Dijelaskan: Mengapa hujan di atas Greenland menimbulkan kekhawatiran

Pada Sabtu pekan lalu, untuk pertama kalinya dalam catatan, puncak Greenland menerima hujan, bukan salju, sama seperti suhu di sana melebihi titik beku untuk ketiga kalinya dalam waktu kurang dari satu dekade. Peristiwa itu memicu ketakutan ketika para ilmuwan menunjuknya sebagai bukti bahwa Greenland memanas dengan cepat.

Menurut Pusat Data Salju dan Es Nasional Amerika Serikat, ini adalah curah hujan terberat yang pernah diterima lapisan es sejak pencatatan dimulai pada 1950, dengan tingkat pencairan es tujuh kali lipat pada hari Minggu, lebih tinggi dari rata-rata harian yang diamati pada tahap ini. Waktu tahun.

Greenland, yang merupakan pulau terbesar di dunia yang terletak di antara Samudra Arktik dan Atlantik, memiliki tiga perempat permukaannya yang tertutup lapisan es permanen, yang semakin terancam oleh perubahan iklim.

Apa yang terjadi di Greenland akhir pekan ini?

Di titik tertinggi Lapisan Es Greenland, Yayasan Sains Nasional Amerika Serikat memiliki Stasiun Puncak, sebuah pusat penelitian yang mengamati perubahan yang terjadi di pulau itu serta di iklim Arktik. Pada hari Sabtu, fasilitas mengamati hujan di puncak yang biasanya membeku, dengan curah hujan meluas hingga pantai tenggara Yunani.

Menurut siaran pers, peristiwa pencairan hari itu mencakup 337.000 mil persegi (lapisan es Greenland berukuran 656.000 mil persegi), dan dalam tiga hari lapisan itu menerima 7 miliar ton hujan.

Hujan, ditambah dengan kondisi hangat, menyebabkan peristiwa pencairan besar-besaran di puncak, menambah kekhawatiran tentang pencairan es yang cepat mengalir ke lautan dalam volume, sehingga mempercepat kenaikan permukaan laut global.

Mengapa pencairan Greenland menjadi perhatian?

Greenland, yang dua pertiga ukuran India, telah mengalami salah satu peristiwa pencairan paling parah dalam dekade terakhir bulan lalu, ketika kehilangan 8,5 miliar ton massa permukaan dalam satu hari – peristiwa ekstrem ketiga dalam dekade terakhir . . Laporan iklim ‘kode merah’ PBB yang dirilis pekan lalu menyimpulkan bahwa pembakaran bahan bakar fosil telah menyebabkan Greenland mencair selama 20 tahun terakhir.

READ  Dewan Kota mengeluarkan anggaran dengan pemotongan $ 1 miliar NYPD

Pada tahun 2019, pulau ini kehilangan sekitar 532 miliar ton es ke laut, berkat bulan-bulan musim semi yang hangat dan gelombang panas pada bulan Juli tahun itu, yang pada akhirnya berkontribusi pada kenaikan permanen permukaan laut 1,5 milimeter laut. Menurut beberapa model iklim, Samudra Arktik dapat mengalami musim panas tanpa es pada tahun 2050 karena intervensi iklim yang ekstrem. Menurut laporan NBC, jika ini terjadi, permukaan laut bisa naik 20 kaki, mengancam kota-kota dataran rendah di seluruh dunia seperti Mumbai, New York dan Amsterdam.

Pencairan yang cepat juga mengancam beruang kutub, yang sekarang harus melakukan perjalanan ratusan kilometer ke pedalaman Greenland dari pantai, di mana mereka biasanya menemukan cukup makanan. Menurut seorang ahli yang berbicara kepada CNN, beruang kutub telah terlihat tiga kali dalam lima tahun di stasiun Summit.

Buletin | Klik untuk penjelasan terbaik hari ini ke kotak masuk Anda

More from Casildo Jabbour
Pembaruan Coronavirus India: Lebih dari 55.000 Kasus Coronavirus Dalam Lompatan 1-Hari Terbesar Di India: 10 Poin
Pembaruan Coronavirus India: Lebih dari 35.000 kematian telah dilaporkan sejauh ini. New...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *