reagan dan George H.W. Bush, Kavanaugh untuk George W. Bush, dan Kagan untuk Bill Clinton dan Barack Obama.

Keadilan Stephen Breyer telah menjadi penasihat utama Senator Demokrat Ted Kennedy dari Massachusetts pada 1970-an. Breyer dikenal di pengadilan karena masih menggunakan pengetahuan legislatif itu, mencari cara untuk menjembatani perbedaan dan bersedia menyerahkan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu.

Roberts mengumpulkan koalisi

Sebagai Trump yang ditunjuk, Kavanaugh dan Hakim Neil Gorsuch sedang melintasi masalah mereka sendiri dalam perselisihan tentang pajak dan catatan keuangan Presiden. Mereka akhirnya sepenuhnya bergabung dengan Roberts dan kaum liberal dalam kasus DPR – mungkin menawarkan pesan kemerdekaan dari dua “hakim Trump” dan memperkuat pesan Roberts tentang tidak berpihak.

Pada 2018, setelah Trump mengkritik seorang hakim yang telah memutuskan melawan administrasi sebagai “hakim Obama,” Roberts merespons: “Kami tidak memiliki hakim Obama atau hakim Trump, hakim Bush atau hakim Clinton. Yang kami miliki adalah sekelompok hakim khusus yang berdedikasi melakukan tingkat terbaiknya untuk melakukan hal yang sama terhadap orang-orang yang tampil di hadapan mereka.”
BACA: Putusan Mahkamah Agung tentang permintaan jaksa penuntut New York untuk catatan keuangan Trump

Kavanaugh dan Gorsuch menandatangani penilaian garis bawah Roberts ‘terhadap pertentangan Trump tentang kekebalan di AS Trump v. Vance kasus tetapi menawarkan pendapat terpisah yang menjelaskan bahwa mereka akan, bagaimanapun, memerlukan standar tinggi bagi jaksa penuntut menyatakan mereka perlu memanggil surat-surat pribadi dari seorang presiden.

Dalam kasus-kasus House yang dikonsolidasikan, Roberts juga meminimalkan perbedaan. Dia berunding dengan kaum liberal untuk memuaskan kekhawatiran mereka tentang kekuatan kongres, menurut sumber. Mereka berbagi keinginan kepala sekolah untuk mengirim pesan kepada publik bahwa mereka tidak ingin ideologi yang dapat diprediksi.

Mayoritas menyatakan bahwa Kongres memiliki wewenang untuk mendapatkan informasi untuk misi legislatifnya. Tapi, Roberts menulis, DPR belum cukup menunjukkan dalam proses pengadilan yang lebih rendah bahwa diperlukan catatan keuangan Trump untuk tujuan legislatifnya. Roberts juga mengatakan bahwa hakim pengadilan yang lebih rendah yang sebelumnya mendengar keberatan Trump terhadap panggilan pengadilan gagal menimbang kemungkinan implikasi pemisahan kekuasaan.

READ  Indonesia: Taman hiburan Rabbit Town kehilangan gugatan hak cipta 'Love Light'

Enam hakim lainnya menandatangani dan tidak ada yang memilih untuk menulis pernyataan terpisah, seperti yang sering terjadi dalam kasus-kasus yang tidak jelas. Terlepas dari di mana mereka memulai, tujuh hakim agung mendarat di halaman yang sama.

Hanya Thomas dan Alito yang tidak setuju. Namun dua hakim itu setuju Trump v. Vance bahwa presiden yang duduk tidak sepenuhnya kebal dari penyelidikan pidana jaksa. Mereka menulis perbedaan pendapat yang berbeda dengan alasan bahwa presiden akan berhak mendapatkan perlindungan yang lebih besar terhadap penegakan panggilan pengadilan karena tanggung jawabnya sebagai kepala cabang eksekutif.

Ketua Mahkamah Agung menggarisbawahi bahwa satu unsur kebulatan suara. Mengacu pada fakta bahwa seorang presiden yang duduk tetap tunduk pada proses peradilan, ketua pengadilan menulis: “Pada saat itu Mahkamah dengan suara bulat.”

Dalam pendapatnya yang membahas klaim Trump bahwa ia harus kebal dari panggilan pengadilan grand jury New York, Roberts menggunakan sebagai batu ujiannya keputusan oleh Hakim Agung John Marshall, yang memimpin persidangan pengkhianatan Aaron Burr, untuk mengizinkan panggilan pengadilan terhadap Presiden Thomas Jefferson.

Mahkamah Agung mengatakan negara bagian dapat menghukum pemilih di Electoral College

Roberts, yang sebelum beralih ke hukum di Harvard dianggap mendapatkan gelar Ph.D. dalam sejarah, jelas senang dalam kesempatan untuk mengingat episode Burr. Dia membuka bagian dari pendapat terakhirnya dengan, “Pada musim panas 1807, semua mata tertuju pada Richmond, Virginia. Aaron Burr, mantan Wakil Presiden, diadili karena pengkhianatan. Jatuh dari keanggunan politik setelah duel fatalnya dengan Alexander Hamilton , dan dengan dakwaan pembunuhan yang tertunda di New Jersey, Burr mengikuti jejak banyak orang Amerika yang putus asa pada zamannya – ia menuju Barat untuk mencari peluang baru. “

Sebagai kesimpulan, Roberts menulis tentang Marshall, “Dua ratus tahun yang lalu, seorang ahli hukum besar dari Pengadilan kami menetapkan bahwa tidak ada warga negara, bahkan Presiden, yang secara kategoris berada di atas kewajiban bersama untuk menghasilkan bukti ketika dipanggil dalam proses pidana.”

Ketika pengadilan menyampaikan putusannya dalam kasus panggilan pengadilan, sanggahan Trump berdering atas keberatannya sebelumnya terhadap perselisihan yang dirasakan: “Pengadilan di masa lalu telah memberikan ‘penghormatan luas’. TAPI BUKAN AKU!”

Itu adalah keputusan terakhir yang diumumkan untuk masa penting.

Ketidakpastian untuk sembilan

Sembilan hakim biasanya menutup masa tahunan mereka dengan pesta meriah dan permainan yang diselenggarakan oleh panitera dan dengan tiket ke tempat liburan yang jauh. (Di masa lalu, permainan telah memasukkan “Jeopardy!” – seperti kontes trivia, dengan panitera dibagi menjadi beberapa tim.) Tetapi tidak ada yang terjadi pada bulan Juli ini, karena pandemi coronavirus telah memaksa mereka ke sembilan lokal yang terisolasi dan dikerutkan. rencana perjalanan.

Keadaan Covid-19 telah menambah kesulitan sesi bersejarah. Mereka tidak bisa berjalan di aula marmer dan mampir di kamar satu sama lain untuk berkomunikasi secara informal dalam kasus-kasus. Sebagai gantinya, mereka harus menyampaikan keprihatinan, dalam pertemuan telekonferensi yang lebih kaku.

Dan sepertinya hanya ada ketidakpastian di depan. Para hakim kehilangan rasa lega yang biasa ketika keputusan berakhir pada awal Juli, sumber mengatakan kepada CNN, karena pengadilan segera menghadapi petisi darurat terkait pengenaan hukuman mati federal, kontroversi surat suara negara baru dan lebih banyak keberatan agama terhadap pembatasan pandemi negara.

Hakim mengantisipasi kontroversi lanjutan terkait tahun pemilihan, kata sumber.

Yang membayangi semuanya, menurut sumber, adalah kesadaran bahwa pemilihan presiden dapat memiliki konsekuensi langsung bagi pengadilan itu sendiri. Begitu juga dengan coronavirus dan ancaman kesehatan lainnya. Enam dari sembilan hakim berusia 65 atau lebih.

Mereka baru saja menyelesaikan sesi penting dengan konsekuensi besar bagi kekuatan pemerintah dan kehidupan di seluruh Amerika. Ketika mereka mempertimbangkan kasus-kasus apa yang ada di depan, mereka bertanya-tanya berapa lama mereka semua akan bersama, bahkan ketika terpisah.

Written By
More from Suede Nazar

Bahkan negara-negara yang mendapatkan coronavirus di bawah kendali sekarang berjuang Itu sangat memprihatinkan bagi seluruh dunia

Di seluruh wilayah Asia-Pasifik, di mana negara-negara di antara yang pertama terkena...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *