Direktorat Penegakan Mempertanyakan Kasus ‘Pencucian Uang Ahmed Patel dari Sandesara Brothers’ di Kongres

Kasus Sandesara Brothers: Pemimpin Kongres Ahmed Patel diinterogasi oleh Enforcement Directore (File)

New Delhi:

Direktorat Penegakan menanyai pemimpin senior Kongres Ahmed Patel pada hari Sabtu sehubungan dengan kasus pencucian uang Rs 8,100 yang melibatkan saudara-saudara Sandesara.

Tim beranggotakan tiga orang mengunjungi Patel di kediamannya di pusat kota Delhi untuk mencatat pernyataannya di bawah PMLA (Pencegahan Pencucian Uang).

Mr Patel, 70, sebelumnya telah dipanggil untuk ditanyai dua kali oleh agensi tetapi mengutip kuncian dan pedoman wabah COVID-19 yang meminta warga senior untuk tinggal di dalam rumah; virus ini diyakini sangat berbahaya bagi mereka yang berusia di atas 65 tahun.

Kasus tersebut berkaitan dengan penyelidikan terhadap Chetan dan Nitin Sandesara, dan beberapa lainnya, atas dugaan penipuan bank multi-crore oleh perusahaan yang berbasis di Gujarat Sterling Biotech.

Lembaran asli, diajukan setelah pengaduan yang dibuat oleh CBI (Biro Investigasi Pusat) dan di bawah berbagai ketentuan PMLA, menuduh perusahaan mengambil pinjaman dari konsorsium yang dipimpin oleh Andhra Bank yang telah berubah menjadi aset bermasalah ( NPA) atau kredit macet.

Lembar tuduhan mengatakan terdakwa memanipulasi angka-angka di neraca perusahaan andalan mereka dan mendorong bank untuk memberikan sanksi pinjaman yang lebih tinggi.

Pada bulan September 2018, sebuah pengadilan di Delhi telah mengarahkan Direktorat Penegakan untuk mengajukan tuntutan terhadap seorang pria yang diduga mengirim uang tunai Rs 25 lakh ke kediaman resmi seorang pemimpin senior Kongres di Delhi.

Patel, seorang anggota parlemen Rajya Sabha dari negara bagian itu, juga dipanggil oleh Departemen Pajak Pendapatan pada bulan Maret sehubungan dengan penyelidikan penggelapan pajak yang terkait dengan transaksi moneter partainya.

READ  Mengapa Luis Rojas dan Mets tidak khawatir tentang kelelawar anemia - belum

Dia dikirim pemberitahuan untuk muncul dalam kapasitasnya sebagai bendahara partai. Mr Patel mengatakan kepada kantor berita PTI bahwa dia terkejut melihat panggilan itu.

“Akun kami transparan dan jelas. Lebih baik mereka (departemen TI) seharusnya melihat sumbangan memecahkan rekor dari BJP. Mereka telah memanggil saya dan saya pasti akan pergi, tetapi saya tidak tahu alasan mengapa mereka memanggil saya ,” dia berkata.

Written By
More from Suede Nazar

Novak Djokovic: Satu minggu untuk melupakan nomor 1 dunia setelah kegagalan tenis pameran

Sebaliknya, petenis peringkat teratas Serbia itu terlibat dalam latihan pembatasan kerusakan setelah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *